Saturday, December 19, 2009

aNDaI itU taKdIR CiNta ( 1 )



Jam ditangan  dilirik sekali lagi. Puas menanti sambil duduk dia kembali berdiri. Dahinya sudah berkerut menunjukkan rasa tidak puas hatinya apabila bayang yang dinanti sedari tadi masih tidak kelihatan sedangkan waktu yang ditetapkan untuk bertamu muka sudah hampir setengah jam berlalu.
“Eeeii.. mana dia ni, janji pukul lima.. sekarang dah pukul lima lebih ni, mau lenguh kaki berdiri dekat sini.” Ariana membebel pula. Geram! Hari ini Ilham berjanji  untuk mengambilnya di campus tetapi menginjak ke waktu yang ditetapkan bayang lelaki itu masih tidak kelihatan. “kalau tahu macam ni baik tak yah janji, ini ti..”
“Hai.. Fea.. sory lewat. Saya banyak kerja tadi, lama awak tunggu?” Ilham terus menyoal sebaik sahaja kakinya melangkah menuju ke tempat Ariana, atau lebih tepat lagi Nur Ariana Sofea, tetapi dia lebih suka memanggil gadis itu dengan pangilan ‘Fea’ lebih manis  sesuai dengan wajah  gadis itu yang lembut.
         Ariana memuncungkan bibirnya. Time orang da start membebel ni la dia nak datang. Tergeleng geleng kepalanya melihat Ilham yang kelihatan semput, lagak macam orang baru lepas lari je  “Maunya tidak. Lenguh kaki saya tau, yang awak ni.. semput sangat ni kenapa?”
 “Penat!! Jauh sangat parking. Call awak tak angkat pulak. So terpaksa la saya datang sini..”
 “Ye ker.. tak dengar pun..” Ariana bertanya sambil mengambil handsetnya yang terletak di dalam beg sandangnya. Seketika bibirnya tertutup sendiri.. ‘wow 15 miscall..’ “Sory, terlupa nak on balik. Tapi salah awak jugak janji kul berape sekarang kul brape, huh tidak menepati janji langsung” Dia bersuara seakan merajuk. Sengaja dileretkan suaranya mahu melihat reaksi lelaki itu.
“Sory ok. Tak sengaja. Jom kita gerak sekarang. Nanti lewat pulak. Awak dah solat?” Ilham memujuk sambil mengamit Ariana supaya berjalan mengikutinya. Jam dilirik sekilas. ‘Ma aii dah pukul 6, Patutla si Fea ni merajuk.. mampus..’
Ariana hanya kaku tanpa mengikut langkah Ilham yang jauh kehadapan . ‘Dah la datang lambat.. berjalan menonong je..’ Hatinya membebel lagi.
            “Lah kenapa ni Fea? Merajuk?” Ilham bertanya lagi. Sejak dua menjak ini Ariana dirasakan terlalu sensitive pantang silap sedikit pasti muncungnya memanjang  tetapi dia tidak kisah , apatah lagi cara Ariana merajuk jarang dibuat orang. Gadis itu berbeza dari yang lain dan mungkin sebab itulah hatinya berat untuk meninggalkan Ariana, namun dia akur akan takdir mereka berdua apatah lagi diantara mereka sememangnya tiada ikatan yang membolehkan dia mengikat Ariana supaya mengikutinya kemana sahaja.
‘Lagi tanya..sendiri mau tahu la..’ Namun kata kata itu tidak disuakan kepada Ilham. Dia hanya berdiam diri. Sengaja mahu memprovok Ilham dengan reaksinya ketika itu.
 “Dah la tu. Jom.. saya bawak buku ni. Jalan cepat. Kalau budak budak merajuk comel tapi kalau orang tua merajuk ..” Buku ditangan Ariana diambil. Lalu ditarik tubuh itu supaya mengikutinya.
 “Awak jangan nak mula ya, karang ader yang makan penampar nanti..” Ariana membentak geram. Sebal pula hatinya apabila diusik begitu.
 “Eleh, nak tampar orang. Berani ker?? ” Ilham bersuara selamba. Dia ketawa perlahan. Kelakar benar hatinya melihat reaksi gadis itu diketika ini.
 “Huh teruk betul perangai” Bibirnya dicebik sambil tangannya menutup pintu kereta Gen-2 sedan hitam milik Ilham dengan kuat. Sengaja..
Berdentum bunyi pintu ditutup membuatkan Ilham menoleh. Dia mengeleng geleng kan kepalanya. Kereta diundur perlahan.
 “Kita nak kemana ni Am??”
Ilham hanya diam. Jarinya diunjuk kearah hadapan.
Ariana menoleh. Masjid!! ‘hmm..ni confirm tak solat lagi ni..' hatinya berbicara sendiri. Wajah Ilham ditenung sekilas. Dia melihat sesekali Ilham mengeluh perlahan. Lagak macam orang ader masalah je. Untuk bertanya mulutnya tidak pula mahu berbicara apa apa. Masih sebal barangkali.
Setibanya di halaman masjid Ilham terus keluar tanpa menunggu Ariana. Enjin kereta dibiarkan hidup dan langkahnya diatur menuju ke masjid untuk menunaikan solat asar. Dihatinya sempat memohon supaya diberi seribu kekuatan dan ketenangan.. ‘ahh.. sebulan je lagi..’

 “Fea bangun..kita dah sampai” Ilham mengejutkan Ariana sebaik  sahaja keretanya diparkir di halaman banglo mewah itu. Kesian pula melihat Ariana yang lena tidur semenjak dari masjid lagi. Melihat Ariana yang tidak bergerak sedikit pun, tangan gadis itu ditarik perlahan.
“Sampai.. sampai mana? Kat mana ni?” Dia bertanya dalam keadaan mamai. Sungguh dia benar benar keletihan. Kerana itu juga dia mengambil keputusan untuk melelapkan mata seketika sementara menanti Ilham kembali. Tidak disangka pula dia lena betul sehingga tidak menyedari kereta Gen-2 itu sudah jauh dari perkarangan masjid.
 “Kat rumah awak la. Pergila sambung tidur dalam rumah, penat betul saya tengok”
            Ariana mengaru kepalanya yang tidak gatal. Rasa bersalah pula pada lelaki dihadapannya itu sedangkan semalam beria dia meminta  kebenaran Ilham untuk menemani lelaki itu keluar mencari barang tetapi.. “Err.. kenapa tak terus pergi je? Kata nak keluarkan?”
 “Lainkali je la. Awak pun dah penatkan??”
 “Awak tak kisah ker?” Ariana bertanya lagi.
 “It`s ok.. nanti ade masa kita pergi.. k”
 “Am, Awak tak penat ker?” Wajah itu dipandang.
 “Penat la jugak. Nengok awak  tidur tadi. Jelous saya tau!!” Ilham bersuara sambil tersenyum.
Hahaha.. Ariana  ketawa lepas.. “Jom lah.. ??” Tangan Ilham ditarik perlahan supaya mengikutinya.
 “Err.. kemana??”
 “Masuk rumah lah!!”
 “Buat aper? ”
Ish banyak tanya lak.. “Rest.. tadi kata penat kan..”
 “Fea.. Aper kata orang nanti? Tak manis tahu tak? Awak tu perempuan” Ilham berkata perlahan. Tidak berkenan dengan cara Ariana yang terlalu bebas.  
Ariana mengerutkan dahinya. “ Ilham, awak ingat saya ni aper? Mak Ilah ada la. Elly pun  ada. Awak rest la dulu, then malam ni boleh kita makan sama sama. After that awak balik la. Lagipun ni dah nak magrib, awak pun dah lama tak jumpa Mak Ilah ngan Elly kan..” Ariana menerangkan. Dia tahu Ilham tidak akan semudah itu menerima perlawaannya.
Ilham yang baru sahaja dikenalinya itu padanya memang seorang yang jujur . Membuatkan dia rasa selesa dan dilindungi. Dan oleh kerana Ilham jualah dia mampu untuk terus memperjuangkan hidupnya disaat keluarga tercinta meninggalkan dia sendirian dimuka bumi ini. Dia, Ariana sofea. Dari gadis yang agak social semakin dan sedang  mencuba untuk hidup diatas para normal yang benar. Kerana apa? Hanya hatinya yang tahu mengapa.
 “Tapi apa kata orang nanti?”
 “Hello.. bukannya kita berdua ok!!. Apa awak ingat Fea ni dah gatal sangat ker..”
 “Oitt.. mana la tahu, cik Sofea kita ni..”
 “Awakkk… Tak nak sudah. Saya masuk dululah. Thanks!!” Dia bersuara geram. Berlawan kata dengan Ilham memang tidak akan ada kesudahannya.
 “Alahai.. Merajuk pulak. Kesian betul pakwe awak kan, hari hari nak kena pujuk..” Ilham berkata seraya bergerak menyaingi langkah Ariana yang sudah pun menuju ke ruang tamu itu.
 “Adoii!!” Tangannya dilekap kekepala seketika. Geram plus tension “Apa awak cakap ni? Jom la cepat. Saya dah ngantuk ni. Nak qada tidur!!”
 “Banyak la Fea punya qada, nan..”
 “Eh! Ilham bila sampai? Patutla Mak cik bunyi macam suara kamu tadi,  Riuh..” Mak Ilah bersuara sebaik sahaja melihat kelibat Ilham dan Ariana yang sedang berbalas kata di ruang tamu. Dia tersenyum senang. Lama betul tidak kelihatan wajah pemuda dihadapannya itu.
 “Err.. baru je sampai mak cik. Mananya tidak Am sampai je rumah ni terus je Fea ajak Am bergaduh, itu yang riuh tu” Dia berkata selamba sambil sebelah tangannya dihulur untuk bersalam dengan wanita separuh umur itu.
Ariana menjengilkan biji matanya. Sesuka hati je kata aku ajak dia gaduh. Nak kena betul la mamat ni..
 “Kak Ariana dengan Abang Ilham memang selalu macam tu Opah. Elly pun naik pusing dah kepala nengok drama sebabak abang ngan kakak” Elly bersuara menyampuk sebaik sahaja sampai keruang tamu.
           “Hah tengok!!..” Ilham berkata sambil memandang Ariana.
Ceh.. Nengok aper? Dia yang start kata kita pulak. Dah tu ader hati nak suruh orang nengok..
“Bukan abang Am salah, tapi akak Ariana kamu ni hah.. manja”
“Kakak manja dengan Abang Ilham je kan? Betul tak kak? ”
WHAT!! Elly..” Ariana membuntangkan matanya. Geram!!
“Hehehe.. gurau je lah akak Ariana ni, relaks. Berkerut dah muka tu..” Bibirnya ditekup dengan tangan untuk menahan ketawa.
“Elly, sudah! Menyakat je kerja kamu ya? Marah kak Ariana kamu nanti..” Mak Ilah menyampuk apabila melihat muka Ariana yang kelat manis apabila disakat oleh cucu dan temannya itu.
           “Abang dinner kat sini erh??”
          “A`ah.. kak Ariana kata dia nak masak special untuk abang hari ni” Ilham berkata sambil mengenyit matanya perlahan. Sengaja mahu bersandiwara dengan gadis comel yang ditocang dua rambutnya itu.
‘Woit.. sape yang nak masak untuk awak? Tak ingin.’ Ariana menjerit di dalam hati..
“Ya.. kew.. musykil nieh??”
“Kenapa pulak” Ilham bertanya lagi. Bercakap dengan gadis kecil ini seolah olah seperti bercakap dengan orang dewasa biarpun ketika ini umur Elly baru sahaja menginjak ke 10 tahun.
“Psst..  sis Ariana mana reti masak” Dia berbisik perlahan.
“Elly!!!!” Ariana menempik. Geram apabila dirinya diperkatakan seolah olah dia tiada disitu.  INVISIBLE!!
“Opss.. sory!! bye abang. See you later.. daa..” Dia bersuara sambil berlari ke tingkat atas.  Ketawa riang meletus dibibirnya. Kelakar melihat reaksi Ariana ketika marah. Namun jauh disudut hati dia tahu kak Ariana tidak akan marah kepadanya.
          “Sudah.. Sudah la tu. Macam la lucu sangat..” Ariana bersuara pula kepada Ilham yang sedang sakan ketawa sendirian.
“Hehehe, tak de la lucu sangat. Tapi kelakar la jugak..”
Whatever.. Fea nak rehat. Nanti after magrib kita dinner sama sama ya” Dia bersuara sambil berjalan menuju ke tingkat atas.
          “Ok.. my dear see you later..”
Mendengarkan itu Ariana berpaling menghadap Ilham. Cheh.. wat macam rumah sendiri pulak.. dah tu panggil aku dear lak tu.. ingat rusa ke aper!!
“Pergila bilik tetamu. Hah, jangan buat macam rumah sendiri ya. One more, ader aper aper jangan panggil Fea tau. Kalau tidak..”
“Kalau tidak aper?? ”
“Ader lar.. rahsia..” Dia memberitahu sambil tersenyum senang. Sengaja mahu membuatkan Ilham berteka teki.
Ilham hanya mengelengkan kepalanya melihat telatah Ariana. Seketika kemudian dia menuju ke tingkat atas untuk ke bilik tamu. Hehehe.. buat macam rumah sendiri lak!!

 “Elly, pergi panggil kak Ariana. Cakap opah dah siapkan makan malam” Mak Ilah menyuruh cucunya yang ketika itu sedang ralat bermain dengan anak patungnya setelah tidak melihat tanda tanda Ariana akan turun sedangkan jarum jam sudah menginjak ke pukul 8 setengah malam.
“Ok.. opah”
“Eh.. nak pergi mana ni? Tak makan sekali ke??” Ilham bertanya sebaik sahaja terlihat kelibat Elly yang sedang berjalan menuju ke tingkat atas.
“Nak panggil kak Ariana. Err.. abang tolong boleh tak?”
“Tolong aper??”
“Tolong panggilkan Kak Ariana..”
“Ouh.. abis.. Elly nak buat ape pulak?”
“Buat bodoh … hahaha”
“Apa buat buat bodoh hmmm? Tengah mengumpat jer kerja dia yer..” Ariana mencelah sebaik sahaja  terlihat kelibat manusia yang sedang berbisik bisik. Tak lain tak bukan kalau bukan makhluk dua ekor tu..
“Fuih.. akak terkejut orang tau..” Dadanya diusap dek kerana terkejut apabila disergah begitu.
“Padan muka! Dah jom makan. Akak dah lapar ni. Opah dah siap masak ker?”
“A`ah..”
Selesai sahaja makan Ilham tersandar kekenyangan di kerusi meja makan kaca itu.. “Sedap mak cik masak. Teringat kat masakan Umi saya..” Dia memberitahu jujur.
 “Ehh.. sesuka hati sesedap rasa jer kata masakan Mak Ilah sama cam awak masak. Err.. awak pandai masak ker?” Ariana berkata selamba. Sengaja mahu mengusik..
“Akak.. Abang Ilham kata masakan mak dia lah. Bukannya dia..”
“ELLY!!.. ish sibuk betul. Langsung tak kesian kat Akak..”
Ilham yang melihat ketawa lepas.. “Thank you Elly.. Love you so much
“Err.. Simpan je kata kata Abang  kat Akak. Nanti kak Ariana jelous ngan Elly pulak”
“Huh tak de maknanya ..”
Ilham mengenyit sebelah matanya kepada Ariana. Ariana mencebik.. ingat aku jelous sangat la tu!!

4 comments:

farah said...

ilham tu cam suke je usik ariana...
haha... farah tersenyum sendiri bace bab 1...

Saya said...

suka2....
love it!

mocha~ said...

1st time baca..hehehe :)

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)