Sunday, July 11, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta 44

Ariana mundar mandir. Geram pula dia menanti Zairil diruang tamu itu. Rasanya sudah hampir sejam barangkali. Hari ini entah kenapa nasibnya begitu malang sekali. Assigment yang sepatutnya dihantar hari ini rosak apabila terkena air yang tidak sengaja tertumpah di atas meja belajarnya. Sudah lah begitu laptopnya pula tidak mahu hidup. Dia pula tidak sempat membuat backup di dalam pendrive sudahnya dia terpaksa menaip sekali lagi kertas kerja itu. Masalahnya sekarang dia ingin meminjam laptop Zairil tetapi bagaimana? Bayang lelaki itu langsung tidak kelihatan.
Puas menunggu Ariana menuju ketingkat atas. Pintu bilik Zairil diketuk berkali kali. Sebaik sahaja mendengar suara menyuruhnya masuk dia menguak daun pintu perlahan.
“Ada apa Ary” Zairil bertanya lembut. Buku yang berada ditangan ditolak ketepi.
Ariana mendengus perlahan sebaik melihat Zairil yang enak bersandar di kepala katilnya itu. Ini kali pertama dia masuk ke bilik Zairil. Terpana dia disaat melihat gambarnya yang berada di sudut meja di tepi katil. Untuk melangkah keluar tidak mungkin dia lakukan kerana dia benar benar memerlukan pertolongan. Akhirnya dia tekad untuk berdiri dihadapan pintu sahaja. “Awak buat apa kat sini?”
“Baca buku.. kenapa” Zairil bertanya kembali. Buku ditangan diangkat sedikit bertujuan untuk menunjukkan kepada Ariana akan buku yang sedang dibacanya itu.
“Kenapa tak turun??”
Zairil mengerutkan dahinya. Turun? Entah dia terasa mahu menghabiskan masanya dibiliknya sahaja hari ini. “Kenapa?”
“Saya nak pinjam laptop awak, laptop saya rosak. Assigment saya kena air so kena type balik”
“Ary tak buat backup ker” Dia bertanya pelik. Cuai betul!!
Ariana mengeleng perlahan.
Zairil hanya tersenyum cuma. “Guna la..” Dia mengunjuk kearah laptop yang sememangnya berada di sebelahnya itu.
Hah.. Ariana terjerit kecil. Laptop itu berada di atas katil Zairil. Masakan dia mahu membuat kerjanya disitu.
“Nak buat kat luar boleh”
Zairil mengeleng perlahan. Dia Nampak riak wajah yang sudah berubah itu namun dia hanya membuat tidak tahu. “Buat aje kat sini, pergi ambil kertas tu..”
“Ala.. kat bawah la” Ariana merayu pula. Dia tidak mahu berada di kamar lelaki itu. Bimbang terjadi sesuatu yang tidak sepatutnya.
Zairil ketawa perlahan. “Nak buat datang la sini.. kalau tidak tak yah buat” Dia mengusik pula. Ahh.. entah apa yang ditakuti Ariana pun dia tidak tahu. Bukannya mereka berbuat sesuatu yang haram pun. Dia mengerti akan ketidak sediaan Ariana itu. Dia akui dia bukannya manusia yang tidak punya perasaan. Hatinya bergelora setiap kali melihat senyuman di wajah Ariana apatah lagi sejak menyedari yang dia kini sudah semakin sayangkan isterinya itu. Tetapi dia tidak akan sesekali memaksa Ariana melakukan sesuatu yang tidak disukai gadis itu kerana dia benar benar menyayangi Ariana apatah lagi sudah hampir tiga bulan semenjak Ariana pulih mereka hidup bersama secara baik.
Ariana mencebik bibirnya. Lalu dia melangkah perlahan. Laptop diambil untuk diletakkan di permaidani di lantai bilik itu.
“Tak payah.. buat aje kat atas..” Zairil menegah pula.
“Banyak songeh la awak ni” Ariana mengeluh perlahan. Malas melayan Zairil yang berada disebelahnya, dia terus sahaja menaip kembali kertas kerjanya itu. Kertas kerja sebanyak 14 helai itu harus dihantar sebelum lima petang esok. Tadi dia leka menyiapkan kertas kerja pensyarah lain. Sudahnya jam yang kini sudah beranjak ke pukul 11 malam namun dia kini baru sahaja masuk ke helaian yang ke empat. Gusar juga hatinya bimbang tidak sempat menaip semuanya. Untuk mendengar puan Jamilah membebel serasanya tidak sanggup pula dia menadah telinganya untuk mendengar kata kata perempuan separa tua itu. Garang mengalahkan singa! Huhuhu.. mengutuk pulak. Bukannya nak berterima kasih dia bagi tempoh hantar esok petang.. tak baik sungguh Ariana …Ariana. Hatinya berdesis kecil.
“Banyak nya .. sempat ker” Zairil menegur.
“Sempat kalau awak tak kacau.” Tubuhnya direngangkan seketika. Penat apabila duduk begitu.
“Bersandarla.. sakit tulang tu baru tahu”
“Tak nak..!!” Ariana membuat muka selamba.
“Degil” Zairil mengusik lagi.
“Awak pun sama” Ariana mengata pula. Tubuh zairil ditolak perlahan. Sudah biasa bergurau begitu .
Bila melihat Zairil keluar dari bilik. Dia bersandar sambil mengangkat laptop bertujuan meletakkan laptop di atas ribanya. Setelah itu dia menyambung menaip lagi. jam sudah pun menginjak ke pukul satu. Dia memandang ke pintu bilik. Memikirkan kemana Zairil pergi. Terasa penat menyandar dia meniarap pula.
“Huh.. lagi 7.. berehat la kejap” Ariana berkata sendiri. matanya terasa semakin memberat. Yakin dia mampu menyiapkan kertas kerja itu untuk dihantar sebelum pukul lima esok.
Zairil yang baru sahaja tiba kebilik hanya mengeleng perlahan. Tadi takut? Ni siap tidur lagi? Sempat dia mengutuk isterinya itu. Tadi sengaja dia keluar kerana tidak mahu menganggu Ariana yang tidak selesa dengan kehadirannya. Kertas kerja di tangan Ariana di ambil perlahan. Lalu diteliti. Laptop ditepi Ariana diangkat berhati hati. Tidak mahu mengejutkan Ariana yang sudah lena. Tubuh yang sudah terbaring lena itu dipandang lama. Rambut Ariana yang terjuntai ketepi ditebak perlahan. Memang tak suka ikat rambut betul. Dia membebel lagi. Selimut ditarik untuk menutup tubuh isterinya itu. Kemudian dia mencium perlahan dahi Ariana perkara yang sentiasa dilakukan setiap malam.
“Good ninght” Zairil berbisik perlahan ketelinga Ariana. Lalu dia berlalu pergi.
Zairil merengangkan tangannya. Siap sudah akhirnya kertas kerja isterinya itu. Jam yang sudah menginjak kepukul lima pagi dipandang sepi. Dek kerana terasa mengantuk dia terus lena di sofa.
Keesokan harinya sebaik terjaga Ariana menguap beberapa kali. Matanya terasa perit apabila mukanya dijamah cahaya matahari. Sebaik sahaja tersedar Ariana mengetap bibirnya. Ish macam mana boleh tidur sini ni? Macam mana ngan kerja? Dia mengucap panjang apabila melihat bajunya yang masih melekap kemas dibadannya. Risau sebenarnya. Dengan langkah perlahan kertas kerja di atas meja solek diambil setelah terlihat beberapa helaian kertas putih disitu.

p/s:- kertas kerja Ary abang dah siapkan.. jangan lupa breakfeast. Abang pergi kerja dulu. Tak sampai hati nak kejut Ary yang lena tidur macam tak tidur sebulan.. macam mana best ker tidur bilik abang.. hehehe.. lainkali tidur la lagi ya..

Ariana mengetap bibirnya. Geram apabila disakat begitu. Sudahnya dia ketawa perlahan. Ahh.. zairil.. maaafkan saya..dia bersuara perlahan. Yakin lelaki itu sebenarnya terlalu banyak makan hati hanya untuk menjaga hatinya itu.

Sebaik sahaja tiba di kampus Ariana terus menuju kebilik lecturernya. Melihat wajah Zairil dia tersenyum Cuma. Zairil dilihatnya ketika itu sedang menanda kertas kerja pelajar kelas lain.
“Cepat awak siap” Puan Jamilah menegur. Waktu yang diberikan untuk studentnya itu adalah pukul lima petang namun jam baru sahaja menginjak ke pukul 10.00 pagi.
Ariana mengaru kepalanya yang tidak gatal. Cepat siap pun salah ker?? Hatinya sempat mengutuk sendiri. “Err..” Bibirnya tidak tahu mahu memberi alasan apa.
Zairil yang melihat tersengih Cuma. Sempat dia mengenyit mata buat isterinya yang kehabisan idea itu. Melihat Ariana yang terganga melihat reaksinya dia memandang puan Jamilah pula.
“Hmm.. takpelah.. baguslah kalau macam ni. Lainkali awak tumpahkan lagi air kat kertas kerja awak yer Ariana” Puan Jamilah memerli selamba apabila melihat Ariana yang kaku membisu sedari tadi.
Ariana tersenyum lagi. “Saya pergi dulu puan” Sebaik sahaja melihat anggukan dari puan Jamilah dia memulakan langkah mahu menuju kekelasnya kembali.
“Ariana mari sini sekejap” Zairil bersuara serius. Menyuruh Ariana menuju ketempatnya.
“Ada apa sir Is” Dia bertanya selamba. Maklum tiada siapa yang tahu akan hubungan mereka itu. Sengaja dipanggil sir Is setelah mengetahui itu adalah panggilan yang digunakan pelajar buat lelaki itu dikampus.
Zairil kemudian menghulur sehelai kertas kecil, sambil menahan tawa.
-PADAN MUKA-
“Jahat” Ariana terjerit kuat. Geram pula dia melihat Zairil yang tidak sudah sudah menahan tawanya itu.
“Apa awak cakap Ariana?” Puan Jamilah menegur keras.
Ariana mengetap bibirnya. Alahai telinga lintah betul perempuan ni.
“Awak marah lecturer awak.. Awak tahu tak..”
“Err.. puan..” Zairil menyampuk. “Kami tengah bincang pasal something.. bukan Ariana marah saya” Dia membela. Muka Puan Jamilah yang sudah berusia 50 itu dipandang mengharapkan pengertian. Kesian pula dia melihat muka Ariana yang sudah keruh itu sedangkan niatnya tadi hanya ingin bergurau.
“Betul ni”
“Ya puan” Zairil menganguk lagi.
“Betul Ariana”
Ariana mencebik dari arah belakang. Geram. “Ya puan”
“Saya keluar dulu puan. Sir ISKANDAR!!” Dia mencebik disaat melihat senyuman lelaki itu. Terasa tidak puas hati dia menolak pensil case di meja Zairil sehingga jatuh semuanya pen di atas meja itu. Disaat melihat Puan jamilah berpaling melihatnya kembali, dia hanya tersengih lalu menyusup keluar. Sempat jari tunjuknya digerakkan kekirikanan sambil ketawa perlahan. Padan muka!!
Sebaik sahaja Zairil pulang dari kerja dia terus menerpa Ariana yang sedang santai menonton tv sambil ketawa perlahan sebaik mengingati kejadian pagi tadi. Ariana yang melihat hanya berdiam diri. Keningnya dikerutkan. Zairil yang masih lagi ketawa dipandang lama. Gila apa sedari tadi tak henti henti ketawa??
“Tak baik mengutuk dalam hati. Dah tu depan abang pulak tu” Zairil menegur. Dia perasan akan mulut Ariana yang sedari tadi bergerak gerak tapi tidak pula dia mendengar apa apa.
“Suka hati la”
“Ary tak baik tau.. penat abang buat kerja Ary semalam. Pukul lima pagi baru siap tau”
Ariana mencebik. Tidak percaya. Namun melihatkan riak Zairil yang sememangnya tidak bermaya itu dia mendekat. “Betul”
“Erm.. buat apa abang tipu”
“Kenapa awak buat” Ariana bertanya lagi.
“Sebab abang sayang Ary!! Takkan abang nak biar isteri abang ni bersengkang mata buat assignment..”
Ariana tersenyum. Tangan zairil dicapai. “Thank you”.
Zairil yang memejam mata bertujuan untuk merehatkan diri seketika kembali memandang Isteri disebelah. “Thank you jer.. bagila kiss kea pa ker??” Zairil mengusik.
Ariana terkaku. Seakan pernah mendengar kata kata itu. Kemudian dia tersenyum hambar. Kenangan lama tidak harus diingat bukankah dia sudah berjanji mahu setia kepada lelaki itu. Wajah zairil dipandang lama. Dia kemudian mencium pipi suaminya itu.
Zairil terkedu. Dia hanya bergurau tadi. Wajah Ariana dipandang mencari kepastian akan kelakuan isterinya seketika tadi.
Ariana tersenyum lagi. Kemudian dia menyandar perlahan di bahu Zairil. Tangan Zairil digengam erat. Kalau bukan kini dia memulakan bila lagi? Harus berapa lama dia berkeadaan begini sedangkan masa terus berlalu? Dia yakin hatinya pasti dapat memberi ruang kepada Zairil untuk bertahta dihatinya. Benarkah?

11 comments:

Anonymous said...

hehe..seyes cter ni makin menarik..
aril yg sgt2 ka penyabar..
sambung cepat2 eh..
habiskan la dlm blog jugak..
huhu..

Anonymous said...

salam...
mcmana ni ek?
suka ary dgn zairil,
suka ary dgn ilham gak...
klu ary dgn zairil mesti ilham sdih sgt kan...
huhu...

Nur Fara said...

annonymous 1....
.. insyaallah akan dihabiskan kalo takder rezeki.. hehehe..

anonymous 2...
tu la saya as writer pun keliru gila... suka kat ilham.. zairil pun suka.. kan bagus kalo boleh pilih dua2.. hehehe.. tak per lah just waiting... =p

epy elina said...

hohoho...
btul2...
crta smkin mnarik..
pe la jd pas ni....
nak ary ngn zairil....
tp nk jg ngn ilham...
wah...
ati trbelah dua...

hana_aniz said...

sweett!!!
mau lagi!!

.:L0llY:. said...

err..writer,xyah pening2

amik je SIR ISKANDAR!

saadiah~~ said...

nak ary ngan aril...
ilham n aril 2-2 bek, but raser nyer aril lgk deserve to get ary..hehehe...

Anonymous said...

nak ary & aril..
dorg deserve bahagia.
ilham leh cr laintp still leh kwn dgn ary...
ary & aril 4 ever

iVoRyGiNGeR said...

Yes Ary u should let go ur past. Hargailah apa yg ada sekarang. Terima la Zairil. Dia ja yg ada pd ms kamu susah bukan ilham. Cinta pertama xsmstinya bw bahagia dan mgkin cinta kedua lebih bmakna. Sm2 ada experience yg lps, so both need to let go the past. ;D

Anonymous said...

waaa... bes22..nak ary ngn zairil hepy ever afterr......

akira_bita said...

comelnya..... hahahahahaha!!! suka tol tgk dorg ni!!