Tuesday, July 13, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta 45

Hari ini seawal pagi lagi Ariana sudah berada didapur. Entah kenapa hari ini dia terasa ingin memasak. Mungkin kerana hari ini merupakan hari pertama bagi cuti semesternya. Lagi pula Zairil tidak kemana mana hari ini. Apalah salahnya jikalau dia memasak buat suaminya itu. Terasa tubuhnya dicuit dari belakang Ariana tersenyum Cuma. Tidak perlu dia berpaling dia sudah tahu siapa.
“Ary masak apa.. hmm” Zairil menyapa. Wangi rambut Ariana dirasakan begitu menusuk hidungnya. Nafasnya terasa bergelora. Apatah lagi dipagi begini. Namun disabarkan hatinya. Kerana dia kini sudah gembira diatas perubahan Ariana itu. Sayangnya kepada isterinya itu dirasakan semakin kuat.
“Bihun goreng” Ariana menjawab sambil berpaling.
“Ermm.. sedap ker”
“Jahat la awak.. ada tanya macam tu” Ariana bersuara lirih. Sengaja mahu memancing simpati.
“Ala.. gurau pun tak boleh” Pipi Ariana dicium kiri dan kanan. Bibir Ariana dipandang lama.
Ariana mengetapkan bibirnya. Tubuhnya terasa mengigil apabila melihat pandangan mata begitu. Namun dia mengeluh lega sebaik phone Zairil berbunyi nyaring. Dia hanya menghantar Zairil dengan pandangan matanya. Air matanya menitis. Sampai bila harus dia begini. Menidakkan hak Zairil. Sebaik melihat Zairil yang mara ke arahnya dengan wajah yang ceria dia bertanya kembali “Kenapa awak?”
“Adik abang sampai esok.” Zairil memberitahu lagi.
“Parent awak”
“Parent abang akan menyusul nanti..”
Ariana hanya menganguk. Pandangan mereka berlaga buat seketika.
“So Ary kena pindah masuk bilik abang. Tak manis pulak kalau family abang tahu kita tidur bilik asing.”
Ariana hanya mendiamkan diri. Buntu untuk berkata kata.
“Abang takkan paksa Ary buat sesuatu yang Ary tak suka. Ary jangan risau” Tangan Ariana digengam erat. Bertujuan menyakinkan isterinya itu.
Ariana membisu. Lama kemudian dia mengukir senyuman. Biar apa pun yang berlaku dia sudah berjanji dia akan mengikut kata kata Zairil, suaminya itu. Lalu apa alasannya untuk dia berterusan mengingati kisah lalu. “Saya kan isteri awak, saya ikut je apa cakap awak” Dia membuat janji lagi. Yakin hatinya yang luka dahulu mampu diubati oleh lelaki dihadapannya itu.

Ariana yang ketika itu baru sahaja selesai memunggah barangnya untuk dipindahkan ke bilik Zairil terus turun kebawah sebaik sahaja mendengar bunyi kereta. Pada fikirannya tentulah Zairil sudah sampai ke rumah. Langkahnya terkaku ditengah tangga apabila melihat wajah seorang perempuan yang dilihatnya membeku dengan wajah yang pucat memandangnya. Ahh.. pasti adik Zairil .. tapi.. Ariana meneliti lagi raut wajah itu. Hairan pula dia melihat wajah yang pucat itu. Mengapa?
Gadis itu terkedu. “Ariana Sofea” Bibirnya menyebut perlahan.
Ariana memandang pelik. Ariana Sofea?? Itu kan dia. Serasanya Zairil belum pun lagi mengenalkan dia kepada adiknya itu. Bagaimana pula namanya lancar sahaja disebut oleh gadis yang muda setahun darinya itu. Biarpun cukup perlahan namun telinganya masih mampu mendengar sayup suara itu. Ahh.. mungkin Zairil pernah memberitahu adiknya itu tentangnya sepertimana Zairil pernah memberitahunya tentang Tengku Alisha dan Tengku Fakrul kepadanya. Ariana cuba menyedapkan hatinya sendiri yakin gadis yang berdiri dihadapannya ini adalah Tengku Alisha.
Gadis itu menekup mulutnya pula. Tubuhnya terasa lemah memikirkan bagaimana pula ‘dia’ boleh berada disini? Itulah yang dirisaukan olehnya sebaik melihat wajah itu. Tadi sewaktu dijemput oleh Abang long di klia dia sudah dikejutkan dengan berita bahawa abangnya itu sudah punya isteri. Sebaik sahaja kakinya melangkah masuk banglo milik abangnya dia sekali lagi terkejut apabila melihat seorang perempuan yang mirip dengan kekasih ‘abangnya’ itu berada disitu. Persoalannya sekarang siapa isteri abangnya? Dan siapa pula perempuan dihadapannya itu.
“Hah ni kenapa adik” Zairil menegur.
“Err.. tak de apa” Dia bersuara perlahan. Masih tidak yakin dengan apa yang dilihatnya.
“Ary.. sini..” Tangan Ariana ditarik menuju ke arahnya. Lalu bahu isterinya dipeluk erat. “Ini adik abang Tengku Shireen...”
“Tengku Shireen?? Err.. awak kata hari tu adik awak nama Tengku Alisha” Ariana bertanya pelik. Tidak dapat mengenal pasti ini adik Zairil yang keberapa.. Ahh.. dia sendiri terlupa untuk bertanya berapa orang adik suaminya itu.
“Sama la tu.. Tengku Shireen Alisha nama penuh dia”
“Ouh.. hai” Ariana menghulurkan tangan untuk bersalam. Mula memahami akan perkara yang sebenarnya. Yakin zairil hanya punya seorang adik perempuan memandangkan Tengku Alisha dan Tengku Shireen adalah orang yang sama..
“Ini isteri abang long, Nur Ariana sofea”
Prang!! Bunyi kaca jatuh membuatkan Ariana berpaling ke belakang. Dia terkedu. Badannya terasa mengeletar sebaik melihat wajah itu. Pucat wajahnya bagaikan langsung tiada darah. Gemuruh dijiwanya hanya Tuhan sahaja yang tahu sebaik melihat muka itu.
“Kenapa tu angah??” Zairil bertanya sebaik melihat kaca yang berderai dan adiknya yang terkaku.
“Angah??” Siapa Angah? Mengapa lelaki yang berdiri dihadapannya itu dipanggil angah?
“Ini angah, adik abang number dua. Tengku Fakrul Ilham!!.”
Bagaikan halilintar membelah bumi. Ariana terkaku. Ilham!! Tengku Fakrul!! Tengku Fakrul Ilham. Kenapa dia tidak pernah tahu nama Ilham berpangkalkan Tengku. Mengapa dia tidak pernah tahu bahawa Tengku Fakrul, Nama adik lelaki itu adalah Ilham, Ilham lelaki yang dikenalinya. Mengapa? Air matanya terasa ingin menitis namun ditahan sekuat mungkin. Tidak dia tidak mungkin mengalirkan air mata. Ilham bukan sesiapa baginya. Bukan sesiapa. Benarkah??
Ilham terkedu. Hatinya tersayat apabila mendengar pengakuan abangnya. Tapi hatinya lebih tersayat apabila melihat Ariana yang berada di pelukan lelaki lain. Dan lelaki itu? Lelaki itu abangnya? Apa sebenarnya yang terjadi disepanjang ketiadaanya? Apakah kekasihnya itu merupakan isteri yang disebut abangnya di klia tadi?
Ariana menunduk. Dia dapat melihat dengan jelas riak terkejut di wajah Ilham. Tersentap benarkah lelaki itu apabila mengetahui apa hubungan mereka kini?
“Pergila salam dengan adik ipar tu sayang oi. Tunggu apa lagi” Zairil mengusik sambil menguit hidung isterinya itu perlahan. Tubuh Ariana ditarik pula kearah Ilham. Langsung tidak menyedari perubahan wajah ketiga tiga mereka.
Ariana menganguk Cuma. Bibirnya diketap perlahan. Tangannya dihulurkan. Sebaik tangan mereka bertaut hatinya bergetar. Raut wajah Ilham dipandang lama. Ahh.. tidak. Dia tidak akan membiarkan hatinya terusik melihat wajah mendung Ilham. Dia kini sudah punya suami. Dia sudah berjanji yang dia tidak akan berpaling dari Zairil setelah apa yang dikorbankan lelaki itu. Lalu mengapa hatinya terusik? Mengapa hatinya bergetar setiap kali melihat wajah Ilham? Mengapa terasa ada rindu yang mengunung sebaik melihat wajah itu?
Tidak Ariana tidak. Bertahun dia meninggalkan kau. Dengan kenyataan yang teramat pedih. Pandang Zairil. Pandang dia sedalam dalamnya. Lelaki itu? lelaki itu yang telah membawa kau kealam nyata. Lelaki itu yang membawa kau keluar dari dunia kesedihan. Lelaki itu setia bersama kau setelah Ilham meninggalkan kau sendirian.
“Tidak!” Ariana terjerit kecil. Tanganya ditarik lalu dia memekup kedua dua belah telinganya. Dia tidak mahu mendengar suara suara itu lagi. Air matanya menitis. Jikalau benar cintanya kepada Ilham sudah tiada lalu rasa hati siapakah yang menyapa ketika ini? Yang membuatkan air matanya menitis perlahan.
“Kenapa ni Ary” Zairil bertanya pelik.
Ariana cepat cepat mengesat airmatanya. Dia tidak mahu Zairil tahu tentang kisah cintanya dan Ilham dahulu. “Tak de apa apa”
“Ary ni penat ya. Pergila naik atas .. rest” Zairil berkata lagi. Muka Ariana yang mendung dipandang lama.
Ariana yang mendengar hampir menitiskan air matanya lagi. Zairil terlalu baik kepadanya. Lalu mampukah hatinya berpaling dari sisi lelaki ini. Tidak!! Dia tidak akan melakukan itu. Kisah lalu biarlah menjadi sejarah. Antara dia dan Ilham sudah tersurat tiada jodoh diantara mereka. Dia akan terus setia disisi Zairil. Dia akan mencintai lelaki itu hingga keakhirnya. Biarpun hatinya tidak pasti. Dia akan terus mencuba. Mencuba sehingga yakin hanya cinta Zairil yang akan menghiasi hidupnya.

“Sabarla abang” Shireen mengusap bahu abangnya perlahan. Sungguh dia sendiri tidak menduga Ariana sofea yang dicintai abang ngah nya itu merupakan isteri abang longnya.
“Sabar?? Macam mana abang nak sabar bila tengok orang yang abang sayang sekarang ni dengan lelaki lain.. dan lelaki tu?? Lelaki tu abang kandung kita dik” Ilham mengadu lemah. Rambutnya dikuat kebelakang. Pedih!! Hatinya pedih sebaik mengetahui bahawa Ariana kini telah menjadi isteri abangnya. Permainan takdir cintakah yang membelenggunya kini?
“Abang ngah kena kuat. Kita tak tahu apa yang jadi selama ni” Shireen menyakinkan pula. Dia tidak tahu mahu berpihak kepada sesiapa. Ilham?? Zairil?? Ataupun Ariana Sofea?? Kerana dia tidak pantas memberi sebarang kata putus. Mahu menyalahkan Zairil?? Tidak wajar pula kerana setahunya Zairil begitu merana setelah pertunangan paksa diantara Ilham dan Nisha. Bila melihat Zairil tersenyum dia turut gembira. Ariana?? Wajarkah gadis itu dipersalahkan. Sedangkan tadi dia sempat melihat airmata yang diseka kakak iparnya itu. Bagai menyimpan satu rahsia. Rasa sedih barangkali. Ilham?? Sudah tentu tidak. Abang ngah nya itu adalah mangsa keadaan. Terikat dengan pertunangan yang tidak dipinta. Dikerah balik ke Uk. Sudalah begitu kini sebaik tiba dimalaysia dia dikejutkan pula dengan berita kekasihnya sudah menjadi isteri abang kandung mereka merangkap kakak ipar mereka.
“Abang nak bersemuka dengan dia” Ilham berkata sambil berdiri. Dia mahu mencari jawapan.
“Jangan abang” Shireen menarik perlahan tangan Ilham. Dia tidak mahu suasana menjadi semakin kecoh.
“Kenapa?” Ilham bertanya geram. Hampir sahaja adik nya itu ditengking.
Shireen terkedu namun tidak pula dia terasa dengan abangnya itu. “Reen minta maaf.. Reen tak berhak masuk campur.. tapi Abang ngah kena ingat Abang long juga mangsa keadaan, abang long menderita bila kak Nisha bertunang dengan abang, bertahun dia bercinta dengan kak Nisha.. sudahnya!! Reen tak salahkan abang ngah sebab Reen tahu abang ngah pun mangsa keadaan, bila abang long nekad balik Malaysia abang ngah terpaksa pindah ke Uk. Sekaligus tinggalkan kak Sofea.. apatah lagi dengan salah faham yang berlaku di resort tu..and then sekarang bila balik Malaysia kak Sofea dah jadi kakak ipar kita berdua..
Pasti ada cerita yang tersirat abang, jangan hancurkan hidup abang long, sungguh Reen tak sanggup tengok abang long berterusan bersedih, jika benar cinta kak Sofea ada pada Abang ngah kita selidik ada apa sebenarnya. Apa yang terjadi.. abang jangan buat macam ni” Shireen menarik tangan Ilham.
Ilham menunduk. Jikalau adiknya yang baru berumur 21 tahun itu sudah matang untuk memikirkan apa yang terbaik mengapa tidak dia?
“Abang cintakan dia dik.. abang cintakan dia” Ilham mengadu lagi.
“Tak siapa dapat nafikan cinta abang pada dia. Disebabkan cinta abang la, abang putuskan pertunangan abang dengan kak Nisha, abang gila ngan kerja. Reen tahu tu.. sebab Reen ada dengan abang. Reen sedih bila tengok hidup abang yang tak tentu arah tapi kalau kita terus menyerang.. takkan ada apa yang kita dapat abang. Tak der apa. Reen sayangkan abang long dengan abang ngah. Reen tak sanggup tengok orang yang Reen sayang terus terusan menderita disebabkan cinta. Beri masa. kita akan sama sama rungkai semua cerita. Lagipun kita tinggal kat sini kan?” Alisha memujuk lagi.
Ilham mengetap bibirnya. Wajah adiknya dipandang sepi. “Tingalkan abang sendiri”
Shireen tersenyum dalam kehampaan. “Abang ngah rehat lah.. Reen keluar dulu” seusai berkata dia menuju ke pintu bilik. Mahu melangkah keluar. Memberi masa buat abangnya berfikir seketika.
Ilham yang melihat pintu ditutup hanya terduduk lemah. Lemah benarkah dia sebagai seorang lelaki. Sofea?? Matanya dipejam rapat. Mahu mengingati saatnya bersama gadis yang dicintainya..

Suasana sepi di meja makan membuatkan Zairil merasa aneh. Shireen yang mula perasan wajah abangnya yang terpinga pinga berdehem perlahan. Wajah Zairil ditatap lama “Bila abang nikah ngan akak? Tak jemput Reen pun ya??”
Zairil tersenyum Cuma. “Bila ya Ary” Zairil bertanya Ariana pula.
Ariana mengetap bibirnya. Kepalanya digaru perlahan. Tidak mengerti apa apa bila tiba tiba sahaja semua mata menghala kearahnya. “Apa?? Tak dengar”
Zairil mengeleng kepalanya. Rambut Ariana yang terjuntai kehadapan seperti biasa ditebak ketepi. “Berangan ya. Reen tanya bila kita nikah?”
Sekali lagi bibirnya diketap perlahan. Tadi dia tidak mendengar pertanyaan Zairil tapi kini dia benar benar tidak mengingati saat bila dia menjadi isteri lelaki itu. Sudahnya dia hanya mengeleng perlahan. Wajah zairil dipandang menagih jawapan. Berharap Zairil dapat menjawab sendiri.
“Sampai hati Ary tak ingat ya” Zairil menyakat pula.
“Ala..terlupa.. sory” Dia meminta maaf pula. Bimbang sekiranya zairil berangapan yang dia memandang remeh tentang tarikh bersejarah mereka.
Tangan Ariana yang berada di bawah meja dipegang erat. Senyuman dihadiahkan buat isteri kesayangannya itu. “Its ok” Wajah adiknya dipandang pula. “Abang tak sure.. tapi dah hampir setahun..”
“Wow lamanya” Shireen menganguk tanda memahami. Biarpun fikirannya sekarang ini sedang ligat memikirkan bagaimana abangnya boleh mengatakan tak sure?? Bukankah majlis perkahwinan yang dipatri berdasarkan rasa cinta bakal menjadi tarikh yang bersejarah. Akang dikenang sampai bila bila. Pelik??
“Kak Ary kerja ker sekarang” Shireen bertanya lagi. Wajah Ariana dipandang lama. Dia akui Ariana cantik padanla Abang ngah nya itu mencintai perempuan di hadapannya itu.
Ariana mengeleng perlahan. “kak Ary baru je habis degree.. maybe next weekend baru start kerja. Reen?”
“Reen still study lagi.. eh lama dah kak Ary kenal abang long”
“Err.. setahun lebih.. betul tak” Wajah zairil dipandang lagi.
“Ermm.. ye la tu. Angah kenapa senyap” Zairil menegur Ilham yang hanya sepi sedari tadi.
Mendengarkan itu Ilham mendongak memandang abangnya. “Jet lack lagi la Abang long.. biasa la kan.. penat” Dia memberi alasan. Sedangkan sedari tadi dia ralat memerhati wajah Ariana. Rindu! Dia benar benar rindu untuk menatap wajah itu.
Ariana tersenyum Cuma mendengar alasan itu. Bukan dia tidak nampak Ilham yang sedari tadi memerhatikannya.
Shireen mengalih perhatian kepada abang ngah nya pula “Ala macam tak biasa naik flight la pulak abang ni” Bahu Ilham ditolak perlahan lalu dia tertawa kecil. Kelakar mengenangkan alasan abangnya itu biarpun dia tahu abangya itu cuma beralasan.
“Ganas betul la dia.. sakit abang ngah tau” Ilham mengaduh. Rambut adiknya ditarik perlahan. Terjerit Shireen apabila rambutnya ditarik.
Ariana yang melihat melakarkan senyuman. Bagai terlihat bayangan dahulu. Namun senyuman nya mati sebaik melihat kedua beradik yang sudah tunak memandangnya.
“Kenapa??” Dia bertanya perlahan.
“Kita orang yang nak tanya kenapa kak Ary senyum macam tu. Macam teringat seseorang je” Shireen menyakat. Selebihnya dia ingin tahu benarkah Ariana mengingati sesuatu. Kenangan lama barangkali?
Ariana mengeleng Cuma.
Shireen tersenyum lagi. “Lawa la loket kak Ary.. beli kat mana” Dia bertanya apabila mata Ilham dilihatnya lama memandang kearah loket yang melekap di leher kakak iparnya itu. Ada rahsia kah disebalik loket itu??
Ariana mengetap bibirnya. Rantai yang sekian lama dipakai dipandang sekilas.
“A`ah lah.. abang dah lama perasan, tapi tak sempat nak tegur. Ary beli kat mana ni” Zairil turut menegur. Loket itu dipegang dengan jarinya.
Ariana menolak perlahan tangan Zairil. Wajahnya terasa pucat. Bimbang Zairil melihat ‘gambar’ yang terletak kemas di dalam loket itu.
“Err.. ada orang bagi” Dia berterus terang. Setakat jawapan sebegitu serasanya tiada apa yang menghairankan.
“Nak tengok boleh. Siapa yang bagi” Shireen meminta pula. Rantai emas itu benar benar menarik perhatiannya.
“Err..” Ariana teragak agak. Mana mungkin dia menyerahkan rantai itu kepada Shireen. Entah bagaimana matanya terpandang Ilham yang hanya berdiam diri. Masih ingat lagikah lelaki itu tentang cerita disebalik loket yang tergantung dilehernya itu??
Ilham yang melihat wajah pucat Ariana menguit tangan Shireen perlahan. Mengharap pengertian adiknya itu. Jauh disudut hati dia merasa gembira apabila melihat rantai pemberiannya ketika hari jadi gadis itu masih dipakai sehingga ke hari ini. Dia yakin cinta Ariana masih untuknya. Tapi yang membuatnya kelu mengapa Ariana bagaikan orang yang tidak berperasaan sebaik mereka bertentang mata. Tiada rasa rindukah di hati gadis itu disepanjang waktu perpisahan mereka.
“Errmm takpelah kak Ary..tapi serius lawa sangat rantai tu..”
“Siapa yang bagi sayang..” Zairil masih tidak berpuas hati.
“Err.. janganla tanya lagi.. orang tu dah mati” Mati dalam hidup seorang manusia yang bernama Ariana Sofea. Ya. Bukankah disaat dia menerima Zairil di dalam hidupnya nama Ilham sudahpun tengelam dari diari hatinya?
“What” Ketiga tiga mereka bersuara serentak terkejut. Ilham terkejut apabila Ariana beralasan begitu. Sedangkan dia yang memberi rantai itu kepada Ariana. Sudah benar benar dia dianggap matikah dirinya di hati gadis itu?
Alisha mengetap bibirnya. Terkejut kerana sangkanya rantai itu pemberian Abang ngahnya. Tapi benarkah pemberinya sudah meninggal. Kalau ya mengapa abangnya menarik tangannya tadi bagai memberi erti bahawa ‘dah jangan tanya lagi.. rantai tu abang yang bagi’ tapi sekarang??
“Apa la sayang ni.. buat orang terkejut jer” Zairil menepuk bahu Ariana perlahan. Terjerit kecil pula dia sebaik mendengar kata kata Ariana itu.
Ariana hanya tersenyum hambar. Malas mengulas panjang. Sempat dia melihat reaksi Ilham yang jelas terkejut dengan kata katanya itu. Ahh.. tergamaknya dia berkata begitu. Benar benar sudah tiada rasa cintakah dihatinya buat Ilham??

16 comments:

itu_aku +_^ said...

xmo la ary ngan ilham

anajoe said...

aah..jgn la ary ngan ilham..xsuke!

Anonymous said...

hoho konflik da stat..
rase x sbr nk tgk how ary nk berdepan ngn 'adik ipar' die..
jgn la aril terluka ag..

Anonymous said...

bia la ary ngn arill...cz aril bhak dpt cinta dr istri die...

ilham,bia la jdi kngn je....

let bygone be bygone....

bes......sgt!!!

hana_aniz said...

kesian aril kalo tau hal sebenar. huhu..

faridah said...

ermmmm x nak....
nak ari dgn ilham gak ...
dorang kan mangsa keadaan...
biarlah aril dgn nisha..
ari plak dgn ilham..
nak ilham dgn ari...(>_<)

epy elina said...

hohohoh..
adeh...
kciannya dorng ni...
jd mngsa keadaan...
sdih pula...
bl org yg kte cnta brsama org lain...

izah said...

Huhuhu..sedihhhh nya...sambung cepat tau tak sabar nih.

Nak Ary ngan Aril gak..takmo la ngan Ilham sian Aril..berjuang berhabis-habisan untuk betulkan keadaan Ary..Ary pun dah redha tu kan..

Tapi bagila kesudahan yang baik gak untuk Ilham yek..Kesian gak kat Ilham.

Alamak teremo plak baca citer tapi best giler. i like it. Teruskan menulis tau...wish u all the best.

Anonymous said...

arap2 la ary x berubah ati. kesian kat zairil

keSENGALan teserlah.. said...

alaa..
takmo takmo..
nk aril ngn ary jee..
ilham,.hurrmm..biala dye muncul sekejap jee..
pasnih hilang balik..
aril dh byk sedarkan ary..
n ary pun dah blaja terima aril..
tanak ilham..
pleasee..
huhuh

Anonymous said...

salam...
nk ary dgn ilham...
ksian kat ilham...
dia pn mangsa keadaan gak...
biar lah aril dgn nisha...
huhu....

iVoRyGiNGeR said...

ya ya sy sokong Ary must be with Aril for ever. Ilham hrp paham n undur diri la. Dl Aril dah korban untuk Ilham, apa salah Ilham plak bkorban x ni. Biar la Aril bahagia plak ngan Ary.

akira_bita said...

huwa!!! ku dilemma.... tp kuat nak ary ngn aril.. ilham biarlah jadi kenangan... tp mungkin ilham boleh belaja menciktai nisha???

Anonymous said...

nak aril dgn ary...ilham sekadar kenangan lma je..gpun aril da byk ubah ary.,,
ary aril 4 ever..

aqilah said...

kecoh......kecoh.........dahlah ilham.......past is past!!!!!!!

Anonymous said...

ARI with ZAIRIL 100x