Saturday, December 19, 2009

aNDaI itU taKdIR CiNta ( 3 )



Puas berdiri Ariana kembali duduk. Hatinya berbaur dengan seribu satu perasaan marah, benci, kecewa dan sakit hati. Dia sakit hati apabila talian Ilham langsung tidak dapat dihubungi biarpun sudah lebih tiga kali dia mencuba. Air matanya hampir menitis keluar kerana terlalu geram dan kecewa.
            “Akak, kawan akak call!!
             Kedengaran suara Elly yang menjerit dari tangga bawah membuatkan Ariana berpaling. Dahinya sedikit berkerut memikirkan gerangan yang menghubunginya ketika itu. Ilham kah?
             “Hello Ilham?” Ariana bersuara sebaik sahaja gagang telefon dilekapkan ketelinganya.
            “Ilham mana pulak ni? I la Hafiz you kat mana ni?”
Ariana mendengus perlahan sebaik sahaja mendengar suara itu.
             “Kat rumahlah..” Dia bersuara malas. Bosan!! Hafiz adalah teman lelakinya dahulu, disaat dia leka dengan dunia hiburannya sendiri. Sikap Hafiz yang tidak mahu memahaminya menambahkan sebal dihatinya. Sedangkan sudah berjuta kali dia memberitahu lelaki itu.. IT`S OVER!!!.. ni confirm kepala otak tak dapat terima info. Dia membebel lagi..
            “Dari tadi lagi I call handset you, tapi asyik engage jerk, you bergayut dengan siapa?” Hafiz bertanya lagi. Suaranya jelas tidak berpuas hati.
            “Mana ader  I bergayut!!” Ujarnya menafikan. Siapa lelaki itu untuk mengetahui dengan siapa dia bergayut?
             “Habis siapa Ilham?” Hafiz menyoal pula. Dia dapat mendengar dengan jelas nama yang meniti di bibir Ariana sebaik panggilannya bersambut tadi.
             “Tak de sape sape lah. Hah you nak apa ni?” Ariana bertanya kasar. Tidak suka disoal seperti kekasih yang sudah berlaku curang. Sedangkan mereka bukannya sesiapa.
            “Jom keluar..”
             “Keluar ke mana? Malaslah..” Dia menolak pula.
            “Jom la keluar. Ehh sejak bila you jadi baik ni? Buang tabiat apa?” suara nya memerli laju sebaik ajakannya ditolak. Geram!
             Eh suka hati aku la buang tabiat ke aper yang kau sibuk sibuk buat apa.. hati Ariana  mendongkol geram. “Ala.. malaslah”
            “Jom lah. Lama kita tak keluarkan? Nak jumpa you kat campus pun payah..” Hafiz bersuara keras.
            “Tapi…”
             “Dah! Takde tapi tapi. Setengah jam lagi I ambil you kat rumah.. bye!!”
            “Hafiz!!” Ariana menjerit lagi namun ketika itu talian disebelah sana telah pun diputuskan. Dia mengetap bibir menahan marah.
             “Kenapa ni Ariana?” Mak Ilah bersuara sebaik sahaja sampai keruang tamu. Dari tadi telinganya mendengar suara namun tidak jelas  pula akan butir percakapan yang keluar dari mulut anak gadis itu. Melihatkan muka Ariana yang masam mencuka dia pasti ada yang tidak kena.
            “Ni lah. Mamat ni hah! Tak faham bahasa. Orang dah cakap tak nak keluar. Pastu nak paksa paksa orang pulak. Sakit hati..” Ujarnya membebel panjang.
             “Sape? Ilham ker?”
            “Kalau Ilham takpela Mak Ilah. Tapi ni bukan..” Ariana merungut kecil pula.
            “Kalau dah malas keluar takpayahla keluar. Tapi ni dari tadi lagi Mak Ilah tengok Ariana marah marah. Ada masalah ke?” Mak Ilah bersuara tenang. Jauh disudut hati dia bersyukur melihat perubahan Ariana. Jikalau dulu, waktu waktu begini belum tentu Ariana ada dirumah, mana tidaknya asal malam je Ariana akan menghilang. Berpeleseran diluar dan sesekali pergi clubbing. Sewaktu Arwah Tuan Hadi dan Puan Salina  ada selalu dia mendengar almarhum mengeluh mengenangkan sikap anak perempuannya itu walaupun berbangga kerana Ariana seorang yang menghormati orang tua cuma mereka suami isteri yang tidak mampu menahan keinginan anaknya untuk berseronok diluar apatah lagi Ariana memang dikenali dengan sikap manja dan pandai memujuknya membuatkan pasangan suami isteri itu sentiasa mengalah dengan kerenahnya.
            “Tak de la Mak Ilah. Ilham ni haa. Dari tadi Ariana call, tapi sampai sekarang tak dapat dapat pun..”
            “La.. inikan waktu kerja. Mungkin dia sibuk kot!!”
             “Sibuk? Ntah lah. k lah Mak Ilah, saya nak bersiap nak keluar..”  Dia berkata seraya memanjat tangga menuju ke biliknya kembali. Pakaian dari almari dikeluarkan. Rambutnya yang panjang diikat tinggi. Setelah berpuas hati dia mengambil handsetnya. Dia mendengus apabila sekali lagi talian Ilham tidak dapat disambung.

“Hah you nak ajak I pergi mana ni??” Ariana bertanya sebaik sahaja memasuki kereta Sport kepunyaan Hafiz.. a.k.a. Mohd Hafiz Hazriq b Dato` Azlan!! Lelaki yang akan keluar dengannya selepas ini dengan perasaan yang teramat tidak rela. Malas sebenarnya.
              “Jalan- jalan” Hafiz menjawab sepatah sambil mengudur keretanya perlahan untuk keluar dari kawasan perumahan Ariana. Wajah Ariana dilihat sekilas.
            “Setakat jalan jalan baik tak payah ajak keluar, kat rumah tu pun I boleh jalan jalan” Ariana bersuara menyindir meluahkan ketidakpuasan hatinya apabila dipaksa keluar.
“You ni kenapa Ryan!! Boleh tak kalau ikut jer? Bukannya I nak makan you pun”  Hafiz menjawab kasar. Dia paling tidak suka disindir apatah lagi apabila ada orang berani melawan kata katanya. Melihatkan Ariana yang membisu dia bertanya lagi “Siapa Ilham?”
             “Ilham mana pulak?” Dengusan kasar kedengaran. Tidak berpuas hati kerana masih disoal siasat begitu.
             “Alah..mamat yang you jumpa hari hari tu lah. You jangan ingat I tak tahu Ryan dah banyak kali I Nampak you keluar dengan dia kan? Dan sebab tu you dah banyak berubah kan?” Ujarnya melepaskan lahar kemarahan. Marah kerana Ariana berpura pura tidak mengerti akan soalannya itu.
            “Hello!! Suka hati I lah nak buat apa pun ,you have to remember yang KITA BUKANNYA ADA APE APE  PUN!!..its OVER ok OVER!! ” Sengaja  Ariana  menekankan perkataan itu. Dia hairan kenapa Hafiz bagai tidak mahu menerima kenyataan bahawa hubungan mereka sudah lama berakhir.
             Hafiz mengetap bibir. Ariana memang sengaja mahu menaikkan darahnya. “Memang!! Memang aku tahu kau ngan aku dah tak de ape ape, tapi kau jangan berlagak sangat. Ingat sikit selama ni sape yang jaga kau kalau bukan aku!!” Dia mula mengungkit. Perkataan I, you sudah berubah menjadi aku, kau menunjukkan hatinya yang panas apabila Ariana tidak habis habis melawan kata katanya. Hatinya terasa sebu. Susah benarkan untuk Ariana memahami hatinya. Dari dulu sampai sekarang dia hanya menyintai gadis itu.
            “Ahh… tolongla” Ariana mencebik. Lagi lagi itu yang diulangi. Sedangkan sewaktu mereka bercinta dulu bukan satu dua teman lelaki itu. Penuh keliling pinggang. Entah ape ape ntah!!
             “Hah, yang kau pun tak yah nak tunjuk baik la Ryan. Setakat kau tu aku dah kenal lama la. Huh!! Setakat perempuan macam kau tu, bersepah kat club tu hah!!” Dia berkata selamba. Dia tidak akan berpuas hati selagi tidak dapat menyakiti hati Ariana.
          “SHUT UP!! Aku tahu aku memang tak baik. Aku tahu aku jahat. Perempuan liar, tapi sejahat jahat aku tak pernah  minum. Tak pernah buat maksiat!! Tak macam engkau!!” Ujarnya geram.
          Hafiz ketawa lepas. Berpura pura.. “Alah, itu dengan aku. Ngan lelaki lain mana aku nak tahu? Ryan.. Ryan  tak yah buat benda bodoh la. Kau nak berubah? Lelaki macam Ilham tu takkan naknya dekat engkau..” Dia memerli selamba. Bukan dia tidak perasan akan perubahan Ariana sebulan dua ini. Ariana dilihatnya sudah lama tidak meluangkan masanya untuk bersama sama melepak dengannya mahupun kawan kawan lain di club mahupun berpeleseran di mana mana. Mengapa Ariana berubah? Itu dia tidak pasti. Kerana sudah bosan ataupun dipaksa oleh pihak pihak tertentu, atau mungkin juga kerana lelaki yang bernama Ilham itu. Ahh.. Ilham? Siapa lelaki itu sebenarnya? Dia tidak tahu. Tetapi dia akan mengambil tahu tentang itu suatu hari nanti.
          “Kau?” Ariana mengetap bibirnya geram. Namun dia tetap melangkah keluar dari kereta itu sebaik sahaja kereta diparkir di hadapan shopping complex tersebut. Pintu kereta dihempas kuat tanda protes.

Ariana merungut rungut kecil. Hampir dua jam mereka berkeliaran di dalam Sunway Pyramid itu namun sehingga kesaat ini tangan lelaki tersebut masih kosong. Menandakan mereka masih belum membeli sesuatu. Hanya berjalan semata mata.
            “Woi!! Apa yang kau membebel tu hah? Mengomel je tahu!!” Hafiz menjerkah Ariana  yang sedang membebel sendirian. Dia perasan mulut Ariana yang  sedari tadi asyik bergerak biarpun tidak jelas dipendengarannya.
            “Penat tau tak!! Ingat robot aper?” Dia membentak geram.
            “Alah.. jalan sikit pun dah penat. Manja!! Dah jom masuk dalam ni..” Tangan Ariana ditarik pula menuju ke kedai emas yang terletak di hadapan mereka.
            “Kau sabar je lah. Pasni kita gi makan” Dia bersuara memujuk sebaik sahaja melihat Ariana yang berdiam tanpa reaksi.
            “Erm.. ni nak buat apa ni?” Ariana bersuara perlahan. Mengalah!!
            “Cari present untuk adik aku. Esok besday dia. Kau tolong pilihkan erk?” Ujarnya meminta sambil tersenyum senang. Ariana? Gadis ini jikalau kena dengan gayanya mudah sahaja untuk dipujuk.
            “Nak yang macam mana ni? Yang ni lawa sesuai la ngan Atilya” Ariana berkata sebaik sahaja habis meninjau keseluruhan perhiasan yang terletak di dalam Tomei itu. Tangannya menghulurkan rantai emas yang dihiasi permata berwarna ungu yang dirasakan sesuai dengan adik Hafiz yang berkulit putik melepak itu.
            “Confirm” Hafiz bertanya lagi. Tidak silap dia membawa Ariana untuk menemaninya. Taste Ariana memang tinggi sama dengan citarasa adik perempuannya yang baru sahaja menginjak ke umur 18 tahun.
            “Ye!!”
            “Ok.. kan senang macam ni. Dah jom makan. Pasni nak pergi  mana?” Hafiz berkata sebaik sahaja selesai membayar harga rantai tersebut.
             “After makan balik lah..” Ujarnya serius. Dia tidak berniat mahu kemana mana pun. Bukankah dia keluar bersama lelaki ini pada waktu ini adalah kerana dipaksa?
           “Tak nak pergi Diz`z Café? Dah lama tak pergi sana kan. Our group pun dah bising dah coz lama kau tak datang” Ujarnya menyoal. Diz`z café adalah tempat mereka selalu melepak bersama. Memang benar teman temannya disana sudah berulang kali menanyakan kemana Ariana menghilang. Sebagai satu satu nya bekas teman lelaki Ariana memanglah wajar jika mereka semua bertanya kepadanya.
            “Malas la…” Ariana bersuara sambil berpusing  ke belakang. Tidak menyedari ada tubuh yang berdiri hampir dengannya itu.
            “Ouch..”  Perempuan di hadapannya itu menjerit apabila dilanggar secara tiba tiba. Plastic beg di tangannya terlepas dek kerana terlalu terkejut.
            “Opss! Sory, sory.. Tak sengaja..” Ariana berkata sambil mengankat plastic beg milik perempuan yang dilanggarnya itu. Dia berdiri untuk menghulurkan kembali plastic yang berada di tangganya. Melihatkan insan dihadapannya itu matanya terbeliak. Tergamam sebenarnya !!
            “Ilham!!” Bibirnya menyebut perlahan. Matanya melirik tangan perempuan itu yang erat memegang lengan lelaki di hadapannya. Hatinya berbaur dengan seribu satu rasa apatah lagi apabila mengingatkan kegagalannya  menghubungi lelaki itu. Rupa rupanya? Dia mengeleng gelengkan kepalanya. Tidak percaya!!
            “Sofea”
            Air matanya hampir menitis. Ada rasa sakit yang menebak hatinya disaat melihat gadis itu yang berada di sisi Ilham disaat ini. Siapa dia di hati Ilham? Ahh.. dia hanya kawan lelaki itu semata mata. Tapi bukankah Ilham pernah mengaku menyayangi dirinya. Dan sekarang?  Kenapa mengaku menyayangi dirinya sedangkan? Kenapa? Kenapa  memulihkan semangat nya hanya untuk menunjuk kepadanya akan kelukaan yang lebih dalam… Ya ALLAH..
             “Sampai hati awak Ilham” Dia berkata perlahan. Tapi cukup jelas di pendengaran Ilham. Hatinya terasa ingin memberontak.
            “Sofea.. err..” Suaranya teragak agak. Tidak tahu bagaimana mahu menjelaskan kepada Ariana akan hubungannya dengan perempuan disisinya itu.
No..” Ariana mencelah sebelum sempat Ilham menghabis kan kata katanya. “Jom Fiz” Tangan Hafiz ditarik.
            “Sofea..”  Ilham memanggil lagi. Tangan Ariana direntap perlahan. Renungan tajam lelaki disebelah Ariana tidak dihiraukan.  Ariana  ditarik menuju ke tempat yang agak berjauhan dari pandangan yang lain.
            “You buat apa kat sini” Ilham bertanya perlahan.  Dia memandang Ariana dari atas ke bawah. Dia tidak berkenan dengan baju dan skirt pendek separas paha yang dipakai gadis itu.
             Diam. Ariana  hanya diam.
             “Kenapa ni??” Dia bertanya lagi. Air mata yang mengalir di tubir mata gadis itu disapu perlahan. Dia tidak faham mengapa Ariana harus marah dan sedih begitu. Kerana cemburukah? Lalu apa pula maksudnya itu?
            Ariana menepis tangan Ilham. Benci!! Dia benci Ilham. Dia benci lelaki hipokrit seperti Ilham. Hikpokrit? Ahh.. Ariana sedarlah bahawa kau dan dia hanya kawan semata mata. Kau tidak berhak untuk memarahi Ilham. Rasa hatinya berbolak balik.  “Tak de ape ape lah I nak balik. Fiz jom”
             Tangan hafiz digengam kuat. Menarik lelaki itu keluar dari shopping complex tersebut.

Ariana memandang kosong cafe di hadapan mereka. Cafe milik keluarga Hafiz yang juga dikenali sebagai Diz `z Café itu terletak ditengah tengah Bandaraya kuala lumpur dipenuhi oleh ramai pengunjung yang kebanyakanya sememangnya dikenali apatah lagi jarum jam sudah menginjak ke angka sepuluh malam.
          “Buat apa kat sini? Kan I da kata I nak balik” Ujarnya lemah. Mungkin kehabisan daya tenaga selepas melihat Ilham tadi.
          “Makan. Come on.. macam tak biasa makan kat sini.” Ujar Hafiz mengajak.
          “Tapi, I nak balik” Ariana merayu perlahan. Dia tidak ada hati untuk kesini. Apatah lagi sudah lama dia tidak kesini kerana masa masanya banyak dihabiskan bersama Ilham. Ilham? Lelaki itu mana suka ke tempat begini.
            “You nak balik buat apa? Bukannya ada sape sape pun kat rumah you. Ryan ..Ryan.. Tak payah la nak nangis lagi. Sah sah dia tak suka kat you. Dah jom la enjoys…” Tangan Ariana ditarik masuk ke café. Tidak dihiraukan muka kasihan gadis itu. Bukankah kejayaannya mengajak Ariana masuk ke café itu adalah satu kejayaan yang teramat besar?
            Sebaik sahaja kaki Ariana melangkah masuk dia melihat Adilla di atas pentas sedang menyanyikan lagu.  Dia memandang sekeliling. Terasa banyak perubahan yang berlaku.  Sudah lama dia tidak menyanyi di atas pentas itu. Café ini pun sudah banyak berubah rupa, Namun konsep café ini yang menyerupai club club terkemuka di ibu kota  masih sama. Cuma yang berbeza café ini tidak menyediakan minuman keras tetapi lebih berkonsepkan penyediaan makanan ‘western’, selain dari itu tiada artis artis luar yang dijemput untuk membuat persembahan sebaliknya dia dan teman temannya yang akan membuat persembahan setiap hari. Bergilir gilir dengan band yang di ketuai oleh Hafiz.
            “Well, well, well, hari ini kita ada tetamu istimewa ya!!..” Suara Adrizal melatari café sebaik sahaja Adilla siap membuat persembahan.
            “Ryan, miss you so much..” Adilla berkata sambil memeluk Ariana.  Selepas itu dia dipeluk pula oleh teman teman mereka yang lain.
Ariana kaget. Rasanya baru beberapa bulan dia tidak menjejakkan kakinya disini. Tak de la lama sangat!!
          “Nyanyi yuk!! Kau kan dah lama tak datang sini!!” Adila berkata sambil menarik tangan Ariana menuju ke atas pentas..
          “No.. tak nak lah. Aku datang nak makan je” Ariana menolak. Dia tiada mood untuk melalak di atas pentas itu. Kalau la Ilham tahu dia kesini maunya dia teruk dimarahi lelaki itu lagi. Kerana dia tahu Ilham tidak suka dia berpeleseran begitu. Tetapi mengingatkan tentang kejadian tadi. Dia tidak pula rasa mahu keluar dari café itu. Biarkan! Biarkan Ilham sakit hati sepertinya!
          Dia  melirik jam sekilas. Sudah hampir satu jam lebih dia berada disini. Namun pingannya masih tidak luak sedikit pun. Seleranya terasa mati. Pinggan ditolak ketepi. Matanya mencari kelibat Hafiz. Lelaki itu meninggalkannya sebaik sahaja selesai makan. Hatinya merengus geram sebaik sahaja melihat Hafiz bersama seorang perempuan di satu sudut café itu. Tangan lelaki itu erat melingkar di pinggang perempuan tersebut manakala mukanya disembamkan ke celahan rambut gadis yang padanya boleh diketegorikan sebagai perempuan gedik itu. Huh cinta konon!!
Ariana berjalan pantas.. “Hafiz I nak balik. Cepat hantar I..”
            “Ala.. relax la. Kau pergi la enjoys dulu. Pukul 12 pun belum lagi!!” Dia bersuara selamba. Tangannya semakin erat memeluk gadis yang baru sahaja di kenalinya itu.
            “Aku nak balik, jom lah” Ariana bersuara lagi. Sedikit tegas. Meluat!!
            “Kau tak Nampak ker aku tengah buat apa nih?”
            Ariana tersenyum sinis.. “I said NOW!!!” Dia menjerkah kuat. Seketika suasana café sunyi sepi. Mungkin mereka semua terkejut apabila dia berani menjerkah Hafiz di khalayak ramai. Apatah lagi Hafiz merupakan pemilik Diz`c Cafe ini. Dia mencebik apabila semua memandangnya. Ader aku kesah!!
            Hafiz merengus. Mukanya terasa memerah apabila ditengking begitu. Perempuan ni memang nak kena ajar!! Tangan Ariana ditarik keluar dari Café. Setibanya di kereta dia membuka pintu lalu menolak Ariana masuk ke dalam kereta.
            “Sakit lah..” Ariana menjerit nyaring. Sakit tangannya apabila ditarik begitu.
            “Sakit!!  Mai aku tolong ubatkan” Dia berkata sinis seraya mengusap tangan Ariana. Selepas itu tubuh Ariana ditarik kuat. Mulutnya disembamkan ke tengkuk gadis itu. Yakin Ariana akan tewas malam ini. Sakit hati akibat ditengking Ariana dirasakan dapat dibalas apabila Ariana meronta begitu. Ariana yang merasa tubuhnya dirangkul kuat, menarik tangannya dari lelaki itu. “Apa ni.. lepas lah” Dia menjerit kuat. Terasa tangan Hafiz yang sedang melata ditubuhya amat menyakitkan. Ya ALLAh.. air mata semakin kuat mengalir dipipinya.
            “Fiz tolong. Tolong lepaskan..Jangan buat aku macam ni” Dia merayu sambil mencuba untuk melepaskan dirinya.
            Hafiz hanya ketawa lepas. “Ini balasan untuk orang macam kau!!” Mukanya sekali lagi disembamkan ke celahan rambut Ariana yang sudah terurai akibat ditarik kasar.
            “Please.. Jangan.. sak.. sakit.. lepas la.” Dia merayu lagi terasa lemah seluruh badannya akibat dirangkul terlalu kuat.
            “Tolong..to…” Kepalanya terasa berpinar apabila berterusan dikasari begitu apatah lagi apabila kepalanya terhantuk di cermin kereta berulangkali. “Hafiz.. ja…”
            Tok tok tok!! bunyi cermin kereta yang diketuk kuat membuatkan gerakan Hafiz sedikit terhenti.
            “Kurang ajar kau” Lelaki itu menarik Hafiz keluar. Dia kemudiannya membelasah Hafiz sepuas hati. Sakit hatinya melihat Ariana diperlakukan sebegitu. Hafiz yang sememangnya tidak bersedia dengan serangan yang bertubi itu tersungkur ke tanah.
            “Jangan pernah kau dekat dengan Ariana lagi! Kalau tidak mampus kau aku kerjakan!!” Dia berkata tegas sambil kakinya menyepak lelaki itu yang terbaring lemah. Puas hatinya!! Kemudian dia menuju ke sebelah kanan kereta.
            “Ya ALLAH Sofea..” Ilham bersuara mengucap sebaik sahaja melihat keadaan Ariana yang bagai orang tidak sedarkan diri. Terdapat darah dipipi gadis itu. Mungkin kerana ditampar. Binatang kau!! Dia menyumpah lagi.
            “Ilham. Sakit..” Ariana mengadu perlahan sebaik sahaja melihat kelibat Ilham. Bibirnya sakit. Badannya terasa lemah..
            “Sabar Fea..” Ilham berkata seraya mengankat Ariana menuju ke keretanya
           “Am, Fea minta maaf..” Ariana berkata lagi. Air matanya masih laju mengalir dipipi. Kalaula dia tidak berkeras dengan Ilham tadi pasti benda ini tidak akan berlaku, kalau la dia tidak mengikut Hafiz tadi pasti.. kalau la.. kalau..
            “Syhh, Its ok.. nanti kita bincang..” Ilham berkata sambil mengusap pipi Ariana perlahan.
“Am, maafkan Fea. Fea janji lepasni Fea tak buat lagi. Fea janji Fea akan berubah. Fea..”
Enough Fea. We can discuss it later k..”
“Am.. ” Ariana bersuara lagi. Banyak yang ingin dikatakan kepada Ilham. Dia ingin menuturkan janji buat lelaki itu. Dia ingin berjanji bahawa dia tidak akan menjejakkan kakinya ke tempat begini lagi. Tapi..
            “Sofea.. Fea.. Bangun Sofea..” Melihatkan Ariana yang kaku bagai orang yang tidak bernyawa Ilham tergamam. Ya ALLAH!!

1 comment: