Wednesday, October 6, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta 66

Ilham merebahkan badannya di atas katil setelah siap barangnya dikemas. Beg yang sudah berisi baju itu dipandang Cuma.. ahh.. akhirnya dia akan kembali ke bumi Uk. Terasa bagaikan bertahun tahun dia menanti untuk pulang ke Malaysia namun tidak sampai setahun di Malaysia dia kini sudah menempah tiket penerbangan ke Uk pula.
“Abang dah siap kemas” Ujar Shireen sebaik melihat abangnya yang sudah berbaring di katilnya itu.
Melihatkan adiknya Ilham kembali bangun. Tubuhnya disandarkan di kepala katil. Wajah adiknya dipandang lalu dia menganguk perlahan. “Reen dah siap kemas ker?”
“A`ah. Dari semalam lagi. Jom la turun makan, abang tak nak makan ker?” Shireen mengajak pula.
Ilham hanya tersenyum. “Takpelah. Abang kenyang lagi. Reen turun la makan” ujarnya pula. Sebaik melihat Shireen yang menganguk dan melangkah keluar dia menerpa ke almarinya pula. Sebaik melihat rantai loket itu hatinya menjadi sayu.
Ternyata cinta Ilham dan Ariana Sofea tidak ditakdirkan untuk bersatu. Rantai itu digengan erat. Abang doakan Fea bahagia.. desis hatinya.
Dia mengambil kotak pula. Dia mahu melakukan sesuatu. Sebaik kotak biru itu dicapai. Dia memasukkan frame gambar yang memuatkan gambarnya dan Ariana. Album gambar mereka berdua turut diambil lalu ditatap lama.

Kisah cinta aku & dia ( Ilham & Ariana Sofea)
Fea sayang abang.. love you so muchhhhhhhh

Tulisan tangan Ariana ketika mereka sama sama menyusun gambar itu di dalam album dilihat lama. Ah.. kenangan pergilah.. ujarnya seraya memasukkan album itu kedalam kotak. Seusai itu dia mengambil pula nota nota dan kad kecil yang diberi Ariana dulu. Nota itu dilihat satu persatu seusai membaca dia turut menyusun elok kad dan nota itu.

Jgn lupa next week….
kita nak g under water world..
Nota ingatan dari:-
Fea yang teramat abang sayang.. hehehe

Ilham tersenyum. Nota kecil itu diberi kepadanya sebaik dia berjanji mahu membawa Ariana berjalan jalan dek kerana gadis itu mahu bermain air dia berjanji akan membawa Ariana ke under water world. Sudahnya disana dia yang terpinga sendirian oleh kerana Ariana leka bermain air. Ahh.. kenangan..
Nota lain dilihat pula. Airmatanya ditahan. Ahh.. dia harus tabah. Hati Ariana bukan untuknya. Ilham menenangkan dirinya. Sebaik selesai loket yang tadi dipegang dicium pula. Selepas itu dia turut meletakkan loket itu di dalam kotak kecil lalu diselitkan di dalam kotak besar itu. Barang barang mereka bersama turut dimuatkan disitu. Sebaik sahaja selesai dia menolak kotak itu ketepi. Tertutup sudah hatinya sebaik sahaja kotak itu ditutup kemas.
“Angah dah siap kemas” Engku Farida bertanya sebaik masuk kebilik anaknya itu. Dia baru sahaja tahu kisah yang membelenggu antara mereka. Ilham dan abangnya itu.
“Ermm.. umi dah siap makan ker”
“Umi minta maaf angah.. semua ni salah umi.. kalau umi..”
“Sudahlah umi.. angah betul betul dah penat. Yang lepas tu biarlah lepas..” Ilham menepuk tangan Engku Farida perlahan. Uminya itu dilihatnya sudah berulang kali meminta maaf dengannya sedangkan hatinya ketika itu sudahpun terlerai. Biar seribu maaf sekali pun keadaan tetap tidak akan berubah.
“Kamu tetap nak pergi ke uk?” Tanya nya pula. Dulu anaknya itu berkeras untuk balik ke Malaysia namun dia mengugut tidak akan mengaku Ilham anak dan sekarang? Tidak. Dia tidak mahu menghalang lagi. Cukuplah dia melihat Ilham menderita. Namun dia kesal. Sekiranya dia tidak berkeras dulu. Pasti keadaan tidak serumit ini.
Ilham menganguk lagi. Dia perlu pergi jauh dari sini. Hampir sebulan lebih dia di hospital, namun bayang Ariana langsung tidak kelihatan. Puas dia merayu untuk menatap wajah itu.. tapi.. akhirnya dia pasrah Ariana akan terus kekal bersama Zairil. Bukan dia.. biarlah.. biar dia yang membawa diri. “Angah nak uruskan company kat Uk” Dia memberi alasan pula.
“Bukan ker Azlan dah kerja kat situ, biarla dia yang uruskan” Dia masih mahu memujuk. Company mereka kini diuruskan oleh anak saudaranya itu. Jadi tiada sebab mengapa Ilham perlu kembali ke Uk atas alasan itu.
Ilham tersenyum. Tangan Engku Farida dipegang. “Angah kena pergi jauh dari sini umi. Angah tak nak ganggu kebahagian Abang long..”
Air mata Engku Farida menitis. Semuanya salahnya. Kasihan anaknya itu. “kalau itu yang kamu kata.. kamu pergilah. Bila hati kamu dah reda kamu balik la kesini ya” Dia beralah.
Akan redakah hatinya yang terluka itu? Entahlah dia tidak tahu. Dalam keterpaksaan Ilham menganguk jua. “Angah nak keluar sekejap ya umi..” Dia meminta pula. Dia ingin ke suatu tempat. Tempat dimana kisah cintanya bermula. Andai ia sudah berakhir bukankah patut jika ia melihat tempat itu untuk terakhir kalinya.

Zairil berdiri lama memandang wajah yang sedang berbaring di katil itu. Dia menghampiri. Wajah Ariana ditatap. “Ary tak nak bangun ker? Dari semalam lagi Ary berbaring”
Ariana tersenyum Cuma. “Saya penatlah.. saya nak rehat”
“Angah akan berangkat esok. Ary tak nak pergi?” Ujar zairil pula. Dia kini sudah tidak marah. Andai dikatakan Ariana mahu berjumpa Ilham buat kali terakhir dia mengizinkan.
Ariana memejam matanya . Dia malas mahu berkata apa apa. Cukuplah..
“Ary.. abang izinkan kalau Ary nak pergi tengok Ilham” Ujarnya menyakinkan.
Ariana bangun. Riak mukanya masih selamba. “Buat apa saya nak pergi jumpa dia.. tak de hal pun..”
“Untuk terakhir kali”
Ariana ketawa lirih. “Saya isteri awak. Buat apa saya jumpa lelaki lain. Tak de maknanya.. k lah saya nak solat. Awak dah solat?”
Zairil hanya menganguk. Wajah ceria Ariana hanya dipandang. Benar benar ceriakah? “Abang dah solat. Ary pergilah solat” Ujarnya pula.
Ariana hanya menganguk. Dia berpaling mahu menuju ke bilik air. Namun langkahnya terhenti sebaik tangannya dipegang.
“Ary tak menyesal dengan keputusan Ary” Zairil bertanya lagi. Dia mahu tahu. mahu tahu sekiranya Ariana benar benar pasti dengan pilihannya itu.
Ariana berpaling. Dia tersenyum. “Saya tak menyesal” Ujarnya seraya menuju ke bilik air.
Lama Ariana berteleku di sejadah itu. Dia ingin berdoa. Dia ingin memohon. Memohon agar diberi seribu kekuatan. Air mata yang menitis dipipi hanya dibiarkan. Malam ini adalah pengakhiran bagi segala galanya. Kerana esok Ilham akan pergi jauh. Jauh juga dari hatinya.
Sebaik selesai berdoa dia teringatkan sesuatu. Jam tangan dilihat. 10 malam. Tidak mahu menunggu dia lantas menyarung tudung lalu berlalu keluar. Dia ingin menuju ke suatu tempat. Tempat di mana bermulanya kisah mereka.

7 comments:

keSENGALan teserlah.. said...

hohohho..
biarkan yang berlalu berlalu..
nnty mesty ary n ilham jumpe ni..
haissyhh
bile la nk tamat..
tak sabaq dah ni..
penat dera emosi asal bce n3..
haha

imannuraisha said...

herrmmmm.....
tak sabar tggu citer ni abes....
Farah,cepatlah abeskan....
huhuhuhuu...
peace...............=)

Minah Gendot said...

mmm...
cedihlaa..
tp nk lg...:)

sakura88 said...

adoiii...
cket je lg nk abes..
sdey gler..
cpt2 la ilham jmpe pggnti ary..

sinichies_girl88 said...

salam...
makin sedey je baca cerita ni...
klu nak ary kmbali ngn ilham lh tak
huuhuhuh...
sian kat ilham..
huuhuh
papepun saya tunggu sehingga penamatnya...
:)

anis said...

farah best giler bace novel ni.. x sabar tnggu ending.. lepas exam nanti baru nak mula baca balik..

nursya said...

hohoho...
ilham nti musti jumpa ary kat tmpt tu kn...
ala cedey jer ilham nk tgglkan ary...

huhuhu...