Sunday, July 25, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta 50

Sebaik sahaja selesai pasu bunga itu dipunggah Ariana melepaskan penatnya dengan bersandar dikerusi di laman banglo itu. Hari minggu begini tahap keboringannya terasa berasa di tahap maksima. Apatah lagi dengan ketiadaan Zairil di rumah. Dia tersenyum sebaik melihat Shireen yang menuju ke arahnya bersama dua gelas mug.
“Nah.. untuk kak Ary. Mesti penat kan?” Shireen menyapa. Hari ini dia malas mahu kemana mana. Langsung terlihat Ariana di laman rumah terus dia menuju ke dapur mahu menyediakan air untuk kak iparnya itu.
“Thanks… Reen tak keluar hari ni?” Air yang diberi diminum rakus. Terasa sejuk hatinya disaat terasa air sejuk itu melalu kerongkongnya yang sememangnya dahaga kerana sedari tadi ralat bermain dengan pasu bunga.
“Tak lah.. malas. Kak Ary tak keluar ke. Abang long mana?” Dia bertanya ramah. Kesibukan mereka dirumah itu membuatkan mereka jarang dapat berbicara berdua.
Ariana hanya mengeleng. “Dia keluar kot..”
“Abang mesti suka dapat kahwin ngan kak Ary kan? Mesti abang bahagia sekarang.” Shireen memulakan cerita. Sengaja dia berkata begitu. Dia ingin mengcungkil rahsia Ariana hari ini.
“Entah lah.. maybe” Ariana menjawab sambil memandang laman mereka. Tidak mahu bertentangan mata dengan Shireen. Bimbang gadis itu dapat membaca riak wajahnya.
“Reen risau la kak..” Suaranya dilirihkan.
“Risau apa?” Wajah keruh Shireen dipandang. Cuba memberi perhatian akan kata kata Shireen yang seakan akan ingin meluahkan masalahnya itu.
“Abang ngah. Abang long dah hapy. Abang ngah bila lagi ya” Dia berkata seakan bertanya.
“Kenapa dengan dia?”
“Kak Ary nak tahu?” Suaranya bersungguh. Teruja kerana Ariana bertanya kembali akan masalah Abang ngah nya itu.
Ariana ketawa perlahan. Kelakar melihat reaksi Shireen. “Kenapa dengan dia ? Cerita je lah.. mana tahu kak Ary dapat tolong”
“Dulu Abang ngah pernah bertunang. Nisha nama dia.”
Ariana hanya tersenyum hambar. Dia sudah tahu itu.
“Tapi dia orang dah putus tunang..” Shireen menyambung lagi. Cuba mencari riak yang terukir di sebalik wajah ceria Ariana.
“Kalau kak Ary nak tahu.. abang terpaksa bertunang dengan kak Nisha. Atas permintaan umi ngan papa sebab nak tunaikan wasiat ayah kak Nisha. Tapi sebenarnya takder siapa yang tahu kecuali Reen kalau kak Nisha sebenarnya bercinta dengan abang long.” Ya dahulu hanya dia yang tahu akan percintaan abangnya bersama Nisha. Ilham pula hanya tahu setelah mereka berdua hampir ditunangkan berikutan Zairil mengamuk kerana tidak dapat menerima berita itu. Terpinga pinga abang ngahnya itu kerana langsung tidak tahu menahu akan sebabnya abangnya itu mengamuk. Tetapi ketika itu semuanya sudah terlambat. Biarpun Ilham membantah pertunangan yang diikat tanpa relanya itu tetapi kedua orang tua mereka tetap berkeras mahu mengikat pertunangan tersebut.
Mata Ariana membuntang. Tidak percaya.. bibirnya diketap perlahan, cuba mengawal riak wajah.
Shireen memandang langit biru. Sengaja buat buat tidak nampak akan reaksi Ariana yang jelas sudah terkedu.
“Habis apa yang jadi lepas tu?” Tidak dapat menahan hati dari ingin tahu. Dia bertanya juga.
“Abang long mengamuk. Nyaris dia nak tumbuk abang ngah.. tapi selepas je selesai majlis abang long pergi Uk. Then we all pun turut pindah Uk. Cuma abang ngah yang tinggal kat sini. Tapi tiba tiba abang long pulak nak balik sini. Abang long betul betul marah dengan keputusan papa ngan umi disebabkan tu la bila we all pindah sana, abang long nekad nak balik Malaysia balik. Sebab dia betul betul marah ngan kami semua. Sebagai pertukaran abang ngah terpaksa transfer ke Uk untuk uruskan company.
Wajah Ariana dipandang sekilas. Masih beriak tenang. Ahh.. sudak matikah hati Ariana ?
“Bila sampai sana.. umi nak cepatkan pernikahan Abang ngah. Tapi abang ngah tentang keras keputusan umi. Dia tak nak dia cakap dia cintakan orang lain. Reen kesian sangat kat angah. Lama lepastu Abang ngah nekad. Dia putuskan pertunangan.. Dia nak balik Malaysia. Tapi umi ugut takkan mengaku angah anak kalau Angah tinggalkan Uk. Abang ngah betul betul tersiksa. Dia jadi gila pada kerja. Abang ngah betul betul cintakan kekasih dia tu”
Air mata Shireen menitis. Biarpun hanya kedua abangnya yang tersiksa. Dia turut merasa tempiasnya. Kehilangan gelak ketawa kedua abangnya itu. “Lama lepas tu.. baru umi sedar. Umi benarkan angah balik Malaysia. Tu pun lepas tengok angah berubah macam orang yang takder perasaan..”
“Syukurlah bila terputusnya pertunangan tu hubungan abang ngah ngan abang long dah bertambah baik sekarang. Mungkin sekarang abang long dah tahu kalau abang ngah tak bersalah. Tapi.. sekarang.. Abang ngah bagitau Reen kalau.. kekasih dia dah kahwin dengan orang lain. Reen kesian tengok Abang kak Ary. Reen ada masa dia sedih dulu. Bila agaknya hidup abang ngah akan berubah ya..” Tangan Ariana digoncang perlahan. Seolah meminta jawapan pada Ariana.
Ariana terkedu. Benarkah apa yang dicerita Shireen? Jikalau bohong mengapa cerita yang disampaikan sama seperti apa yang Ilham cuba sampaikan padanya? Begitu tersiksakah Ilham? Jikalau tidak mengapa Shireen sudah teresak esak menangis dibahunya. Ahh.. Ilham.. apa sebenarnya yang terjadi? Hatinya bertanya pula apatah lagi bila mengingati kejadian di resort dulu. Ahh.. hati tenanglah.. semuanya sudah berlalu.
“Abang ngah” Shireen menjerit nyaring sebaik melihat Ilham yang dipapah keluar oleh Haikal. Pelukan kakak iparnya dilerai perlahan. Air matanya disapu. Gusar dia melihat abangnya itu.
“kenapa ngan abang, Abang kenapa ni?” pertanyaanya bertalu talu. Tidak mampu untuk bersabar lagi.
Haikal hanya mengeleng. Ilham pengsan sewaktu mereka keluar tadi. Terlalu penat barangkali. “Tak tahu lah.. tolong Abang Haikal.. papah Ilham masuk” Dia meminta pertolongan pula.
Tidak menunggu lama tubuh abangnya dipaut. Lalu dia membaringkan Ilham di sofa diruang tamu. Pucat muka abangnya direnung lama. Air matanya menitis lagi.
Ariana mengetap bibirnya. Perlahan lahan. Airmatanya meluncur dipipinya. Terkilan melihat Ilham begitu. Pedih hatinya. Untuk menolong langkah kakinya terasa membeku. Sudahnya dia hanya tersedu di laman banglo itu. Tidak tahu harus berbuat apa lagi.
Shireen mengosok kepala Ilham perlahan. Sayu hatinya. “Abang..” Dia menyeru Ilham supaya bangun. Wajah Haikal teman abangnya dipandang pula. “Abang ngah sakit ker.. kenapa abang ngah pengsan”
“Abang Kal tak tahu Reen. Mungkin Ilham tertekan agaknya” Haikal menjelaskan. Cuba menenangkan Shireen yang sedang gelisah itu.
“Abang.. sampai bila abang nak macam ni. Sudah lah abang. Sudahlah.. Reen tak larat tengok abang macam ni. Bangunla abang..”
“ Reen jangan la kejutkan dia.. biarkan dia. Abang kena balik dulu ni.. ada hal”
Shireen hanya menganguk. Dia hanya menghantar Haikal dengan pandangan matanya.
Sebelum melangkah keluar Haikal sempat memandang Ariana yang sedang sendu di laman rumah itu. Ahh.. Ariana jikalau benar cinta mengapa harus menyiksa diri sendiri. Tidak kasihankah dia melihat Ilham begitu. Dia yang lelaki pun tersayat melihat keadaan temannya itu. Apakah gadis yang pernah berkongsi hati itu langsung tidak punya rasa terkilan?
“Kak Ary.. tolong jaga Abang ngah kejap boleh? Reen nak pergi beli ubat sekejap” Shireen bersuara merayu. Dia jikalau boleh tidak mahu meninggalkan Ilham sendirian tetapi dia harus mencari ubat buat abangnya itu. Takut jikalau kesakitan abangnya itu melarat. Langsung terlupa untuk melihat atau mencari ubat dahulu, mahupun bertanyakan Ariana sekiranya kak iparnya itu mempunyai panadol untuk diberikan buat abangnya itu.
Ariana hanya memandang Shireen. Ahh.. bolehkah dia. Akhirnya dia menganguk perlahan.
Shireen tersenyum lega. Wajah Ilham dipandang pula. “Abang.. Reen tak nak tinggalkan abang sorang.. tapi Reen nak pergi beli ubat untuk abang.. abang rehat ya” Dahi Ilham dicium perlahan. Dia benar benar kasihkan abangnya itu.
Ariana hanya memandang lama. Serasanya sudah sejam Ilham membeku begitu. Tiada tanda tanda yang lelaki itu akan berjaga. Tubuh Ilham yang berbaring di sofa dihampiri. Tangannya menyentuh dahi lelaki itu. Panas!! Hatinya terasa sayu. Demam kah Ilham? Dia kemudian menuju ke biliknya. Mencari cari sekiranya masih terdapat Panadol yang disimpan di dalam almari soleknya. Setelah terlihat akan ubat tersebut dia lantas menuju ke dapur untuk mengambil seggelas air.
“Am.. bangun” Tubuh Ilham digerakkan supaya lelaki itu sedar. Dia tidak tahan melihat Ilham begitu. Lelaki itu harus makan ubat supaya cepat sembuh. Ahh.. hati mengapa terlalu mengambil berat akan lelaki dihadapannya itu?
Ilham mengurut kepalanya perlahan. Wajah Ariana berbalam di matanya. Wajah yang sembab dengan air mata itu direnung sedalamnya biarpun ketika itu dia sebenar benarnya tidak larat.
“Makan ubat ya” Tanganya menghulurkan panadol.
“Tak payah.. Fea bukannya sayangkan abang. Biarkan abang mati. Bukan itu yang Fea nak” Ilham menepis tangan Ariana yang berada di hadapannya. Sakit hatinya melihat Ariana yang selamba begitu. Tidak tahukah Ariana bahawa sakit dia disebabkan terlalu melayan rasa kecewa dengan sikap Ariana yang langsung tidak mahu menghiraukannya hampir seminggu ini.
Ariana terkedu. Namun wajahnya tetap juga mempamerkan senyuman. Tangan Ilham dicapai lalu diletakkan gelas dan panadol. “Awak makan ya?”
Ilham mengeleng perlahan. Tidak percaya Ariana boleh sekejam itu dengannya. Dek kerana sakit hati terus dijatuhkan gelas yang diberi Ariana tadi. Berderai kaca pecah di lantai. “Tak usah berpura pura ambil berat kalau Fea sememangnya suka abang mati. Cinta abang pada Fea langsung tak bernilai di hati Fea..”Dia mencuba untuk bangun. Digagahkan tubuhnya supaya dia dapat menuju kebiliknya.
Ariana hanya melihat. Harus apa lagi yang dikatakan. Dia kakak ipar lelaki itu. Biar sakit dihati pun dia harus memastikan lelaki itu sentiasa berkeadaan baik. Melihat tubuh Ilham yang terhuyung hayang memanjat tangga. Dia menerpa. Tangan lelaki itu dipaut. Berharap dapat membantu.
“Tak payah” Ilham menolak kasar.
“Saya kakak ipar awak Ilham.. saya bertanggungjawab untuk jaga awak” Ariana turut menengking. Benarkah dia membantu Ilham kerana itu tidak pula dia mahu ambil tahu. Tangan itu sekali lagi dipaut namun terlerai sekali lagi apabila Ilham menolaknya keras. Ahh.. Ilham mengapa tidak pernah mengerti hatiku?


Nisha memandang wajah Zairil lama. Kaku lidahnya untuk bersuara apabila Zairil dilihatnya hanya memandangnya dengan pandang tajam. Marah kah lelaki itu kepadanya?
“Ril.. I minta maaf” Dia bersuara lagi. Merayu dan terus merayu. Dan sememangnya hanya itu yang selalu diungkapkan oleh bibirnya apabila berhadapan dengan Zairil
Zairil tersenyum sinis “Berapa kali you nak minta maaf Sha.. takde ertinya..”
Air mata Nisha menitis buat kesekian kalinya. “ I menyesal Ril.. I sayangkan you..”
“Selepas you tinggalkan I .. bertahun Nisha.. baru sekarang you nak kembali pada I .. tak de gunanya.”
Matanya ditutup perlahan. Berharap jikalau dia mampu terus bersabar. “I cintakan you Ril.. I tahu I salah. Sekarang I sedar I hanya cintakan you..’
“Huh.. you tinggalkan I Nisha. You ikut Ilham biarpun you tahu Ilham tak cintakan you. Sedikitpun you tak pertahankan cinta kita, apa makna cinta pada you Nisha?”
Nisha mengetap bibirnya. Ya dia akui dia salah. Dia sememangnya mencintai Zairil. Tapi Zairil seorang yang sukar difahami. Apabila ayahnya mewasiatkan supaya dia ditunangkan dengan Ilham. Adik lelaki itu. Dia terus sahaja bersetuju. Apatah lagi melihatkan layanan Ilham yang ramah kepadanya. Berharap jikalau hatinya dapat dialihkan kepada Ilham.
Tapi dia silap. Ternyata Ilham tidak pernah mencintainya. Langsung tidak berpuas hati dia melakukan pelbagai perkara supaya lelaki itu jatuh cinta kepadanya. Dengan wajah Ilham yang kacak dan gaya yang berkarisma perempuan mana yang tidak jatuh hati.
Zairil?? Lelaki itu turut bisa mengetarkan hati wanitanya. Masalahnya sikap Zairil yang serius sepanjang masa membuatkan hatinya keliru. Sama ada hanya mengikut wasiat ayahnya atau terus bertahan dengan cinta mereka itu.
Malas mahu memikirkan dia langsung mengambil jalan mudah. Tinggal di Malaysia bersama Ilham dan hanya membiarkan Zairil membawa diri ke Uk. Lebih parah dari itu. Apabila lelaki itu balik ke Malaysia dengan hati yang tegar dia pula mengikut Ilham ke Uk.
Tapi lain pula jadinya bila Ilham berterusan mempertahankan cintanya dengan Ariana Sofea. Pertunangan mereka diputuskan. Dan dia kini mula menyedari tidak ada yang mencintainya melainkan Zairil. Tapi sekarang? Bisakah dia mendapatkan cinta Zairil kembali?
“Beri peluang pada I Ril. I cintakan you.. I betul betul menyesal.” Tangan Zairil digengam erat.
Zairil menolak perlahan tangan Nisha. Wajah Nisha dipandang. Masih cintakah dia kepada gadis itu? “I dah kahwin Nisha.. I dah punya isteri” Dia berterus terang. Tidak ada gunanya dia menyembunyikan hakikat sebenarnya kerana itu adalah hakikat yang nyata.
Nisha menekup mulutnya. Tidak percaya. “You bohong kan..”
“I tak bohong”
“You tak cintakan dia kan Ril? You cintakan I kan” Wajah Zairil dipandang. Berharap lelaki itu memberi jawapan yang sejujurnya. Yang boleh memberikan harapan buat hatinya yang sudap ranap apabila mendengar pengakuan Zairil.
“I dah beristeri dan I akan kekal bersama dia.. sebab I sayangkan dia..” Seusai berkata dia berlalu pergi. Berharap Nisha benar benar mengerti hubungan mereka sudah berada di pengakhirannya. Tidak guna merayu kerana dia akan kekal bersama Ariana sofea.


Ariana mundar mandir di dalam biliknya. Hatinya tidak tenang selagi tidak mengetahui keadaan Ilham ketika ini. Ahh.. curangkah dia terhadap Zairil. Tidak dia hanya ingin membantu Ilham. Ingin melihat lelaki itu berdiri seperti sedia kala.
Dengan langkah perlahan Ariana menuju ke bilik Ilham. Pintu dikuak perlahan. Dia mengucap lega sebaik melihat lelaki itu lena. Namun kakinya tetap juga melangkah. Sekali lagi dia menekap tangannya ke dahi lIlham. Merasakan masih panas dia bergegas kedapur.
Seusai itu dia menuju ke biliknya pula. Mengambil sehelai tuala kecil. Lalu kembali ke bilik Ilham dengan sebesen air asam jawa. Dia mahu mendemah kepala lelaki itu. Biar kebah demam yang menimpa lelaki itu.
Dihati Ariana berdoa panjang. Berharap jikalau tiada siapa yang pulang ketika ini. Bimbang. Dia bimbang ada yang melihat kelakuannya itu. Selebihnya dia bimbang Zairil melihat dia berada bersama Ilham. Tidak mahu lelaki itu menyangka yang bukan bukan. Kerana dia tidak tergamak melihat Zairil terluka selepas apa yang dikorbankan untuknya.
Selesai memdemah kepala Ilham. Wajah itu direnung lama. Ada rasa rindu yang mengebu. Bibirnya diketap perlahan. Tidak. Dia hanya mencintai Zairil itu janjinya dan itu juga sumpahnya. Ahh.. lena benar awak Am.. mudah mudahan awak cepat sembuh. Air mata yang mengalir diseka.
Dia sendiri tidak pasti mengapa air matanya harus mengalir. Sedangkan dia sudah pasti dan yakin hatinya hanya untuk Zairil. Lalu apa ertinya semua ini ya Allah..
Sebelum keluar sempat dia meletakkan panadol dan segelas air. Mudah mudahan Ilham akan menelan ubat itu sebaik terjaga nanti. Hatinya berdoa kecil.
Langkahnya diatur lemah ke pintu utama namun terhenti apabila ternampak sesuatu di dalam rak kecil lelaki itu. Didesak rasa ingin tahu dia menuju ke tempat itu.
Ahh.. air mata tolonglah berhenti. Wajahnya dan Ilham di dalam gambar itu ditatap lama. Mengapa lelaki itu masih menyimpan gambar itu. Mengapa? Kepalanya tergeleng perlahan. Sudah lah hati cukup lah. Cukup sampai disini.. dia berlari keluar. Tidak mahu berlama disitu.
Ilham membuka matanya sebaik Ariana keluar. Matanya dipejam lama. Sofea.. nama itu diseru perlahan. Benarkah tiada cinta lagi dihati Fea untuk abang? Lalu apa maknanya semua ni sayang.. ahh.. Fea.. abang benar benar cintakan Fea. Katakanlah pada abang. Walau hanya sekali bahawa Fea memang cintakan abang.

14 comments:

faridah said...

Salam...
ala sedeynyer,,,,
biarlah ari dgn ilham..
zairil dgn nisha,.

Anonymous said...

xmau la ilham ni.. xyah r kaco ary lg.. sian la kt abg die.. dah la aril xtau pape..

itu_aku +_^ said...

xtau nk ckp per
ilham pun nk
zaril pn nk
+_*

hana_aniz said...

seriously, lagi kesian kat zairil tu.
adehh.. ntah la. bila la si ary tu nk bukak mata n hati btol2. sape snanye yg bertakhta di hati. huuu~

Nur Faizah said...

salam..
nak ary dgn zairil.. kesian zairil da syg sgt2 kat ary..
ary..
please la bkak aty kamu tuk zairil tu..
ilham..
please la bkakkan aty kamu tu utk perempuan lain :)
nisha..
please jgn gnggu kehdupan ary n zairil lagi...
nak ary n zairil bersama ^_^

epy elina said...

hohoho...
rumitla mslh ni...
smuanya jd mngsa cnta...

fard_kay said...

dh xtau nk predict apa
apapun i follow la

Nur Fara said...

faridah- hohoho.. da fikir masak masak ke nak ary n ilham.. hehehe.. akn difikirkan..=p

just waiting..:-)

Nur Fara said...

anonymous- sian kat ilham.. hehehe.. just waiting.,

Nur Fara said...

itu aku- wah dua dua awak nak.. kalo la perempuan leh kahwin dua .. sure akan ku l;akukan.. ahahah.. kidding.. saya pun still dalam mood konfius..=p

Nur Fara said...

hana- kena tunggu episod berikutnya untuk tahu siapa sebenarnya dalam hati.. kalo real life pun.. sametime sudah gak kan nak lupa seseoranmg.. rasa cam da lupa.. tapi rasa cam tak lupa lagi.. ahahaha.. kang gila lak memikirkannya..

Nur Fara said...

faizah-- still under progressing.. hehehe..
apa apaun saya sokong..nisha memang jahat! dialah punca segala masalh.. jom kita marah dia.. ehhehe..=p

Nur Fara said...

epyelina- manusia memang tak lari dari masalah cinta.. reality n novel hampir sama jer ni.. so haruslah tunggu till the last .. =p

Nur Fara said...

fard kay-- ahahah.. da tak leh predict erh?? yes! itu la saya tunggu.. suprise will coming at the next episode.. just waiting,,