Wednesday, September 29, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta 64

Dahi Ariana berkerut. Hatinya berdebar. Kereta yang berada dihalaman rumah ditilik seketika. Nisha. Dia tahu kereta berwarna hitam itu milik Nisha. Tapi soalnya apa yang perempuan itu buat dirumahnya sekarang?
Pintu rumah yang sememangnya tidak ditutup rapat ditolak perlahan. Handbag ditangan diletak disofa. Bayang Zairil dicari. Tiada! Setelah itu dia naik ketingkat atas pula. Namun masih juga sepi.
Ariana menuju kebiliknya pula. Kakinya melangkah perlahan melalui pintu bilik yang tidak ditutup itu. Langkahnya terhenti.
YA ALLAH. Tubuhnya kaku. Airmatanya menitis. Patutlah. Patutlah hatinya tidak enak hari ini. Patut saja dia beria mahu pulang awal hari ini. Rupa rupanya Tuhan mahu menunjukkan sesuatu buatnya.
Zairil!! lelaki itu. Suaminya itu?? Suaminya itu sedang berpelukan dengan Nisha. Didalam bilik tidur mereka ? apa maknanya semua itu? Tubuhnya terasa lemah. Tangannya mencari sesuatu untuk bepaut. Dia tidak mahu jatuh disitu. Namun tangannya silap memegang hingga barang hiasan kaca itu jatuh berderai.
Zairil yang terkejut akibat bunyi yang dekat dengannya terus sahaja berpaling. Lingkarannya di pinggang nisha turut terlepas. Zairil pucat. Wajah Ariana dipandang bergilir gilir dengan wajah Nisha yang berdiri disebelahnya. Nisha mengeleng perlahan. Mahu menafikan.
Ariana menutup matanya. Sungguh dia tidak percaya. Zairil yang sedang mara kearahnya ditatap tajam. “Tergamak awak.. sampai hati awak” Dia merintih sayu. Jelas. Jelas dimatanya mereka berpelukan biarpun tiada apa yang berlaku.jikalau dia tidak tiba tepat pada masanya apakah yang akan terjadi pada mereka berdua? Akan hanyutkah? Ya Allah! Tangannya menekup mulut. Tidak. Dia tidak mahu percaya.
Zairil menerpa kearah Ariana. “Ary.. abang tak salah.. Ary semua ni salah faham .” Dia menyakinkan.
Ariana mengeleng legi. Salah faham!! Wajah Nisha ditatap pula. Jikalau dulu dia akan lari. Tapi tidak untuk kali. Tidak sehingga dia mendengar penjelasan lelaki itu biarpun jelas situasi dahulu dan sekarang berbeza. “Apa kali ini pun you yang rancang Nisha”
“Tak Ariana.. tak.. saya.. saya minta maaf.. saya tak sengaja..” Suaranya terketar ketar. Dia tadi benar benar tidak menyangka akan hayut dalam pelukan zairil. Biarpun hanya berpelukan tapi Sungguh dia benar benar tidak sengaja.
“Saya tak sangka Nisha..” Wajah Zairil ditatap pula. “Kenapa? Kenapa awak buat saya macam ni..” Dia merintih . Sangkanya Zairil sudah berubah. Hidup mereka akan bahagia selepas ini. Apatah lagi mengingatkan kebaikan Zairil semalam, tetapi..
“Abang minta maaf Ary.. abang sayangkan Ary..” Zairil merayu. Tangan Ariana digengam.
Ariana mengeleng perlahan. “Saya tak percaya kata kata awak lagi.. tergamak awak..”Seusai berkata dia berlari keluar.
Melihatkan Ilham yang masih berada diluar dia menarik tubuh itu. “Abang.. cepat abang.. Tolong bawak Fea keluar dari sini.. cepat”
“Kenapa Fea” Ilham ingin bertanya juga. Tadi dia sengaja menunggu. Hatinya dapat merasakan sesuatu yang buruk akan menimpa gadis kesayangannya. Melihat Ariana yang pucat beserta muka yang dibasahi air mata dia ditekan rasa ingin tahu.
Ariana mengeleng perlahan. Airmatanya diseka. “Kalau abang sayangkan Fea, abang cepat. Bawak Fea keluar dari sini” Dia merayu.
Melihatkan Zairil yang mara. Tubuh itu dipaut lagi. “Cepat abang.. cepat”

Ilham memandang wajah yang lena dibahunya itu. Sesekali kepala Ariana diusap perlahan. Sakit hatinya disaat mendengar cerita Ariana sakit lagi hatinya melihat air mata yang tidak berhenti mengalir itu. Inipun serasanya hampir tiga jam gadis itu menangis dibahunya. Puas dipujuk supaya berhenti tetapi tetap juga Ariana menangis. Dia sendiri tidak pasti entah bila Ariana terlena. Air mata yang masih bersisa disapu perlahan.
Zairil?? Mengapa lelaki itu masih juga menyakiti Ariana. Tidak puas puaskah? Tidah tersentuhkah hatinya melihat hidup Ariana yang bertemankan air mata itu. Jikalau diturutkan hatinya pasti abangnya itu sudah lama menjadi arwah. Kurang ajar. Tergamak berbuat begitu di saat Ariana menerimanya biarpun tubuh itu tidak henti disakiti.
Matanya dipejam rapat. Cuba menenangkan diri. Ahh.. Fea mengapa masih mahu bertahan. Kembalilah pada abang Fea, abang akan bahagiakan Fea selalu. Takkan pernah abang sakiti hati Fea. Sedarlah sayang. Dia merintih sayu. Bagaimana harus dia melepaskan Ariana jikalau dihadapan matanya sendiri dia melihat betapa Ariana terseksa. Benar benar sudah berpatah arangkah Ariana dengannya?
“Nah air kau”
Mata Ilham yang pejam kembali celik. Gelas yang berisi air diambil lalu diminum rakus dek kerana terlalu dahaga. Wajah Haikal bersama Amyra dihadapannya hanya dipandang tenang. Tidak tahu mahu berkata apa. Tadi apabila Ariana mengesanya supaya pergi membawanya hanya rumah temannya itu yang berada dikepala. Sudahnya sehingga kini mereka masih disini. Masih disofa itu biarpun jarum jam sudah menjengah ke malam hari.
“Ariana dah ok” Amyra bertanya. Hiba hatinya melihat keadaan temannya itu. Dia yang melihat sudah merasa sebak. Ariana yang menangung apatah lagi. Turut merana sudah pastilah Ilham kerana mereka berkongsi hati yang sama walau tidak bersama.
Ilham melepaskan nafasnya perlahan. Pasangan suami isteri dihadapannya itu dipandang lagi. “Macam nilah dia. Aku betul betul dah buntu Kal. Tak tahu nak buat apa.. Ariana masih berdegil. Kalau ikut hati aku dah lama aku bunuh abang aku tu” Dia melepaskan geram.
“Kau cuba la bincang baik baik dengan Ariana” Haikal menasihati lagi. Dia sendiri tidak tahu harus menolong apa.
“Saya tak sangka Sir Zairil sanggup buat macam tu!” Amyra menyampuk. Sungguh dia tidak menyangka lelaki yang berpelajaran tinggi itu sanggup melakukan perbuatan terkutuk itu.
“Cinta boleh membutakan mata hati sayang.. macam sayang tak tahu” Haikal memberitahu Amyra pula.
Amyra berpaling. Muka Haikal dilihat. Tidak berpuas hati dengan kata kata suaminya itu. “Memangla cinta boleh membutakan mata hati.. tapi bodoh benar ke dia tu.. tergamak dia pukul Ariana macam tu. Sudah tu buat maksiat kat dalam rumah sendiri. Memalukan je abang. Orang macam tu tak layak hidup kat muka bumi ni” luahnya geram.
“syhh.. tersedar Ariana tu nanti. Abang tak tahu nak kata apa Myra. Manusia mana yang tak buat salah..” Haikal menenangkan Amyra yang dilihatnya sudah beremosi.
“Entahlah Myra.. Kal.. aku sekarang tak mintak apa apa pun, cukup kalau hidup Ariana bahagia Cuma itu. Mungkin betul kata Ariana. Tak de jodoh kita orang.” Dia turut beralah. Kali ini dia benar benar tidak mahu mengharapkan apa apa lagi.
“Saya doakan awak Am. Oh ya.. takkan awak nak biarkan Ariana lena macam tu jer..” Dia bertanya pula. Kasihan melihat Ariana yang tidur sambil bersandar di bahu Ilham itu.
Ilham tersenyum. Wajah Ariana ditatap pula. “Biarkan lah dia. Pasni aku angkat dia masuk bilik. Kau jangan lupa sediakan bilik untuk aku sekali. Aku nak tidur sini tau malam ni..”
“Ye lah.. macam tak biasa pulak” Haikal berselorah. Dahulu sebelum Ilham berpindah ke villa bukankah dirumahnya itu yang menjadi tempat tinggal Ilham. Sebaik sahaja dia menikahi Amyra terus sahaja isterinya itu diajak tinggal disini memandangkan apartment nya itu sudah cukup besar.
“Thank” Ucapnya iklas. Tidak tahu bagaimana harus berterima kasih kepada dua teman yang sudah banyak membantunya itu.

Amyra memandang Haikal. Haikal memandang Ilham. Dan kemudiannya ketiga tiga mereka kembali memandang Ariana. Tidak tahu mahu berkata apa apabila melihat keadaan Ariana itu.
“Fea tak ok lagi ker” Ilham bertanya tenang. Ariana dilihatnya dari tadi tidak henti henti menyumpah. Biar tidak jelas ditelinga mereka ayat yang keluar dari bibir itu tapi juraian demi jurain air mata tetap menarik perhatian mereka bertiga.
“Fea benci dia abang. Fea benci dia” Ariana merintih lagi. Zairil. Tergamaknya awak.. sampai hati awak. Ahh.. Tuhan sakitnya hati hanya Tuhan yang tahu.
“Abangpun benci dia jugak, tapi Fea berhentilah nangis. Sudahlah tu, Nanti Fea sakit.. Siapa yang susah..”
“Dia jahat!! Dari dulu sampai sekarang dia tak pernah layan Fea dengan baik. Fea tak larat abang. Fea betul betul tak larat” Bibirnya diketap.
Ilham menghampiri. Tangan Ariana diusap lembut. Air mata Ariana diseka perlahan “kita sama sama doa .. mudah mudahan ada hikmahnya semua ni..”
“Kenapa abang.. kenapa?” Air mata yang baru sahaja diseka Ilham luruh lagi. “Fea korbankan segala galanya. Fea rela pilih dia dari abang sebab Fea betul betul terhutang budi dengan dia. Fea dengar je hinaan dia. Fea biarkan dia sakiti tubuh Fea. Fea maafkan dia.. tapi… tapi.. kejamnya dia..” Dia kembali tersedu. Kesal!!
Melihatkan itu Ilham menarik Ariana supaya dekat dengannya. Tubuh Ariana dipeluk erat. “Sudahlah sayang.. jangan nangis lagi.. abang ada..”

“Kau nak apa lagi hah? Lepaskan Ariana” Ilham menyinga. Tangan Ariana yang ditarik Zairil direntap kuat. Melihat air mata yang mengalir dipipi mulus itu dia terasa bagai mahu menendang Zairil
“Ariana isteri aku, bukan kau” Zairil menbentak geram. Dia mahu berjumpa isterinya itu. Dia mahu menerangkan sesuatu kepada Ariana. Dia mahu memohon maaf.
“Abang Fea tak nak jumpa dia” Ariana merayu pada Ilham. Dia benar benar sudah tidak larat.
Mendengarkan itu Ilham terus menarik tubuh Ariana lalu diletakkan dibelakangan tubuhnya. Dia tidak mahu Ariana dikasari. Dia tidak rela Ariana disakiti lagi.
“Ary.. abang minta maaf. Abang betul betul tak sedar. Abang sayang kan Ary” Zairil tetap merayu.
Ariana mengeleng. “Awak bohong!! Cukuplah jangan ganggu saya lagi. Saya tak pernah cintakan awak. Saya cintakan Ilham… tolong.. tolong ceraikan saya” Ariana merayu pula.
Zairil terkesima. Wajah muram Ariana ditenung.
“Fea tak payah merayu pada lelaki semacam dia.. kita tuntut fasakh..” Ilham berkata pula. Dia tidak rela Ariana merayu begitu.
“Tidak.. abang takkan ceraikan Ary!!” Suaranya tegas. Dia tidak akan sesekali menceraikan Ariana. Tidak mungkin.
“Sudahlah.. Fea jom” Tangan Ariana ditarik supaya masuk kekeretanya. Dia memecut laju.
Zairil turut menhidupakan enjin keretanya. Dia mahu mengejar Ariana. Dia tidak akan merelakan Ariana lari darinya begitu sahaja. Aku suaminya bukan Ilham.. aku!! Aku!! Suara hatinya bergema. Rasa kasihan yang dulu menerpa sebaik kisah Ariana dan Ilham diketahui bagaikan hilang apabila melihat Ariana yang berpaut erat pada Ilham.
Ariana pucat. Wajah Ilham dipandang. Sesekali matanya melirik pula pada kereta Zairil yang sedang mengekori mereka. “Abang.. dia ikut kita. Macam mana ni..”
Ilham hanya memandang Ariana serius. Hidup atau mati dia tetap akan membawa Ariana jauh dari Zairil. Cukup. Dia tidak mahu Ariana disakiti lagi.
“Fea tak yah risau lah. Ingat biar apa pun yang terjadi abang sayang kan Fea.. Abang cintakan Fea..” Tangan Aryana digengam. Setelah itu dia kembali memandu tenang.
Zairil memecut laju. Sebaik keretanya menghampiri kereta Ilham dia menekan hon. Meyuruh Ilham menghentikan keretanya.
Ariana kaget. Tubuhnya mengeletar apabila kereta Ilham dirasakan memecut terlalu laju. Kereta Zairil disebelah dilihat pula. Dalam pada dia memandang kiri kanan matanya membulat sebaik melihat treller dihadapan mereka.
“Abang!!”

8 comments:

keSENGALan teserlah.. said...

oh my god..!
takut nk baca next n3..
kenapa cmni..
dgr la dulu penjelasan...
aaaaaaaaaaaaaaaaa....
accident?
sape mati???
aril?ary?ilham??
kalau aril or ary,bia dorang jelas penjelasan masing2 dulu..
jgn mati in bad picture..
tanaakkkkkkkk
sebaknyeee bace..
choyy..

Anonymous said...

biar ary mati hehehe...dua2 xdpt

Minah Gendot said...

waaa...dh agak ape yg akn jd n3 kli nie..plzz..xnk spe2 mati..xsanggup nk hadapi..harap sume baik2 jer..ari dgrlaa pnjelasan aril dulu..jgn wt kptusan terburu2..sgt sedeyy..:(

p/s~pape pon yg jd still gak nk tgk ari ngn aril...

sengal said...

nk zairil jugak!!

Nur Faizah said...

wowwww!!
xnak ary n aril mati!!
xsanggup ohh :((
kesian ary n aril!!
nak ary n aril bersatu!!
huhuhu..
nak diorg hidup dgn bahagia :)

Minah Gendot said...

writer..nk tnyer..lagu yg dlm blog nie bestlaa..ape tjuk die ek??

MaY_LiN said...

o-o..
abisla..

ilham_sofea said...

Dah agak dah.. mesti ada yang mati (mungkin Ary) sebab entry yang before2 dia asyik jer cakap nak spent time with ilham buat kali terakhir...

Psst!!!
kalau sofea dengan ilham tak dapat bersama.. biar jer dia passed away dalam accident tu membawa bersama cinta Ilham yang tak kesampaian... daripada hidup bersama dengan Aril tapi hati cintakan Ilham...