Wednesday, October 13, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta (EPILOG)

Ariana memandang Ilham lama. Senyumannya mereka bersatu. Tangannya dihulurkan untuk bersalam sebaik sahaja mereka selesai bersujud kepada TUHAN yang maha Esa . Tuhan yang memberi keajaiban yang tidak terhingga kepada mereka berdua. Sebaik sahaja tangan itu dicium perlahan air matanya turut sama menitis.

Ada pelbagai rasa yang bergelojak dalam jiwa. Ada rasa hiba . sedih. Dan sudah pastinya gembira. Syukur di atas takdir Yang diberikan yang maha esa akhirnya TENGKU FAKRUL ILHAM B. TENGKU FARIZAL dan NUR ARIANA SOFEA BT. MOHD HADI akhirnya bersatu juga. Semalam acara perkahwinan mereka yang gilang gemilang diadakan dirumah banglo yang ditinggalkan orang tuanya itu. Sengaja dia dan Ilham memilih untuk meraikan perkahwinan mereka di sini. Sebagai ingatan supaya kenangan indah itu akan dikenang sampai bila- bila.

Ilham hanya tersenyum. Dahi Ariana dicium perlahan. Memahami perasaan isteri yang baru dinikahi semalam itu dia menarik tubuh Ariana erat ke dalam pelukannya. Air matanya turut sama menitis.

“Terima kasih. Terima kasih sebab sudi ambil Fea jadi isteri abang” Ariana berkata sebak.

Tubuh Ariana ditarik dia mahu melihat muka itu. Air mata diwajah itu diseka perlahan. “Terima kasih sebab sudi terima abang jadi suami sayang” Dia turut mengulangi kata kata itu. “.. dah jangan sedih sedih.. mulai hari ni abang tak nak tengok ada lagi air mata..” Ujarnya pula. Bukankah dia sudah berjanji bahawa isterinya itu akan dijaga sebaiknya?

Ariana menganguk Cuma. Dia bangun lalu membuka telekung yang dipakai. Sempat dia menongkat tangannya di bahu Ilham. Matanya dikenyit sebelah. Sengaja mahu bermanja. Sebaik sahaja selesai dia berbaring di katil mereka. Wajah Ilham dipandang.

Ilham yang melihat sudah mengeleng kepala. Nakal isterinya itu memang takkan habis. “Itu tu?? Sayang nak tidur ker?? Tak nak sediakan sarapan buat suami tercinta ker” Dia mengusik. Songkok dikepalanya dibuka lalu diletakkan diatas almari berdekatan pintu kamar mereka itu.

Ariana tersenyum. “Nak sarapan apanya.. baru pukul enam setengah” Ujarnya pula.

“Melawan ya” Ilham mengusik lagi.

Ketawa Ariana meletus. “Mana ada, Abang nak breakfeast ker? Fea pergi siapkan ya..” Ujarnya seraya bangun.

Ilham menghampiri. Dia duduk di birai katil. Wajah Ariana dipandang “Tak delah sayang. Abang gurau je..sayang tidurlah, mesti penatkan..”
Ariana mengeleng. “Penat, tapi gembira..” Ujarnya lalu bersandar di bahu Ilham. Sungguh dia benar benar bahagia di ketika ini.

“Sayang tidurlah..” Dia berkata pula. Tubuh Ariana dibaringkan. Lalu dicium perlahan dahi isterinya penuh kasih.

Ariana menganguk lagi. Melihat Ilham yang berdiri dia memandang pelik. Sebaik Ilham mara kearahnya dengan kertas persis surat. Dia memandang Ilham lama. Berharap Ilham menerangkan kepadanya.

Ilham hanya tersenyum. Tangan Ariana diambil lalu dia meletakkan surat itu. “Surat dari abang Zairil, Fea baca lah. Abang keluar dulu” Ujarnya seraya bangun. Dia mahu memberi ruang buat Ariana membaca surat dari Zairil yang dititipkan dari Shireen itu.

Zairil?? Abangnya itu sudah lama berangkat ke Uk. Sehari selepas dia mengesahkan penceraianya dengan Ariana. Namun surat itu hanya diberikan kepadanya malam tadi. Sebaik selesai akad nikah mereka.

Ariana berpaling. Menatap wajah Ilham yang sudah pun memegang tombol pintu. “Abang tak nak baca sekali??” Tanya nya pula.

“Surat tu untuk sayang.. sayang bacala.”

Ariana mencebikkan bibirnya. “Takde rahsia antara kita abang” Pandangannya penuh berharap. Berharap Ilham membaca surat itu bersamanya.

Ilham tersenyum. Pintu ditutup semula. Tubuh isterinya itu dihampiri lalu dia turut berbaring disebelah Ariana. Kepala Ariana diletakkan diatas lengannya lalu pinggang isterinya itu diraih dan dipeluk erat. “Bacalah.. surat dari..”

“Abang jangan nak mengusik ya.” Ariana memotong. Bagaikan memahami niat Ilham itu.

“Ye lah. Baca kuat sikit, abang nak dengar” Ujarnya seraya memejamkan mata. Mahu menghayati detik detik bersama isterinya itu.

“Jangan ngada ngada. Kita baca la sama.. sama..” Ujarnya pula. Redup pandangan Ilham membuatkan dia terasa bahagia. Indahnya rasa berada didalam pelukan orang yang dicintai hanya Tuhan saja yang tahu.

Apabila melihat Ilham menganguk dia membuka surat itu perlahan. Ingin tahu apa isi kandungan kertas itu.


Maaf,
Abang tahu seribu kali maaf pun belum tentu mampu mengubat luka yang abang hadiahkan buat Ary, tapi abang tetap juga mahu memohon maaf.

Sejujurnya, abang sayangkan Ary, Abang sendiri pun sukar memberitahu bila saat abang benar benar cintakan Ary. Memang kita berdua tahu pernikahan kita bukannya dirancang. Ary terima abang kerana teruja untuk menewaskan abang yang ketika itu berniat mahu mengubah hidup Ary.

Benarlah TUHAN itu maha mengetahui, disaat abang melihat hidup Ary yang tersasar begitu abang betul betul rasa jikalau abang bertanggungjawab untuk ubah Ary biarpun kita tak pernah kenal.. rupa rupanya abang lah orang yang bertanggungjawab membuatkan hidup Ary begitu bilamana Ary terpaksa berpisah dengan orang yang Ary cintai.. iaitu Tengku Fakrul Ilham, adik abang sendiri gara gara perbuatan abang.

Maaf, kerana selalu menyakiti tubuh Ary,.. maaf diatas segala galanya. Semoga Ary berbahagia dengan Ilham. Tentang cinta Abang,, biarlah masa yang menentukan bila ia akan pudar.. oh ya. Abang akan menikahi Nisha nanti. Doakan juga kebahagian abang.. kebahagiaan kami.

Salam terakhir buat Ary.. maaf sekali lagi.. moga kalian sentiasa bahagia..

Yang benar-
Tengku Zairil Iskandar.


Sebaik selesai membaca Ariana menghembuskan nafasnya perlahan. Tidak percaya Zairil benar benar mencintainya. Wajah Ilham dipandang.

“Abang Ril betul betul cintakan sayang” Ujar Ilham perlahan.

Ariana tersenyum Cuma. Dia tidak mahu menangisi benda yang sudah berlalu. Dia sudah memaafkan Zairil sebaik sahaja lelaki itu dengan rela hati menceraikannya. Malahan bukankah Zairil yang membawanya ke lapangan terbang untuk menghalang Ilham dari pergi. Dia percaya Zairil sebenarnya seorang yang punyai hati yang tulus. Ahh.. cinta bukankah cinta bisa membutakan mata hati? “Abang pulak betul betul cintakan Fea ke tak??”

Mendengarkan itu pipi Ariana dicium bertalu talu. Geram pula dia mendengar soalan isterinya itu. Bukannya Ariana tidak tahu betapa dia mencintainya.

“Ish.. abang ni.. Fea tanya. Yang abang pergi kiss kiss buat apa”

“Sayang tak sejuk ker” Ilham bertanya kembali. Tidak dihiraukan pertanyaan Ariana itu. Sebaliknya bahu Ariana yang terdedah itu diusap lembut

Ariana mengerutkan dahinya. “Nak sejuk apa. Dah abang peluk macam tak nak lepas” Ariana mengusik.

Ilham tertawa. Hidung isterinya dicuit. “Abang cintakan sayang. Sayang cintakan abang tak?” tanyanya pula.

Ariana membalas pelukan Ilham. “Ada ker tanya macam tu.. nak merajuklah..” Dia merengek kecil.

“La.. abang tanya jer..”

Ariana tersengih.. hehehe saja je tadi nak menyakat! “Fea cintakan abang. Terlalu cinta. Kalau tak takkan hari hari nangis! Abang pun sama. Mesti nangis jugak kan”

“Ish lelaki mana boleh nangis. Fea lain la.. yake cinta habis kenapa berkeras tak nak balik pada abang dulu” Ujarnya berselorah.

Ariana tersenyum. Bibir Ilham yang berwarna merah tanda tidak merokok itu dimainkan dengan hujung jarinya. “Erh.. kiranya Fea sorang la sedih. Abang sendiri tahu kan apa yang Fea buat dulu.. Fea rasa dirini tak layak untuk abang” Katanya perlahan. Andai waktu dapat diputarkan pasti dia tidak melakukan semua kerja bodohnya itu. Tahulah dia kini, jika sudah ditakdirkan Tuhan sesuatu itu akan menjadi milik kita, biar beribu tahun sekalipun kenyataan itu tetap tidak akan berubah. Takdir yang sudah ditentukan itu, biar seburuk atau sebaik mana percaturan manusia, hanya Tuhan sahaja yang tahu.

Ilham melihat wajah mulus Ariana itu. “Abang sayangkan sayang.. sayang ni cengeng la. Tanya sikit je nak nangis..” ujarnya apabila melihat Ariana yang sudah menyesal begitu.

Ariana ketawa pula. “Ala nak merajuk sikit pun tak boleh” Ujarnya berselorah.
“Bukan tak boleh, tapi abang risau” Ilham berkata sambil meletakkan tangannya dikepala. Benar benar risau barangkali.

“Risau apa?” Ariana bertanya pelik. Bukankah semuanya sudah selesai. Lalu apa lagi yang dirisaukan oleh suaminya itu?

“Macam mana nak jadi mama, kalau sayang asyik nangis. Silap hari bulan bukan setakat baby yang nangis, ngan sayang sayang nangis. Penat la abang nanti, dua dua manja..”

“Abang, kahwin baru sehari dah cakap pasal baby ker??” Ujarnya manja.

“Rezeki sayang. Abang tak sabar sabar nak bina family ngan sayang. Semalam Haikal call abang. Myra dah masuk labour room..” Ujar Ilham pula.

Ariana tersenyum manja pula. “Tapi umur abang baru 26.. boleh ke nak jadi papa, cam tak sesuai jer.” Dia mengejek ngejek.

Ilham menarik hidung Ariana Kemudian tubuh itu dipeluk pula. Lalu bibir itu dicium perlahan. Cinta benar dia kepada isterinya yang nakal itu. “Nanti kita pergi bulan madu ya.. sayang nak pergi mana”

Ariana tersengih sengih. Masih ingatkah Ilham akan janji cinta mereka dulu. “Ermm.. agak agak.. “ ujarnya perlahan.

“ Tak tahu… malas nak agak “ ujar Ilham selamba.

Mendengarkan itu Ariana bangun. Geram pula dia. Namun baru sahaja dia bangun tubuhnya kembali dipeluk erat.

“Abang tahu sayang.. paris..”

Ariana mencebikkan bibirnya. Dia tersenyum Cuma disaat tubuhnya diraih kembali ke pelukan suaminya itu. Ya ALLAH bahagiakan kami. Redhai kami..

*********************************

Ariana mengerutkan dahinya. Nyaring bunyi yang hampir ditelinganya membuatkan dia tersedar dari lenanya. Tangannya dijulurkan untuk mengambil handset Ilham yang nyaring berbunyi itu namun pelukan dipinggangnya membuatkan tangannya tidak mampu menjangkau phone tersebut.

Ariana berpaling. Wajah Ilham yang lena itu di tatap dalam diam. Ahh.. Tuhan bahagianya dia memiliki lelaki ini. Desis hatinya perlahan. Tangannya menepuk pipi Ilham perlahan. “Abang.. bangun..”

“Ada apa sayang” Ilham bertanya perlahan namun matanya masih tetap pejam.
Ariana mengelengkan kepalanya disaat pelukan Ilham dipinggannya semakin erat. Tidak dengarkah Ilham akan telephone yang berbunyi nyaring itu. “Bangunla abang, handset abang berbunyi tu..” Ujarnya lagi.

Sebaik melihat mata Ilham celik Ariana lantas meleraikan pelukan dan handset itu diambil lalu diberi kepada suaminya itu. Kelakar pula dia melihat muka bingung Ilham .

“Sayang ..Myra dah bersalin. Baby girl, jom kita pergi tengok” Ilham berkata sebaik handsetnya ditutup. Suka pula dia mendengar ceria suara Haikal itu. Al maklumlah orang dah jadi papa.

Ariana hanya menganguk. “Yeker.. wow.. Bestnya abang pergi mandi dulu, pasni Fea pergi” Ujarnya seraya tersenyum. Gembira. Sebaik sahaja melihat Ilham berlalu dia menarik kembali selimut itu untuk menutup tubuhnya yang kedinginan. Kenangan indah bersama Ilham bermain di ingatannya.

“Berangan..” Ilham berkata sebaik keluar dari kamar mandi. Tergeleng kepalanya melihat Ariana yang sudah tersenyum itu. Apa saja yang diangankan isterinya itu pun dia tidak pasti.

“Mana ader. Abang bagi setengah jam, Fea nak siap” Ujarnya pula. Sempat dia memberi Flying kiss kepada Ilham yang berada di sebalik Almari itu.

Sayang sayang.. nakal betul. Ilham hanya mampu tersenyum melihat gelagat isterinya itu. Sesudah itu dia berlalu ke bawah. Mahu menegur Mak Ilah dan Elly. Pasti mereka berdua sudah bangun memandangkan jam yang sudah menginjak ke pukul 10 pagi itu.

“Ehem.. pengantin baru bangun lambat nampak..” Elly menegur. Matanya sudah dikenyit sebelah.

Ilham hanya tersengih. Bayang Mak Ilah dicari “Elly dah breakfeast ker? kalau belum jom breakfeast sekali. Mak Ilah breakfeast jom” dia berkata sebaik melihat kelibat Mak Ilah disebalik dapur itu.

“Kita orang dah breakfeast dari pagi lagi abang. Apa kelas bangun lambat tak macam orang tu” ketawanya mengekek.

“MasyaALLAH tak padan dengan budak kecik, menyakat je kerjanya..” Mak Ilah merungut kecil. Sedari tadi lagi dia melihat cucunya itu menyakat Ilham.

“Ilham makanlah. Mak Ilah dah makan. Ariana mana?”

“Abang mana boleh makan lagi opah, mesti nak kena tunggu isteri kesayangan dia.” Elly menyampuk lagi.

Mak Ilah sudah menjengilkan matanya. Geram. Tak makan saman langsung cucunya itu.
Ilham sudah ketawa perlahan. “Elly tak habis habis ya menyakat abang. Ni mesti belajar dari kak Ariana kan..” Tanya nya pula. Mana tidaknya perangai nakal Ariana dan Elly hampir sama saja.

“Apa pulak belajar dari Fea. Abang ni.. mengumpat ya” Ariana berkata sambil tersenyum Sebaik sahaja tiba di meja makan.

“Dah memang ya pun. Dua kali lima.” Ilham mengusik Ariana pula.

“Ala nakal nakal Fea pun abang sayang jugak kan” Ariana membangga diri. Apabila melihat Mak Ilah yang tergeleng kepala melihat aksi selambanya dia tersengih sengih.

“Dah siap breakfeast.. jom, Fea tak sabar nak tengok baby girl ni. Mak Ilah pergi dulu” Ujarnya seraya menuju kekereta. Bergandingan dengan Ilham. Senyuman bahagia masih tidak hilang dari bibirnya itu.

Ariana memandang bayi dihadapannya lama. Pipinya mencubit cubit pipi gebu itu. Langsung tidak berpuas hati dia mengendong pula bayi tersebut. “Lawa la dia, Sama macam muka awak. Tak der iras Haikal pun. Nasib baik” ujarnya kepada Amyra yang sedang bersandar di kepala katil itu. Bibirnya terulas senyuman nakal.

“kenapa pulak nasib baik” Haikal bertanya hairan.

Ariana tersengih. Bahunya dijungkitkan. Melihat muka Haikal yang tidak berpuas hati dia ketawa lepas.

Ilham mengelengkan kepalanya. Tubuh isterinya didekati. Tangannya turut membelai lembut pipi mulus bayi itu. “Tak baik la sayang ni saja jer. Apa nama dia ni kal”
“Nur Batrisha Qistina, amacam ok tak” tanyanya bangga. Tangan Amyra dielus perlahan. Gembira dengan hadiah yang tidak terhingga itu.

Ilham dan Ariana hanya tersenyum. Ariana menatap wajah Ilham pula. “comel kan dia? Nanti besar mesti nakal macam mama dia”

Amyra menjengilkan matanya. “Apa pulak awak la yang nakal. Kalau tak percaya awak tengok la nanti baby awak mesti macam tu.. by the way macam mana majlis semalam. Best” Tanya nya pula.

“Majlis tu ok, meriah. Rugi awak tak datang, kalau tak lagi meriah..” ujar Ariana pula.

Amyra hanya tersenyum. Syukurlah semuanya sudah selesai.
Melihatkan senyuman itu Ariana kembali suara. Idea nakalnya datang lagi. “Tapi kalau awak datang, nanti mesti awak bersalin kat situ.. huhuhu” Dia ketawa mengusik.

“Astaga, sayang mengusik je kerja dia ya” Ilham memandang Ariana geram

“Dari dulu sampai sekarang perangai tak ubah ubah.. macam mana la nanti tu” Haikal berkata pula. Wajah ceria Ariana dipandang. Dia sendiri turut geram dengan perangai yang suka mengusik itu kerana dia selalu terkena dengan usikan Ariana. Namun jauh disudut hati dia gembira. Sekurang kurang sudah tidak ada raut sendu di wajah kedua temannya itu

Ariana tersenyum Cuma. Bayi perempuan itu diagah lagi.

“Sayang suka?” Ilham berbisik perlahan ditelinga Ariana.

“Abang suka?” Ariana bertanya kembali. Disaat melihat Ilham menganguk dia turut menganguk sama.

****************************************

Ariana melihat jam didinding beberapa kali. Puas berdiri dia duduk. Selapas itu dia kembali berbaring pula. Bayang Ilham dicari. Tidak pulang dari kerja lagi kah suaminya itu? Dia menghembuskan nafasnya perlahan. Bosan menunggu frame yang memuatkan gambar mereka berdua ditatap lagi.

Sebaik sahaja mendengar bunyi pintu bilik dikuak dia cepat cepat berdiri. Lalu menyergah Ilham. Ketawanya lepas sebaik melihat wajah tekejut itu.

“MasyaALLAH..” Ilham mengucap panjang. Isterinya yang berdiri di atas katil itu dipandang dengan kepala yang tergeleng geleng. “Sayang turun.. bahaya.. apa berdiri atas katil tu” ujarnya seraya menghampiri katil mereka.

Ariana mengerutkan dahinya. “Apa pulak bahaya? Katil ni bukannya tinggi pun.. abang ni..”

“Turun abang kata” Ilham mengarahkan pula. Tubuh isterinya yang berdiri itu dipaut. Nakal betul isterinya itu. Geram pula dia

Ariana menongkat tubuhnya dengan bahu Ilham sambil tangan suaminya itu erat memaut pinggannya. “Fea tunggu abang la tadi, terkejut bunyi pintu. Itu yang berdiri atas katil tu” ujarnya sambil turun kebawah.

“Sory abang banyak kerja tadi..” pipi Ariana dicium. Setelah itu dahi itu dicium pula.

Ariana turut membalas ciuman suaminya itu. Setelah itu tie Ilham dibuka perlahan sambil tangan Ilham erat merangkul pingangnya “Abang kata ada benda yang nak bagitahu.. apa dia”

“Tak sabar- sabar. Nanti la dulu abang nak mandi ni. Sayang dah mandi?” Dia
bertanya pula.

Ariana hanya menganguk. Lagipula jam kini sudah mencecah ke angka 10 malam. Apa kejadahnya yang dia buat dirumah sehingga belum mandi lagi lain la suaminya itu yang baru pulang dari kerja. Baru tiga hari menjengah perkahwinan mereka suaminya itu sudah bekerja . Dah tu pulang lewat pulak tu. Agak agak kejam tak? Hatinya berdesis kecil.

Ilham hanya tersenyum sebaik melihat muka muram Ariana itu. Marah barangkali apabila dia pulang lewat. Sedangkan dia pulang lewat bersebab. “Patutla abang tengok sayang seksi semacam” Ujarnya berselorah. Tubuh isterinya yang ketika itu memakai gaun tidur bertali halus di bahu itu dipandang lama. Terpukau dia dengan kecantikan isteri sendiri.

Ariana menjengilkan matanya. Mana tidaknya disaat dia sedang merajuk Ilham masih lagi mahu mengusiknya. “Abang baik pergi mandi sekarang. Kalau tidak hari ni tidur luar” ujarnya serius.

Ilham ketawa lepas. Bibir mungil itu dicium pula. “Ye lah. Pasni tunggu abang punya surprise” ujarnya seraya melepaskan Ariana dari pelukannya.
Sebaik melihat ilham hilang dari sebalik pintu kamar mandi Ariana menuju pula kebalkoni. Menatap langit lama. Bintang dilangit dibilang perlahan. Surprise?? Surprise apa agaknya ya? Hatinya tertanya sendiri.

“Sayang suka berangan. Ingat siapa? Ingat abang.. “ Ilham mengusik sebaik selesai mandi. Tubuh itu dipeluk dari belakang.

“Fea tengok langit la. Abang tengok la tu.. banyak bintang.. lawa.. cantik” ujarnya pula sambil merebahkan kepalanya didada Ilham.

“Yang kat dalam pelukan abang ni lagi cantik” Ilham berbisik perlahan ditelinga Ariana.

Ariana tersenyum Cuma. Bahagia. Dia benar benar bahagia disaat ini. Beruntungnya dia kerana memiliki Ilham sebagai suami. Sikap Ilham yang romantic benar benar membuarkan dia selalu berada di awangan. Tidak pun bagai dilangit ketujuh barangkali.

“Sayang..” Ilham memanggil perlahan.

“Ermm..”

“Sayang bahagia? Sayang gembira hidup dengan Abang” dia menyoal pula. Dia ingin tahu apakah dia benar benar dapat membahagiakan isterinya itu.

Ariana berpaling. Wajah Ilham ditatap lama. Lalu dia menganguk perlahan. “Fea bahagia sangat.. Thank for everting that you give me!!” Pipi Ilham dicium sebagai tanda terima kasihnya.

Ilham tersenyum Cuma. Perlahan lahan dia mengeluarkan dua keping tiket dari belakangnya. Lalu ditunjukkan kepada isterinya.

“Apa tu abang?” Ariana bertanya hairan. Mahu mengambil kertas itu tetapi tangannya tidak terjangkau pula apabila Ilham mengerakkan tiket itu kekiri dan kanan. Sengaja membuatkan dia tertanya sendiri.

“Teka la. Kalau betul abang bagi hadiah ni” Ilham tersengih sendiri. Kasihan melihat muka bengang Ariana. Sesekali mengusik apa la salahnya kan?

“Ala apa tu? Tiket ya?” Dia mengagak. Tiket bulan madu mereka kah?
Ilham hanya menganguk.

“Tiket kemana..” Laju sahaja dia bertanya akibat ditekan rasa ingin tahu. Teruja.

“Tiket honeymoon ke paris. Fea suka” Ujarnya seraya meletakkan tiket itu di tangan Ariana.

Ariana membelek tiket itu lama. Tidak percaya. Tangannya menekup mulutnya sendiri. Air mata hampir menitis. Ada rasa terharu dan gembira di dalam hatinya. Tercapai sudah impian bulan madu meraka berdua. Tidak menunggu lama dia memeluk erat tubuh suaminya itu.. “Thanks.. I love you.. really loves you”

Ilham turut membalas pelukan Ariana erat.. “I love you too”

Air mata Ariana menitis semakin laju. Akhirnya.. akhirnya bahagia milik mereka juga. Syukurlah berakhir sudah kisah cinta yang memeritkan itu. Andai ini lah takdir cinta mereka, dia benar benar menerimanya. Benar benar bahagia untuk menerima takdir cinta itu. Moga bahagia ini kekal abadi. Desisnya kecil.



Teringat selalu wajah kekasihku
saat ku menuai lagu
cuba engkau dengarkan
kutuaikan nada lirik lagu sederhana
kuceritakan kisah tentang kita
peluklah tubuhku
bila engkau rapuh
saat kau pula terjatuh
aku datang menyelamatkanmu
ini sudah kita tiada yang menguasainya
tempat kita bersandar dan bertahkta …
dengar sayang kupasti akan datang
yakinlah aku menjemputmu
jangan menangis hapus air matamu
yakinlah ku tetap milikmu
dengar sayang ku tepati janjiku
kerna kau wanita terhebat
peluk tubuhku masih lagi perlukanmu
biar seluruh jakatraya tahu
dengar sayang kusambut engkau datang
kuyakin engkau menjemputku
jangan menangis hapus air matamu
yakinkan kutetap milikmu / yakinkan ku tetap milikmu..

Yang akan kekal setia selamanya
Tengku Fakrul Ilham & Nur Ariana Sofea
TAMAT

27 comments:

saadiah~~ said...

ok..epi ending...
but still sad coz ary bkan dgn aril...huhuhuu...

Nur Fara said...

heee.. sedih sungguh yer.. =p

I cuba nak selitkan watak zairil yang hapy ending disini tapi tak leh sebab tak sempat nak edit.. kebusyan sikit..

insyaallah if ada sekuel novel y lain.. watak zairil akan diwujudkan..(nak tunjuk y dia hapy so korang janganla sedih2.. T_T)

btw.. tq for da comment...:-)

hani said...

nape...ada kisah cinta camne?
so sad..gan aril...nak aril gan fea p sian kat ilham juga

greeny gurlz said...

yeeeeyyy...
abis jgk akhirnya.....
best sesangat....

Nur Fara said...

hani

memang ader..
kita tak dapat nak nafikan tu..
one of comment from previous entry .. wanie kalau tak silap saya nama dia.. pun da cakap.. kisah ni berlaku depan mata dia(maybe kenalan atau sesiapa saja y dia kenal)

some how mungkin ceritanya tak setragis yang saya tulis..
tapi logical memang ada..

Nur Fara said...

green gurls..

yeay saya juga gembira sebab dah habis.. hehehe..

eventhough ramai yang tak suka ngan pengakhiran ilham and ary but i terpaksa post juga dia nyer epilog..tak nak bg tergantung..

eventhouhtg mereka2(peminat zairil)akan lagi marah.. hahahaha...

nasibla...

btw thanks..

Minah Gendot said...

ntah npe bile bace surat zairil utk ari,tibe2 air mata menagalir..
btui2 mghrpkan ari n aril dlm cter nie...huhu
sedihnyerrrr....:'(

p/s~ade novel bru x..hehehe..xsabar nk bace klu ade...gud luck yaa

Nur Fara said...

omg tak sangka lak watak tengku zairil tu betul2 give effect erk.. huhuhuhu...sabar sabar.. sabar itu separuh dari iman ..=p

p/s:-insyaallah ada..mekasih for da support yaa...

epy elina said...

wah...
suka2x....
kta org cnta prtma ssh nak lupa....
suka ending dia...
mmg dr awl brarap ary ngn illham....

imannuraisha said...

credit n thank u so much
kt kak fara sbb brjye siapkan novel ni....
suke sgt.....
biar cmne pon dugaan,halangan n ujian,cinta suci yg ikhlas msti akan bersatu akhirnye....
waaaaaa~~~~love this so much...
love u la kak fara..hahaha
peace....=)

Nur Fara said...

EPY ELINA

yeay cinta pertama memang susah nak lupa.. hahahha..

tapi story ni bukanla nak mengagungkan cinta pertama.. just saja saja jerk nak wat cam tu.. hohoho..

ouh penyokong ilham rupanya..
heee.. btw thanks.. =p

Nur Fara said...

IMANNURAISHA

hahahha.. suka nyer dia..
tq juga sebab suka.. hahahha..
btw welcome..
and

peace juga ..=p

Anonymous said...

sad ending walaupun still menharapkn ari with aril..=P...dh agak ilham n ari bsatu huhuhu

fard_kay said...

huhuh
antara ariana dan ilham, zairil x slh
slh mereka berdua kerana tidak percaya dan menjelaskan...
bukan slh zairil jika nisya ditunangkan dgn ilham...

tp salah ariana x berterus terang dgn zairil hub lampau dgn ilham
perbuatan ilham juga menimbulkan syak...
kenapa tidak dijelaskan awal2 kpd aril
lg pula hukum tetap berpegang pd zairil sebenarnya

salah mereka berdua
cehhh
perasaan x puas hati melanda

p/s :
jgn amik pusing komen ni
ni peminat zairil ni
komen berat sebelah
huahahahahaaa

Nur Fara said...

ANONYMOUS

heee... redha kan lah yerk.. =p

Nur Fara said...

FARD KAY

yeay betul.. saya sokong..
hahahaha...
memang zairil tak salah..
erh erh..
i mean semua tak salah. hehehehe...

p/s:-takper sya faham perasaan anda.. =p

iniakuyangpunyahati said...

waaaaaaaaaaaaaaaa isk isk isk
sedih nyerr... even hapy endg..
sedih maybe sbb iktn y ad terlerai..
hapy sbb kisah cinta y menang..

Nur Faizah said...

sedihhhhhhhhh =.=
kesian aril :((
tapi xpela kalau ary dah bertemu dgn kekasih hati die n bahagia :)
tapi memang sedih sebab ary bkn ngn aril :((

Bear Bee said...

wohhooo...sedih pn ada..tp hepi ending..

suka lagu yakinlah aku menjemputmu nih...

Anonymous said...

sedihnya.....nape ari ngan ilhammmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm..............................................................................................................................................

Anonymous said...

cter nie sngt sdey ya..
tp papr pown hepy ending..
ske sngt..

kak fara mmg bes..!! : )

Ilham Adrinna said...

sedihnyerr
asal ary bkn dgn aril..???

Anonymous said...

Sangat barang bagus.

Anonymous said...

yes!!!!!!!!!!!!!

fea ngn ilham

suka..suka..suka

(^_^)v

Anonymous said...

huhu,,sddih la plak..mmg cinta Ariana Sofea untuk Tengku Fakhrul Ilham..moga cinta saya pun akan berakhir mcm ni jgak happy ending..moga saya bertemu semula dengan dia..mcm dr novel awak ni
'Bila kita sayangkan seseorang tapi tidak mampu untuk milikinya.. lepaskan dia.. bebaskan dia… tapi bila dia kembali pada kita.. itu ertinya dia ditakdirkan untuk kita..”

sya percaya..kalau ditakdirkan saya jmpa blik llki tu...ntahla..huhu

Anonymous said...

Banyak salah grammar. Improve your english please. Btw, nice story ! Congrates author !

Anonymous said...

sad ending npe ary x pilh aril...sob sob. :(