Friday, August 20, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta 59

Ilham mundar mandir dihadapan pintu bilik Ariana dengan wajah yang kusut. Hampir luruh hatinya melihat beberapa orang yang menahannya dari masuk kedalam bertemu Ariana. Apa sebenarnya yang terjadi? “Nurse saya nak jumpa Ariana .. please” Dia merayu lagi.
“Maaf. Cik Ariana tidak mahu berjumpa dengan Encik”
“Tapi kenapa? Kenapa?” Ilham menjerit nyaring. Geram pula dia apabila tanpa sebab dia dihalang dari berjumpa Ariana. Rambutnya diraup beberapa kali menahan sabar dan sebak.
“Saya tak tahu encik. Ini di atas arahan cik Ariana.” Sekali lagi nurse itu menyakinkan.
“Tak mungkin.. takmungkin dia bagi arahan macam tu” Tubuh nurse yang berdiri dihadapannya itu digoyang beberapa kali. Hilang sudah ketenangan yang terpamer selama ini. Jiwanya dipagut gusar. Tidak percaya. Mana mungkin Ariana melakukannya begitu. Apatah lagi hubungan mereka baik selama beberapa hari ini.
“Saya tak tipu encik. Ini memang arahan dari cik Ariana dan kami hanya menurut arahan. Saya harap encik boleh pergi dari sini”
Ilham mengeleng kepala. Tidak percaya dia disuruh pergi dari sini. Jikalau tidak mengenangkan pintu bilik yang dikunci pasti dia sudah menerjah masuk. Pintu bilik diketuk berkali-kali. “Sofea.. bukak pintu ni sayang. Kenapa Fea buat abang macam ni..” Dia merayu pula. Benar benar buntu mengapa Ariana berubah mendadak.
Ariana yang berada di sebalik pintu hanya mampu menitiskan air matanya. Maafkan Fea abang.. maafkan Fea.. Hatinya merintih kesal. Tidak tergamak melakukan itu kepada Ilham tapi dia terpaksa. Jikalau dia tidak berkeras segala galanya tidak akan berakhir sedangkan dia benar benar sudah tidak sanggup menahan perasaanya dan melihat Ilham dilukai lagi.
“Sayang.. bukak pintu ni. Jangan macam ni..” Ilham merayu lagi. Sakit hatinya dilayan begitu. Namun perasaan kesal lebih menyelubungi hatinya melihat kekerasan Ariana yang membeku begitu. Keras benarkah hati gadis itu. Tidak bermaknakah dia di mata Ariana?
“Pergilah abang pergi.. pergi tinggalkan Fea sendiri. Kita tak ditakdirkan untuk bersama abang. Hanya ini yang mampu Fea lakukan supaya hati kita berdua tak lagi terluka” Dia bersuara lirih disebalik pintu biarpun dia tahu Ilham tidak mungkin akan dapat mendengarnya. Kerana suaranya begitu perlahan. Cukup untuk didengari nya seorang.
“Fea… sampai hati Fea” Ilham bersuara kesal. Kesal kerana pintu itu masih tertutup kemas. Tanda ia tidak akan terbuka sampai bila bila pun.
“Saya rasa baik encik pergi sekarang. Jangan ganggu pesakit lagi” Nurse itu bersuara pula.
Namun Ilham masih juga seperti tadi. Tidak menghiraukan segala kata kata nurse itu. Dia masih setia menanti. Berharap jikalau pintu itu terbuka.
“Kenapa ni” Doctor Aida bertanya sebaik tiba disitu. Melihat Ilham yang merayu begitu dia terkesima. Dia sudah tahu mengapa sebenarnya biarpun masih tidak difahami keseluruhan cerita. Sengaja dia bertanya dengan juru rawat disitu memandangkan keadaan yang sedikit kecoh di hadapan bilik patientnya itu.
“Maaf doctor, Encik Ilham tidak mahu beredar dari sini. Sedangkan Cik Ariana..” Dia tidak meneruskan kata. Yakin doctor Aida tahu apatah lagi arahan supaya Ilham tidak dibenarkan masuk ke bilik Ariana adalah darinya.
Doctor Aida menganguk Cuma. Tubuh Ilham dihampiri. “Encik Ilham balik lah.. maaf! Kami melakukan ini diatas arahan cik Ariana. Kami harap Encik dapat pergi dari sini secepat mungkin” Dia bersuara pula. Semalam Ariana menangis dibahunya. Dan dia sebagai doctor mencuba untuk menenangkan gadis itu. Apabila Ariana merayu kepadanya supaya tidak membenarkan Ilham melawatnya lagi. Dia hanya akur. Tidak tahan melihat tangisan hiba Ariana.
“Tapi kenapa doctor. Apa salah saya..” Ilham bertanya pula. Air matanya hampir luruh namun masih disabarkan hatinya. Mana mungkin dia begitu dihadapan lima orang perempuan yang sedang menyekatnya dari masuk ke bilik Ariana.
“Maaf, saya pun tak tahu. Tapi itu permintaan dia. Saya harap encik faham..” Tangannya menyeluk poket. Dia sebenarnya sudah bersedia lama. “Ini surat dari cik Ariana..” Tangannya menghulurkan kertas yang diberi semalam kehadapan lelaki yang begitu terluka wajahnya.
“Maafkan.. Fea abang.. maafkan Fea” Ariana masih lagi merayu disebalik pintu itu. Bila kita sayangkan seseorang tapi tidak mampu untuk milikinya.. lepaskan dia.. bebaskan dia… kata kata Amyra masih segar di ingatannya. Ya dia kini mahu melepaskan Ilham. Biar Ilham bebas darinya. Mudah mudahan mereka akan bebas dari perasaan cinta yang memeritkan ini suatu hari nanti. Biarpun dia tidak pasti bila biarlah.. yang penting dia harus memulakan langkah. Bimbang hati yang sudah parah semakin parah jikalau dibiarkan.
Ilham mengambil kertas dengan tanda Tanya. Tidak mahu menunggu lama dia membuka laju kertas yang dilipat kemas itu.

Jikalau Fea ada kuasa pasti Fea akan putarkan masa, paling tidak Fea akan hentikan masa supaya kita kekal bersama. Tapi entahlah, Fea sebenarnya kecewa. Teramat kecewa.. bertahun kita bersama tapi ini kesudahannya..bukan jodoh kita abang..

Salah Fea.. bukan salah abang. Sepanjang kita bercinta tidak pernah abang berbuat salah pada Fea..Cuma Fea yang bodoh.. malangkan? Mungkin itu satu sebab mengapa kita tidak lagi bersama hari ini.

Mungkin ada yang terbaik untuk abang.. dan Fea.. Fea akan teruskan hidup Fea dengan Zairil.. maaf..

Abang…
Jikalau diberi pilihan pasti Fea akan memilih abang tapi .. Fea tak punya pilihan itu abang.. Fea lepaskan abang.. Fea bebaskan abang.. tolong..jangan cari Fea lagi. Jangan munculkan diri abang dihadapan Fea buat seketika. Berikan Fea ruang waktu untuk merawat hati sendiri.

Mulai saat ini juga Nur Ariana Sofea dan Tengku fakrul Ilham bukan lagi sesiapa.. dan disaat kita berjumpa suatu hari nanti.. hubungan kita hanyalah sebagai ipar.. doakan Fea bahagia Abang.. itu jugalah doa Fea buat Abang.. moga masa mampu menjadi nurse yang terbaik buat kita berdua..

Salam ingatan..
Nur Ariana sofea

“Fea lepaskan abang.. pergilah abang pergilah” Air matanya masih lagi laju mengalir. Tapi dia yang tadi berdiri kini sudah jatuh melurut.
Fea.. kenapa begini sayang. Hati Ilham merintih. Namun digagahkan juga untuk membuka kertas yang kedua. Sebaik membacanya Ilham terduduk di pintu bilik itu. Air mata tidak mampu lagi ditahan. Fea sampainya hatimu..

Fea pulangkan lagu ini pada abang.. Maaf.. Fea tak mampu untuk mengisi ruang kosong itu.. Sudah itu takdir cinta kita
Teringat selalu wajah kekasihku
saat ku menuai lalu
coba engkau dengarkan..
ku tuaikan nada lirik lagu sederhana
ku ceritakan kisah tentang kita
Peluklah tubuhku bila engkau rapuh
saat kau mulai terjatuh
aku datang menyelamatkanmu
ini surga kita tiada yang menguasainya
tempat kita bersandar dan bertahta
tenang sayang, ku pasti akan datang
yakinlah aku menjemputmu
jangan menangis, hapus air matamu
yakinlah ku tetap milikmu
Tenang sayang, ku tepati janjiku
karna kau wanita terhebat
peluk tubuhku, matilah di pelukanku
biar seluruh jagad raya tahu
……………………………….
………………………………..
jangan menangis, hapus air matamu
………………………………/ yakinkan ku tetap milikmu

Yang akan kekal setia selamanya
Tengku Fakrul Ilham & Nur Ariana Sofea

“Sampai bila bila pun cinta ini akan Fea kenang.. maafkan Fea.” Ariana menyapu air matanya perlahan. Dia mencuba untuk berdiri “Dengar sayang.. ku sambut engkau datang.. kuyakin engkau menjemputku.. yakinkan ku tetap milikmu” Sebaik sahaja selesai menyebut satu persatu ayat itu dia akhirnya terduduk kembali dan meraung disitu. Ahh.. tabahlah engkau Ariana.
Dengan air mata yang bersisa Ilham kembali bangun. Sudah tidak ada gunanya dia berada disitu. Sayang, abang doakan Fea bahagia. Cinta kita akan kekal untuk selama lamanya biarpun ia mati dihati Fea. Kenangan terakhir kita mudah mudahan menjadi kenangan terindah yang akan Fea kenang selama lamanya..

“Lama abang tak tengok Fea senyum..” Ilham mencuit pipi Ariana. Dia gembira apbila melihat Ariana yang tersenyum ceria begitu.
Ariana turut tersenyum. Wajah Ilham dipandang lama. Dia mahu mengabadikan wajah itu disudut hatinya. Kerana esok mereka tidak akan berjumpa lagi. Kenapa? Suatu hari pasti tetap juga akan diketahui sebabnya. “Thanks for everthing” Dia mengucap pula.
“Thank for you too” Ilham turut membalas. Tangan Ariana diusap perlahan. “So.. Fea nak abang buat apa hari ni..” Ilham bertanya kembali. Sebenarnya tadi dia mahu ke tempat kerja memandangkan dia punya mesyuarat hari ini. Tetapi Ariana yang merayunya supaya menemaninya membuatkan dia masih disini. Masih diingat kata kata Ariana tadi ‘Abang.. abang tak yah la gi kerja.. abang teman Fea.. please.. for the last one’ Dia tidak faham sebenarnya mengapa Ariana berkata begitu. Tetapi tetap diturutkan kerana dia akan sentiasa menemani gadis itu untuk selama lamanya.
“Ermm.. any idea..” Ariana bertanya kembali. Hari ini masanya akan dihabiskan bersama lelaki itu. Biar kukuh diingatannya kenangan terakhir bersama orang yang dicintai. Keningnya dijongketkan.
“ Main teka teki je lah.. Fea kan suka main main macam tu”
Ariana memuncungkan bibirnya. Memang dia selalu bermain teka teki bersama Ilham. Tapi jangan la perli perli pulak . Dia membebel geram. “Ala.. kolam tak der kat sini. Kalau main teka teki tepi kolam lagi best. Nanti Fea boleh tolak abang..” Matanya dikenyitkan pula. Mengingati insiden Ilham yang ditolak ke kolam renang kerana mahu menyelesaikan teka teki yang diberi lelaki itu.
“Uit jahatnya dia.. tak baik tau.. ok ok.. apa kata abang bagi Fea hadiah hari ni” Dia berkata riang. Ketawa meletus dibibirnya melihat muka Ariana yang bagai anak kecil itu.
“What..”
“Abang nak nyanyi lagu untuk Fea…just for you.. for my beloved one”
Ariana ketawa mengekek. Ilham! Umurnya dengan gayanya yang tenang langsung tidak padan dengan status lelaki itu sebagai Ceo Putra Holding. Keanakan seperti dia juga.
“Ermm.. Fea nak dengar.. nyanyi sedap sedap tau..” Dia tersenyum mengusik. Tenang wajah Ilham dipandang..
Ilham tersenyum. Matanya memandang tepat ke wajah mulus Ariana. Tangan Ariana digengam kemas..

“Teringat selalu wajah kekasihku
saat ku menuai lagu
coba engkau dengarkan
ku tuaikan nada lirik lagu sederhana
ku ceritakan kisah tentang kita
Peluklah tubuhku bila engkau rapuh
saat kau mulai terjatuh
aku datang menyelamatkanmu
ini surga kita tiada yang menguasainya
tempat kita bersandar dan bertahta

Ariana yang tadinya ketawa terus terhenti. Tangannya menutup mulut sendiri. sebak. Air matanya jatuh melurut.

Tenang sayang kupasti akan datang
yakinlah aku menjemputmu

Ilham menyapu air mata yang membasahi wajah gadis kesayangannya itu. Namun dalam masa yang sama bibirnya masih mengalunkan lagu itu. Lagu cinta untuknya buat Ariana.

jangan menangis, hapus air matamu
yakinlah ku tetap milikmu
Tenang sayang, ku tepati janjiku
karna kau wanita terhebat
peluk tubuhku, matilah di pelukanku
biar seluruh jagad raya tahu…

Sebaik selesai wajah Ariana dipandang.. “Jangan la nangis..”
Ariana menutup matanya.. Ya Allah mengapa begini akhirnya.. “Abang.. kenapa itu Takdir cinta kita..” Dia merintih sayu. Wajah Ilham dipandang. Mengapa dia tidak ditakdirkan bersama Ilham. Mengapa Ya AllAH..
“Jangan la nangis. Abang bukan nak suruh Fea nangis. Sudah lah.. Fea.. berdoalah pada Tuhan. Mudah mudahan bukan ini takdir cinta kita” Ilham turut mengulangi ayat Ariana. Air mata Ariana diseka lagi.
“Errmm..” Ariana beralah. Lagipula bukankah ini kali terakhir mereka bersama. Bukankah sepatutnya dia menceriakan Ilham.. bukan meratap hiba begini? “Lagu apa ya..”
“Yakinlah aku menjemputmu!!.. kangan band. Tapi lagu ni tak selesai lagi tau.. hanya Fea yang mampu selesaikan lagu ni..” Ilham memberitahu pula. Dalam pada masa yang sama tangannya sudah mencapai sehelai kertas. Menulis lirik lagu itu. Lalu dibawahnya dia menulis nama mereka berdua.
Ariana hanya memandang. Wajah Ilham ditatap sedalamnya. Ya ALLAH bahagiakan lelaki ini. Mintanya didalam diam. Lirik lagu itu dihayati. Mengertilah dia kini.
“Nah.. nanti bila dah siap isi. Bagi pada abang. Dah jangan sedih sedih. Tak comel.. makan jom..” Ilham tersenyum. Seterusnya dia menyuap makanan kepada gadis itu pula. Suka hatinya hanya Tuhan yang tahu apabila dapat menghabiskan waktu mereka begini.
“Abang tak nak makan ker..” Ariana bertanya pula.
Ilham tersenyum. “Fea makanlah.. abang makan nanti..”
Ariana menggeleng. Mulutnya ditutup kemas tanda tidak mahu. “kita makan sama sama ya”
“Fea makanla, nanti tak cukup pulak. Fea tu sakit”
Lengan Ilham dipegang. “ kita makan sama sama ya.. for the last one.. please”
Ilham memandang Ariana.. lama. “Kenapa dengan Fea ni.. asyik kata for the last one jer.. Abang akan bersama Fea sampai bila bila k. Abang takkan tinggalkan Fea lagi.. ok lah.. Abang makan sekali.” Ilham beralah. Hairan dengan karenah Ariana hari ini. Tapi tidak pula dia mahu bertanya apa apa.
Pintu bilik yang dikuak membuatkan mereka berpaling serentak. Kelihatan doctor Nisha melangkah sambil tersenyum. “Wah wah wah.. buat adegan romantic ya” dia mengusik. Setelah beberapa hati Ariana disini dia mula ramah dengan pesakitnya itu.
Ilham dan Ariana hanya tersenyum. “Macam mana dengan pinggang Ariana doctor” Ilham bertanya pula.
“Don’t wory lah.. bengkak di pinggang cik Ariana dah berkurang. Tapi jangan la lasak sangat nanti.. bahaya pulak” Dia memberitahu sambil menatap kedua pasangan yang di kata suami isteri itu. “Bertuah cik Ariana dapat husband macam Encik Ilham.. ambil berat pasal cik Ariana. Dah tu hari hari saya tengok dia bawak bunga. Pagi petang melayan cik Ariana Jarang saya tengok pasangan macam kalian.” Dia memberitahu jujur. Lebih kepada perasaan kagum sebenarnya.
Ariana mula terasa sebak. Suami?? Matanya mula terasa berair.
Ilham yang melihat sudah mengeleng kepalanya. Dia mengerti perasaan Ariana. “Cengeng benar la sayang ni. Malu kat doctor..” Dia mengusik. Tidak mahu Ariana berterusan sedih begitu.
Doctor Aida ketawa perlahan. “k lah saya keluar dulu.. mudah mudahan kalian sentiasa bahagia” Ujarnya mendoakan seraya keluar dari situ. Tidak mahu menganggu privasi mereka berdua.
Ilham hanya menganguk. Lama selepas itu jam tangannya dilirik. Pukul 5.00 petang.. ahh.. cepat benar masa berlalu. Wajah Ariana dipandang. “Abang balik dulu ya.. malam karang abang datang..”
Ariana hanya memandang. Lambat lambat dia menganguk. Ahh.. mampukah dia. Sebaik melihat Ilham menghampiri pintu keluar dia menghampiri. Tangan Ilham dicapai.
“Kenapa ni sayang? Pasni abang datang balik, jangan la sedih macam ni” Ilham berkata tenang apabila melihat Ariana yang sudah sebak. Dia tidak tahu kenapa Ariana begitu beremosi hari ini.
Ariana memejamkan matanya. Dia menunduk lalu mencium tangan itu perlahan. Air matanya menitis. “ Maafkan segala salah silap Fea.. Fea sayang abang”
“ Abang pun sayangkan Fea..” Ilham turut menyakinkan.
Gagal mengawal diri Ariana akhirnya memeluk Ilham erat. Pergilah abang.. Hatinya berbisik sendiri.
Ilham turut membalas. Dahi Ariana dicium perlahan. Sempat hatinya meminta ampun diatas keterlanjuran mereka dan sempat juga dia memohon mudah mudahan jodoh mereka masih ada. Apabila melihat Ariana yang sudah tenang dia melangkah pergi.
Ariana menyapu air matanya. Keputusan sudah diambil. Dia sudah benar benar nekad. Kertas disisi katil diambil. Dalam tangisan yang masih bersisa tangannya laju bergerak diatas kertas itu. Ya Allah tabahkan hati….


p/s: alamak ada technical problem la.. so tak dapat nak provide lagu tema.. u all cari sendiri la erk.. wee~~

17 comments:

miz ruha said...

da nk abis eh,,,??

mne zairil,,??

fard_kay said...

isyyy....
sedar2 la ilham
korang tu haram bersama
jangan ikutkan hati dan perasaan

Anonymous said...

wlopon ksian kt ilham tp ak still gak nk fea kekal ngan zairil...huhu..
nape ea???...
hurmmmmm

Nur Fara said...

MISS RUHA

TAK LAH.. BANYAK EPISODE LAGI.. HEHEHE..
IN PROGREESS NAK ABIS DA TU..

ZAIRIL??

ADER .. IN THE NEXT EPISODE..

Nur Fara said...

FARD KAY

HAHAHA.. MARAH ILHAM NAMPAK..
ECECEY..
BIASA LA TU.. DUNIA..
TAKSUB NGAN CINTA..
ADER KAN?? WEE~~

Nur Fara said...

ANONYMOUS

HAHAHA..
PEMINAT SETIA ZAIRIL YEAH??
TERUSKAN SOKONGAN ANDA.. HEHEHE...


BTW SAYA PUN TAK TAU KENAPA U STILL MINAT ZAIRIL..
I PUN MINTA GAK..
MUNGKIN SEBBA DIA HENSEM KOWT.. N DIA MORE LAYAK COZ DIA HUSBAND ARY RIGHT..
=P

Anonymous said...

nak ary ngan ilham...
bagitau lah kebenaran masa lampau..

Nur Fara said...

ANONYMOUS

HAH?? BIAR BETUL.. HEHEHE
RAMAI Y SOKONG ARIL N ARY..
KENAPA AWAK PILIH ILHAM ERK???

HEHEHE..
NO WORRIES..
JUST WAITING FOR DA NEXT ENTRY..=P

Nur Faizah said...

alloorrrrr..
kenape ary ngn ilham lak??
adeeehhh..
xnk3!!
nak ary ngn aril lor..
adeeehhhh..
aril!!! cpat muncul lor.. :(

ana joe said...

hoho..xtau nak fea bsama dgn sape..
konfius2..ilham kesian, zairil pun same..adehh

Nur Fara said...

FAIZAH

SIAPA Y CAKAP ARI BERSAMA ILHAM??
HANYA UNTUK NI JERK..
COZ TA DERWATAK UNTUK ARIL THIS TIME.. HEHEHE..
ARIL PERGI MEMBAWA DIRI.. WEE~~

Nur Fara said...

ANA JOE

SUDAH KONFIUSKAH ANDA...
HAHAHA../ EMMANG ITU Y SAYA MAHU.. NGEE~~

GURAU SAJER.. JUST WAITING..=P

::cHeeSeCaKe:: said...

sy nk ary ngn aril...
cinta xsemestinya bersatu..
ary kne blaja lupakan ilham..
coz ilham mase lampau..
tp aril, masa depan..
orang yg plg halal ngn ary..eheh..

Anonymous said...

sy setuju...aril adalah masa depan ary...

IVORYGINGER said...

I think mslh ni bpumca dr Ari sndr. Sbb Ari sll bt kptsn xfikir panjang. Bila dia dah ambik kptsn utk lupakan cinta lama dia harus terus terang ngan Zaril. Klu Zaril tau, rsnya slh faham ni xblaku steruk ini. Rs2 Zaril xkejam, cuma dia rs cemburu sbb dia tlalu syg n cinta Ari. Dia mjauhkan diri pun sbb dia takut dia xkwl emosi n pukul Ari again. Ilham pun slh sbnrnya dah tau Ari isteri abg dia spatut dia beralah dan jgn bt Ari serba salah. Sggp dia nk roboh kbhgn abg dia sndr demi cinta dia. Klu Zaril tau rsnya dia akan beralah sbb dia betul2 cinta Ari. Cinta yg sbenar adalah sggp bkorban demi org tcinta wlaupun mlukakan diri sndr. Itu pdpt sy la. But apapun sy suka Zaril ngan Ari dr Ilham. hahaha... sbb dia sggp terima Ari ms dlm keadaan yg xmnyenangkan. Hero sbnr tu. hahaha... setuju x??? ;D

Nur Fara said...

CHEESECAKE AND ANONYMOUS..

HEE~~ YEAY~~ ARIL AND ARI.. HEHEHE..
TERUSKAN MEMBERI SOKONGAN KEPADA MEREKA.. AHAKS..=P

Nur Fara said...

ivory ginger..

BETUL PENDAPAT ANDA ITU..
SEMEMANGNYA SAYA TUNJUKKAN PERUBAHAN ZARIL NI BUKAN NAK TUNJUK YANG DIA KEJAM..

JUST NAK TUNJUK SOMETIME.. BETAPA REDHA NYE KITA MENERIAM SESEORANG ITU..
SAMPAI SATU TAHAP KITA TAKKAN MAMPU LAGI BERSABAR...=P

LIKE ZARIL..
SISA KESABARAN DIA PUN SUDA MAU HABIS..
HEE~~