Sunday, August 8, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta 54 dan 56

BAB 56
Ariana hanya kaku di tempat duduknya itu. Itu jugalah yang dilakukannya sejak dua tiga hari ini. Jikalau tidak berbaring. Dia berdiri. Hanya kadang kadang dia menuju kebilik air. Untuk membersihkan diri dan mengambil wuduk setiap kali masuk waktunya. Untuk makan dia benar benar tidak terasa lapar. Tiada selera.
Imej yang terbias dicermin dilihat lama. Ahh.. teruknya muka engkau Ariana. Dia mengutuk diri sendiri. Manakan tidak dipinggir bibirnya masih lagi berwarna merah dan kebiruan. Masih mempunyai tanda betapa dia dipukul suami sendiri.
Dia ingin bangun. Tapi kembali terduduk apabila pinggangnya terasa sakit. Ya ALLAH. Nama itu diseru berkali kali. Air matanya menitis. Zairil?? Kejamnya lelaki itu. Sakit pinggangnya pun gara gara lelaki itu menolaknya sehingga dia terkena bucu almari.
Ahh.. tidak ada rasa belaskah di hati lelaki itu. Apa sebenarnya yang terjadi dia tidak tahu. Memang dia akui dia salah kerana terlanjur memeluk Ilham di hospital. Itupun kerana dia berasa benar benar sedih setelah mengetahui cerita sebenar.
Kalau la dia tahu Ilham tidak bersalah pasti dia menghalang lelaki itu dari berlepas. Dan hidupnya tidak akan terumbang ambing begitu. Sudahnya kini dia hanya mampu meratap sendiri.
Zairil?? Setelah apa yang dikorbankan buatnya dia benar benar tulus mahu terus kekal menjadi isteri zairil. Tapi apa pula kesudahannya. Disaat dia nekad tidak akan menerima Ilham biarpun hatinya ternyata berada dekat dengan hati lelaki itu. Apa pula dia dapat? Jikalau diturutkan hatinya yang marah sudah lama dia kembali ke pelukan Ilham.
Ilham?? Lelaki itu tidak pernah biar sekali pun mengasari tubuhnya. Bersama Ilham hatinya terbuai gembira dengan seribu rasa. Tapi dia redha. Dia tulus melepaskan Ilham kepada perempuan yang lagi baik.
Perempuan baik?? Itulah salah satu sebabnya mengapa dia tidak mampu untuk melihat Ilham lagi. Dia sudah kotor. Biarpun dia masih suci namun kesuciannya tetap tercela diatas segala salah dan silapnya. Dan Ilham bisa mendapat yang terbaik untuknya.
Itu juga bukanlah bermakna dia tidak kasihankan Zairil yang mendapatnya yang sudah tercela. Tapi dia benar benar mahu berkorban untuk menjadi isteri lelaki itu setelah apa yang Zairil korbankan untuknya. Teringat betapa baiknya Zairil melayannya dahulu. Hatinya menjadi sayu.
Dia akui dulupun dia tidak menerima Zairil didalam erti kata yang sebenarnya tapi tetap juga dia membiarkan sesekali pipi dan dahinya dicium mesra oleh suaminya itu. Dan kadang kadang tetap juga dia bersandar manja di bahu lelaki itu. Sesekali suara rajuk dia mahupun Zairil tetap kedengaran di banglo ini.
Tetapi sekarang?? Dulu dia tidak mampu kerana dia benar benar cintakan Ilham. Sekarang pun masih jua sama. Cintanya tetap utuh. Cuma yang pasti dia sudah tidak mahu bersama Ilham. Kenangan mereka sedikit demi sedikit terlerai kerana dia yakin jodoh mereka tidak ada.
Tapi siapa sangka Ilham rupa rupanya adik kepada Zairil. Luka kerana ditinggalkan adik tidak disangka mampu dan terus terusan dirawat oleh si abang. Gembiranya dia menanti untuk berjumpa iparnya akhirnya menjadi mimpi ngeri kerana Ilham adalah salah satu darinya.
Namun jauh disudut hati dia tetap gembira. Akhirnya wajah lelaki itu mampu ditatap lagi. Tapi dia akur hidup bukan berdasarkan cinta semata mata. Oleh itu dia nekad perkahwinannya akan diteruskan. Seluruh hidupnya akan diserahkan buat Zairil.
Lagipula, ikatan perkahwinan bukannya semudah itu untuk dilerai. Bukan seperti kayu yang mudah untuk dipatahkan. Bukan juga seperti kertas yang terus sahaja bercerai sebaik dikoyak. Perkahwinan sesuatu yang amat sulit untuk dirungkai.
Tapi… Disaat dia menerima Zairil apa yang dia dapat. Air mata. Herdikan demi herdikan. Malahan lebih dari itu Zairil tetap juga melayannya kasar biarpun Ilham sudah melangkah meninggalkan banglo mereka.
Pelacur? Apakah itu dia dimata Zairil. Lalu mengapa pula Zairil meluahkan kata cintanya pada dia. Curang? Sedikitpun tidak terniat dihatinya. Ahh.. perit. Hidup memang memeritkan. Sudahlah begitu. Zairil kini dilihatnya selalu sahaja keluar. Kemana dia tidak tahu.
Lelaki itu memang benar benar tidak mahu mengerti. Tetap juga tubuhnya disakiti. Malahan perit dibibirnya langsung tidak dihiraukan. Sudah bekukah hati lelaki itu? Kalau bukan mengapa sehingga kini Zairil masih tidak mahu merawat lukanya itu. Ahh.. Ilham.. mungkin itu takdir cinta kita. Jikalau ini harga yang harus dibayar kerana mencintaimu.. aku redha dalam pasrah.

Zairil mengerakkan tangannya seketika, sengal. Tangannya berasa sakit akibat sudah lama tidak memukul orang. Siapa sangka akhirnya tangan yang sesekali bergurau menyekeh kepala Ilham akhirnya terlepas juga penumbuk di tubuh adiknya itu.
Kini mulutnya pula digerakkan. Sakit akibat pukulan Ilham masih juga berbekas sehingga kini. Ahh.. dia dan Ilham memang sudah ditakdirkan saling berebut di antara satu sama lain.
Ariana?? Ahh.. dimana keadaan isterinya itu? Dia sendiri tidak pasti. Dia benar benar berpatah arang dengan Ariana. Sakit dihatinya hanya Tuhan yang tahu betapa orang yang disayangi tergamak berpaling darinya.
Tapi benarkah Ariana sememangnya dicintai? Jikaulau ya mengapa kini dia bersama orang lain, bukannya merawat sakit isterinya akibat terlanjur memukul tubuh kecil itu.
Jikalau tidak dicintai. Mengapa darahnya terasa memuncak sebaik melihat Ariana memeluk Ilham dihospital hari itu. Tetapi tetap disabarkan hatinya. Tetap juga dia meluahkan kata kata ‘Abang sayang Ary’
Tuhan.. apa sebenarnya yang terjadi. Apakah disebabkan Ariana tidak pernah memeluknya seerat itu dia berasa marah. Atau sememangnya dia dahagakan belaian dari isterinya itu. Sekali. Ya hanya sekali Ariana menunjukkan kemesraanya. Mencium pipinya sebagai tanda terima kasih kerana assigmentya sudah disiapkan.
Memang dia akui sesekali Ariana tetap menyandarkan kepala dibahunya. Dan dia juga sering mencium dahi dan pipi gadis itu biarpun Ariana hanya kaku membeku. Ahh.. Ariana siapa sebenarnya dihatimu. Apakah aku, Ilham atau sememangnya ia kekal menjadi milik orang yang pernah meninggalkan kau dulu..
“Sakit lagi Ril”
Mendengarkan suara itu Zairil berpaling. Nisha! Atau .. atau sebenarnya aku yang harus bertanyakan kepada TUHAN siapa dihatiku sebenarnya. Nisha?? atau Ariana??
“Dah kurang..”
Nisha membelek lagi wajah Zairil. Kesian pula dia melihatnya. Tetapi untuk memarahi lelaki itu dia tidak mahu. Kesal kerana Zairil sedikit pun tidak mahu mendengar kata katanya.
“ Ilham dan Ariana sebenarnya..”
“Berapa kali I cakap. Jangan disebut nama mereka berdua” Zairil mendengus geram. Dia tidak mahu mendengar nama itu lagi.
Nisha melepaskan keluhan. Masuk hari ini sudah berapa kali dia mencuba memberitahu Zairil akan hubungan Ariana dan Ilham. Dia mahu membaiki salahnya yang lalu. Tapi lihatlah sendiri. Pantang saja bagi Zairil apabila nama Ariana dan Ilham diadun sekali. Cepat sahaja wajah yang kacak itu berubah menjadi seperti singa lapar. Nisha tersenyum. Sempat pula dia mengutuk Zairil yang hanya bersandar di sofa sambil memejam mata itu.
“Pukul berapa ni” Zairil bertanya perlahan. Namun matanya tetap turut terhala kearah jam dinding yang terletak di kondo Nisha itu.
“11 malam” Nisha menjawab sepatah. Dia tidak risau membiarkan Zairil menenangkan dirinya disini. Malahan dia gembira apabila Zairil kini rapat dengannya. Namun dalam pada bergembira dia tetap berjaga jaga. Risau keadaan menjadi lebih parah. Bayang pembantu rumahnya dicari. Dia tersenyum apabila melihat Tuti yang sedang mengemas meja.
“k lah.. I balik dulu” Seusai berkata dia membuka pintu. Dia ingin pulang. Ingin menatap wajah Ariana yang sudah tentunya lebam teruk dikejutkan olehnya. Ahh.. entah bagaimana rupa gadis itu sekarang?

“Sakit lagi” Zairil menyapa sebaik sahaja pulang malam itu. Ariana dilihatnya hanya baring mengiring sambil memejam mata. Tapi dia tahu Ariana tidak tidur kerana dia dapat melihat gerakan nafas di badan Ariana.
Ariana hanya diam membeku. Setelah berhari hari Baru hari ini Zairil bertanya padanya. Tak usahlah. Hatinya sudah beku. Malahan hanya semakin menambahkan sakit yang sedia ada.
Tubuh Ariana, Zairil hampiri. Kepala gadis itu Diusap lembut. “Abang minta maaf” Luahnya perlahan
Ariana mencebik. Dia berpaling kearah lain apabila dirasakan Zairil terlalu lama memandangnya. Hatinya sakit. Terlalu sakit.
“Abang mengaku abang salah.. terlanjur memukul Ary. Terlanjur berkata bukan bukan.. tapi salah Ary jugak” Dia berkata mendatar.
Ariana berpaling. Dia ingin memberitahu sesuatu. Dia ingin berterus terang. “Saya dan Ilham sebenarnya”
Bam!! Bunyi jam jatuh berdesing ditelinga Ariana. Jelas wajah Zairil yang menyinga memandangnya.
“Jangan disebut boleh tak.. sakit telinga saya tahu” Zairil memebebel panjang. Entah lah dia benar benar baran dikala ini. Buktinya Ariana baru sahaja menyebut nama Ilham dia sudah mula menunjukkan belangnya.
Ariana hanya mencebik. Tak takut pun. Biarpun badannya sudah sedikit menggigil.
“Ary tidur lah.. Abang nak keluar” Dia berkata sambil berlalu. Tidak mahu berlama disitu. Takut tanganya naik ke pipi Ariana.
“Awak nak pergi mana?” Ariana bertanya perlahan. Dia mahu bertanya biarpun dia tidak mahu tahu.
“Disco.. enjoys.. bukan itu ker cara nak selesaikan masalah?” Mulutnya memerli laju. Langsung tidak perasan riak Ariana yang sudah berubah.
Ariana berdiam diri. Kelu untuk bersuara. Pergilah Aril.. pergi.. dia merintih perlahan.


p/s:- saya da post! hehehe...

tengok korang teruja membaca (bg y teruja la) tetiba lak rasa sayang nak delete blog ni.. huhuhu.. kalau saya tarik balik kata kata saya macam mana.. hahaha..

apa apa pun enjoys the entry k...

31 comments:

Anonymous said...

besssssssssssssssssssssssssssssssssss... am i the 1st??

Anonymous said...

besssssssssssssssssssssssssssssssssss... am i the 1st??

Anonymous said...

besssssssssssssssssssssssssssssssssss... am i the 1st??

sakura88 said...

laa... nape jd cmni plak?? ish2... sian nyer kt diorg ni.. mgsa keadaan tol.. pape pun gud job fara.. best sgt citer ni...

Nur Fara said...

ANONYMOUS-

YES YOU ARE THE FIRST..
SECOND
AND ALSO THIRD....
HAHAHA...

Nur Fara said...

SAKURA--

HEHEHE.. TAK TAHU JUGAK NAPER JADI CAM TU.. HUHUHU...

SABAR ERK..=P

BTW THANKS...

Nur Faizah said...

hohoho..
kenape la jadi mcm nie??
sedih je tgok ary ngn aril..
mcm xbahagia je :(
sedihnyer..

.:L0llY:. said...

xsukeeeeeeeeeeeeeee...

err..writer, I dun mean the story,but Zaril..

mengapakah anda berubah?SILA JAWAB!

Nur Fara said...

faizah--

tu la..
saya pun sedih gak..
hehehe (tertiba lak an)

no worries..
cinta milik hakiki apa..
tengok jerk nanti dia ngan saper.. huhuhu...
cinta sejati la katakan.. ~ngee~

Nur Fara said...

loilly--

i baru jer nak tersentap... hehehe..

ZairilLl!!!!
sila jawab.. ada orang tanya anda mengapa anda berubah.. =p

awak tunggu la jawapannya di next entry erk... ~ngee~

epy elina said...

adeh.....
cnta yg hakiki hnya pdanya....

Anonymous said...

tmpt isteri adalah dicc suami..ary mmg trcipta tuk aril...iktan ye org lg suci dr cinta ary n ilham..cinta lps kawin lg bhgia.....6t msti ary akan bhgia ngan aril...kan2...:-)

Nur Fara said...

epy--

opss.. lupe..
hihihi..
what i mean is seseorang yang should melengkapi her life..
ngee~~

Nur Fara said...

anony mous--

yes tempat seorang aderlah disisi suami..

tapi takdir yang ditentukan mampu ke kita halang,...

chewah,.. tertiba i cakap cam pengalaman diri sendiri jerk.. hehehe..

i pun harap ary ngan aril bahagia.. ~ngeee~~

Anonymous said...

please...nk ary bahagia ngn zaril...

Anonymous said...

ok2.....
jgn ttup ek blog....
bla da tyme free leh bca lg...
hehe

keSENGALan teserlah.. said...

omaigod omaigod..

kenapa aril n ary macam nie...
huhu..

aril nie mesty burst out everything..
hohoho..
but still,
want aril to be with ary..
let ilham go n find the right one's..
let ary n aril happy together..

huhu..oke je kalau bukak blog ni selamanyaa..
nnti boleh ulang2 blk cite nie..
=)

Anonymous said...

btol2. rsnya xperlu kot nak tutup. even kalau xde n3, xkisah sebab bila time free, nak jugak ulang2 baca..:)

Nur Fara said...

ANONYMOUS 1

HEHEHE SAYA PUN NAK ARY NGAN ARIL BAHAGIA.. ~NGEE~

Nur Fara said...

ANONYMOUS 2

JANGAN TUTUP BLOG??
ITU LAH HATI I MAKIN BERBELAH BGI LAK WHETHER NAK TUTUP OR TAK!!

SEMANGAT MEMBARA KALIAN BUAT SAYA TURUT TERUJA.. HAHAHA..=P

Nur Fara said...

KESENGALAN-

WAH ANDA NI MEMANG PENYOKONG KUAT ARIL KAN..

HEHEHE..

HOPEFULY HE WOULD NOT LET ALL THE THING BURST OUT LA YERK..

JUST WAITING..

BTW IYER KAH ANDA SANGGUP ULANG BACA CERITA NI.. HEHEHE..

=P

Nur Fara said...

ANONYMOUS LAST BAWAH KESENGALAN..

ACTUALLY I DA ADA BANYAK CERITA LAGI ..

JUST TAKUT TA SEMPAT NAK MANAGE BLOG JER..
THAT WHY DECIDE NTUK TUTUP..

TAPI SKANG NGAH FIKIR BALIK..

KALO ANDA TERUS MENYOKONG..

FOR SURE SAYA TAKKAN TUTUP..

COZ SAYA SUKA BERKAWAN NGAN ANDA SEMUA.. HEHEHE..= ~NGEE~

fard_kay said...

AISYYYYY...
ZAIRILLLL DO SUMTHIN'

jgn terpengaruh dengan anasir jahat...hahahah
kuatkan iman u

Nur Fara said...

FARD--

SUMTHING???

APA KAH ITU???

YES ANGAN TERPENGARUH KUATKAN IMAN.. HEHEHE

TAPI SAYA Y PENGARUH DIA NYER IMAN.. ~NGEE~

miz ruha said...

nk lg,,,

nape zairil berubah,,,
xnk dgr penjelasan dri ary or nisha,,,
tp tetap nk ary ngan zairil,,,
hehehe....

xyah la tutup blog,,,
biar je,,,

Nur Fara said...

MISS RUHA --

ZAIRIL ADA ORANG TANYA LAGI NAPA AWAK BERUBAH.. HKIKIKI...

JUST WAITING...

INSYAALLAH.. TAK TUTUP..

STILL FIKIR LAGI..

UNTUK MAKE GOOD DECISION.. CHEWAH.. P

BTW THANKS..

akira_bita said...

oh! mana perginya zairil yg penyabo dan baik itu? mana perginya! huwa!!!

xpe dia tgh keliru tu.. give dia some time!

sis fara! xmo tutup! xpelah klo bz, leh masuk en3 lmbt.. tp xmo tutup...

Anonymous said...

x suka larrr kat popuan niii.....
hipokrot sgt...konon nak brkorban..yer lar 2...coz of that girl smua jdi mngsa ...

Nur Fara said...

akira--

OUH SAYA PUN TAK TAU MANA PERGINYA.. HEHEHE..

I JUST WROTE BERDASARKAN PENGAMATAN..
LAKI SEBAIK MANA PUN DIA.. BIAL SAMPAI SATU SAAT DIA TAKKAN MAMPU BERSABAR LG RIGHT! HAH ITU LAH Y JADI SEKARANG..

TP TAKPER KITA GIVE DIA AMSA ERK.. HEHEHE..

BTW INSYAALLAH I TAK TUTUP.. TAPI TENGOK DULU LA.. HEHEHE,..=P

TQ

Nur Fara said...

anonymous!!

NGEE~~ PEREMPUAN MANAKAH Y DIMAKSUDKAN???
SAYA KER?? HUHUHU..
NISHA?? OR ARIANA.. =P

SABAR YERK! JANGAN EMO.. NANTI SAKIT JANTUNG LAK.. HEHEHE.. *JUST KIDDING...

BIASALATU PEREMPUAN.=P

Anonymous said...

jgn ler tutup blog ni..pls