Thursday, September 16, 2010

AnDaI itu TaKDiR CiNta 62

korang selamat hari raya..first thing first..

saya tengok kat komen box ramai yang sedang berperang.. hee.. korang sabar2.. ini hanya cerita.. huwaa.. sya paham ramai yang berkonflik ada yang sokong fea n aril ada yang sofea n ilham.. apa apapun cerita ni da siap .. fully furnished so memang sukar untuk memenuhi setiap jalan cerita yang korang inginkan. tapi jalan cerita dia mungkin akan diubah untuk tujuan penerbitan kat tempat lain berdasarkan komen2 yang diberi..

yang kedua..
kali ni saya dah selang2 kan tulisan.. payah nak baca ke selama ni?/ sian korang... kenapa selama ni takder yang cakap.. huwaa.. tertiba terasa bersalah..

btw thanks for all komen.. korang jangan emo sangat.. nanti kena serangan jantung.. bahaya... hee..i gurau jer lah.. selamat membaca.. ada yang tak pausa hti sila bgtau keyh.. daa... :-)

p/s:- blog ni kelihatan tak terurus sebab masalah teknikal(templates dia diremove tanpa sebab.. sungguh kejam).. n sekarang sememangnya saya suda ngantuk.. tak sempat nak manage balik susunan blog ni.. so sila abaikan jerk erk.. okkk...

**************************************************


Ilham masih lagi berdiam diri. Gambarnya dan Ariana ditatap lagi. Tidak dihiraukan Shireen yang merayu rayu dihadapannya. Apabila tangannya direntap dia hanya memandang. Tidak mahu berkata apa apa.

“Abang ngah. Cepat la bercakap.. eii.. bencila abang ngah ni” Shireen merungut tidak puas hati. Penat saja dia dia datang ke Putra Holding. Berbuih mulutnya bercakap tapi tetap juga abangnya itu berdiam diri.

“Abang..” Air mata Shireen menitis. Terasa dirinya tidak diperlukan Shireen berdiri. “Abang memang tak sayangkan Reen” Dia berlalu ingin keluar. Sedih! Sudah hilang serikah keluarganya itu.

“Yela, yela.. eii macam budak kecik” Ilham menjerit nyaring sebaik tangan Shireen mencecah tombol pintu.

Shireen berpaling. Dia tersenyum. Air matanya diseka. Tidak sia sia dia menangis. Hehehe “Thank you.. sayang abang..”

“Huh. Teruknya adik abang ni. Siap guna air mata lagi” Ilham merengus geram. Terasa diri dipermainkan.

“Hello.. Reen betul betul sedih ok.. abang la.. orang dah siap sedia dah ngan hadiah untuk sambut besday dia.. dia tak nak datang pulak..” Shireen merungut kecil.

“Abang dah tua la Reen, tak sambut besday pun takpe” Ilham memberitahu pula. Umurnya dah masuk 26 pun. Apa kejadahnya nak sambut hari jadi??

“Tua ker. Nampak hensem jer pada pandangan mata Reen.. hehehe.. Bila abang nak kemas barang. Remember umi dan papa nak kita tinggal sama sama kat villa” Shireen bertanya pula.

Ilham hanya berdiam diri. Bolehkah dia??

“Kak Ary dengan Abang long tak tinggal kat sana la..” Dia memberitahu pula. Tahu apa yang membelenggu fikiran abangnya itu.

Ilham hanya tersenyum hambar. Ariana? Ahh.. abang rindu Fea.. kenapa Fea degil? Bahagiakah Fea? Hatinya tertanya. Sudah empat bulan berlalu. Apakah hati Ariana bukan untuknya lagi??



“Bila kita sayangkan seseorang tapi tidak mampu untuk milikinya.. lepaskan dia.. bebaskan dia… tapi bila dia kembali pada kita.. itu ertinya dia ditakdirkan untuk kita..”


Iklas from - Tengku Shireen Alisha for my beloved brother Tengku Fakrul Ilham!!

Ilham memandang adiknya sebaik kertas nota itu dibaca. Mata adiknya yang berkaca dipandang. Ahh.. teruk benarkah keadaan dirinya sehingga kesakitannya turut dirasa Shireen. Lalu apakah Ariana tidak dapat merasa kesakitannya itu. Pen ditepinya diambil lalu dia mencoretkan sesuatu.

Thanks for being my sisters in this world.. I love you.. khas dari Tengku Fakrul Ilham untuk adik tersayang yang teramat cengeng.. Tengku Shireen Alisha. Moga bahagia dengan your prince charming. Ehem.. sape la yang malang dapat adik abang ni hmm..

“Abang ngah!!” Eii.. langsung tak prihatin. Jahat betul. Memang takde bakat nak jadi pelakon, tak dapat nak hayati situasi langsung ” Mulutnya membebel sebaik sahaja kertas nota tulisan abangnya itu dicapai. Air matanya diseka. Buang karan betul.

“Eleh dia yang manja kata kita pulak. Abang lelaki takkan abang nak nangis” Ilham berkata angkuh. Sengaja mahu mengusik Shireen yang jelas merah padam mukanya.

“Eleh.. ye la tu.. k la abang Reen nak balik dulu..” Tangan Ilham dicapai lalu dicium perlahan tanda menghormati abangnya itu. Dia tersenyum sebaik kepalanya diusap lembut. Ahh.. abangnya itu memang penuh dengan sifat kasih sayang berbeza terus dengan Abang long.

“By.. muka tu keruh semacam je, jangan nangis pulak.. malu nanti!!hehehe!” Dia mengusik lagi sebelum keluar.

“Jangan cari nahas kalau Ary nak hidup lama di muka bumi ni” Zairil bersuara tegas sebaik mereka sampai dihadapan villa keluarganya.

Ariana hanya berdiam tanpa reaksi. Tangannya yang perit digengam Zairil hanya dibiarkan. Ahh.. Zairil?? Dia tidak akan pernah berubah.

“Sory umi.. tak dapat datang awal.” Ariana memohon maaf. Sejujurnya dia sudah bersiap untuk ker sini membantu apa yang patut tetapi Zairil yang tidak membenarkan dia datang. Sudahnya dia hanya terperap di dalam rumah. Hanya malam ini tepat pukul 8.00 malam baru kakinya mencecah ke villa mertuanya itu.

“Tak pelah umi faham. Ril kata kepala Ary sakit sebab terjatuh, kuat lagi ke sakitnya tu” Dahi Ariana yang bertampal staple dibelek seketika.
Ariana hanya mengeleng. Pembohong!!

“Dah siap semuanya.. jom kedepan” Tangannya menarik menantunya itu. Sampai kehadapan dia memandang anak perempuannya pula “ Reen.. pergi la panggil Angah..”

“Ok umi” Shireen berkata seraya naik ketingkat atas Villa mereka. Selepas tubuh abangnya dijumpai dia memaut tubuh itu lalu berjalan bergandingan.

Ilham memandang Ariana yang hanya menunduk. Langsung tidak memandangnya. Ahh.. benci benarkah Fea pada abang? Namun matanya tetap saja memandang wajah itu. Cantik! Desis hatinya kecil. Ariana yang mamakai skirt labuh putih bersama baju dan selendang yang berwarna putih itu benar benar persis seorang puteri.

Ariana menutup matanya beberapa kali. Tenanglah duhai hati. Dalam hatinya dia berselawat panjang. Berharap jikalau dia mampu tunduk sampai bila bila. Jangan sesekali wajah Ilham dipandang. Kerana dia tidak mampu memandang wajah itu.
“Dah duduklah semua.. makan..” Tengku Farizal mengajak pula.

“Hapy besday nak” Engku Farida memaut tubuh anaknya itu. Lalu dicium dahi anaknya itu dituruti Tengku Farizal.

Ariana tetap memejamkan matanya. Biarpun hatinya ditarik tarik untuk melihat wajah itu. Ya ALLAH..

“Ary kenapa pejam mata? Dari tadi papa tengok Ary pejam mata” Tengku Farizal menegur. Mengantuk benarkah menantunya itu?

Ariana ketap bibir. Wajah papanya dipandang. “Err.. Ary teringat pada papa ngan mama..” Katanya sebak. Ya itu adalah salah satu mengapa dia berperasaan sebak begitu.

Shireen tersenyum Cuma. “Mesti setiap kali besday kak Ary sambut kan”
Ariana mengeleng perlahan. Dia menunduk. “Tak delah kak Ary tak sambut pun tahun lepas. Ermm dah lah.. jom makan” Dia bersuara sambil tersenyum pula. Memang benar. Sambutan harijadinya yang terakhir adalah bersama Ilham. Dua tahun yang lalu.
Ilham terpegun. Sudah tidak menyambuat harijadikah Ariana? Ahh.. kasihan benar Ariana ..

“Tak pelah kita makan sekarang. Reen radio tu tak nak tutup ker?” Engku Farida mengajukan soalan. Bingit pula telinga dia mendengar bunyi radio itu.

“Takpelah.. umi.. meriah sikit” Dia memujuk perlahan. Sengaja mahu memeriahkan suasana.

“Best umi masak..” ujar Ariana sebaik sahaja selesai makan. Zairil dilihatnya juga sudah selesai makan. Cuma berbual kosong sahaja. Melihatkan itu dia berlalu pergi. Namun langkahnya terhenti sebaik sahaja mendengar nyanyian itu. matanya terpejam..

Di villa indah ini pernah menjadi saksi
temasya yang gemilang suasana meriah
termetri dihatiku kau yang memiliki
kehebatannya di malam itu ..
Bila villa menyepi kenangan pun bertamu
wajahmu menikam memperlahankan waktu
aku pun hilang arah kerna disini bermula cinta
kupadamu ..
akukah yang kesorangan ditimpa percintaan janji manisnya
yang mendera…
Berikan kesempatan bukan nya hukuman
akan ku pastikan cinta ini…
andai dibiarkan ia usang diterangi malam suram
akan tinggal bayang kekosongan
terserahlah kepadaMU
andai kubiarkan ia usang
ditemani unggas malam
hingga tiap kenangan tenggelam
bersamamu selama lamanya…

Tanpa disedari sebaik matanya dibuka matanya dan Ilham bertamu. Air matanya menitis. Belum usai nyanyian itu Ariana berlari keluar.. cukup.. Cukuplah sampai disini..

Ariana menangis tersedu. Dia meronta perlahan. Sakit tangannya dipegang tapi sakit lagi hatinya apbila diperlakukan sedemikian rupa. Wajah zairil ditentang. “Lepaskan saya..” Dia merayu.

“Huh..Ary memang takkan berubah kan?? Kenapa Ary?? Kenapa” Zairil bertanya lantang. Dia tadi mengejar Ariana yang berlari keluar ke laman rumah selepas mendengar lagu itu. Bukan dia tidak nampak mata Ariana dan Ilham beradu. Sungguh sakit hatinya.

“Apa saya dan buat. Lepaskan saya.. sakit awak tahu” Dia merintih lagi.
Tangan itu dilepaskan. Ariana terduduk. Mukanya menekup lututnya sendiri. Kolam dihadapan mata dipandang sepi. Hatinya tidak setenang itu. “Kenapa Aril.. kenapa awak buat saya macam ni. Tak boleh awak layan saya baik- baik? Saya isteri awak, bukan perempuan simpanan awak” Ujarnya perit. Zairil tidak sudah sudah menyakiti tubuhnya dan dia benar benar sudah tidak larat.

“Salah Ary bukan salah abang.. Ary yang curang bukan abang” Ujarnya lagi.

“Kenapa..kenapa awak tak nak percaya saya? Saya sayangkan awak. Awak tahu tak. Saya isteri awak..” Ariana merayu lagi. Dia benar benar sudah letih.

“Sayang je tak cukup Ary, abang perlukan cinta Ary. Setakat cakap sayang semua orang boleh” Zairil merengus geram. Sejujurnya dia menyayangi Ariana. Tapi entahlah.

Ariana berdiri. Wajah Zairil ditentang berani. “Cinta atau tidak saya tetap isteri awak. Macam mana saya nak cintakan awak kalau awak selalu lukakan hati saya, awak tak pernah jaga hati saya.. tak pernah. Hati saya sakit Aril..”

“Hati abang yang sakit Ary tak nak kira.”

“Cakap pada saya apa yang saya buat sehingga saya menyakiti hati awak? Awak musnahkan hidup saya. Awak penyebab musnahnya hidup saya, tapi saya rela hidup dengan awak. Dan sekarang apa yang saya dapat. Hinaan awak .. cacian awak”
Zairil memandang geram. Lagi lagi itu yang Ariana ulang. Tahukan gadis itu jikalau bukan sebab dia, tubuh itu sudah lama menjadi bahan mainan lelaki diluar sana.

“Apa maksud Ary”

Ariana menangis tersedu. Beban dihatinya sudah tidak mampu ditangung “Awak!! awak yang menyebabkan saya terpaksa berpisah dengan Ilham..”

“Apa maksud Ary!!” Suara Zairil menengking. Tahukah Ariana yang dia sedang bercakap dengan siapa. Tahukah Ariana yang dihadapannya itu adalah suaminya. Dan tahukakah Ariana jkalau nama lelaki yang disebut itu adalah nama adiknya. Apa sudah tidak tahu dosakah Ariana masih menyebut tentang Cinta dia dan Ilham yang baru dikenali berbandingnya yang sudah menikahi gadis itu hampir dua tahun.

“Ilham.. Ilham kekasih saya yang pergi tinggalkan saya dulu!! Kenapa dia pergi? sebab awak kan. Awak bertegas nak balik Malaysia memaksa Ilham pergi ke Uk.
Tinggalkan saya. Awak? Awak penyebab hidup saya merana. Awak penyebab hidup saya berubah menjadi pelacur.. awak!! Tapi awak jugak yang selamatkan saya. Berbaloi ker?? Hari hari awak hina saya, itu yang dikatakan kehidupan seorang isteri. Saya rela pilih Awak biarpun saya cintakan Ilham. Terlalu cintakan Ilham. Tapi mengenangkan pengorbanan awak. Saya lebih pilih untuk hidup disisi awak . Biarpun hidup saya tak ubah seperti hidup dalam neraka. Neraka!!” Dia bertempik nyaring.
Pang!!

Airmata Ariana menitis. Berapa kali lagi dia harus dilempang oleh lelaki itu. Gagal menahan diri. Ariana memukul Zairil dengan tangannya. Sakit. Kesal. Dia kesal kerana lelaki itu masih memilih untuk memukulnya sedangkan dia?? Dia dengan rela hati memilih Zairil. Zairil mencuba menepis. Langsung marah tubuh kecil Ariana ditolak kuat sehingga Ariana jatuh ke dalam kolam villa itu. Zairil terkesima.

“Sofea” Ilham menjerit. Dia sebenarnya sedari tadi memerhatikan Ariana dan Zairil. Tidak disangka abangnya itu tergamak memukul Ariana. Dia terjun ke dalam kolam. Tubuh Ariana ditarik ketebing kolam. Wajah yang sedang mengigil itu dipandang lama. Ya ALLAH teruk benarkah kehidupannya?

Ilham memandang Zairil yang hanya membeku sedari tadi. Tangannya dikepal. Zairil memang melampau. Namun baru sahaja dia mahu menumbuk lelaki itu tangannya digengam erat. Ilham berpaling. Wajah Ariana ditentang lama. Bertanya mengapa?? Mengapa masih dipertahankan lelaki binatang ini.

Ariana mengeleng lagi. Air mata masih setia menemaninya “Jangan abang.. jangan..Biarkan Fea.. biarkan!!”

15 comments:

miz ruha said...

huhu,,
still follow cite nie,,,
ape nk jd nie,,,??
geram nyer kt aril n ilham,,,
biarkn sofea sorg diri,,,

nk lg,,

MaY_LiN said...

so sad....

Liyana (LSJ) said...

terlalu perit hidupnya...
hinggakan terkesan di hati..

epy elina said...

tnglkan dua bradik 2...
dua2 mbuatkan ary drita...

keSENGALan teserlah.. said...

aaaaa..
ape nk jadi nie..
sedih geram..
arrghh..
bia due2 tak dapat lagi bagus..

anajoe said...

jahat betul zairil ni..

Anonymous said...

x nak ary ngan ilham...........
please.........
nak ary ngan aril.......
harap aril berubah....
jgn la asyik nak sakitkan ary je....

Nur Faizah said...

faizah still xnak ary ngn ilham!!
penulis tolong la jgn buat aksi sedih2 nie..
kesian tau kat ary!
nak ary ngn aril tetap bersama dan bahagia..
pleeeassseeee :(

IVORYGINGER said...

Ya ya nk Ary n Aril jgk. ;D
Kisah cinta xsemua apa yg kt nk dpt. Tp kt yg kn belajar melepaskan kenangan silam dan mulakan hidup yg baru. Rasanya dlm smua hal xde sapa yg slh. Ary xleh jatuhkan hukuman kat Aril sbb dia pun xtau hubungan Sofea n Ilham. Ilham yg tau hubungan abg dia ngan Ary. dia yg patut beralah. Hubungan suami isteri bukan le dibuat main.

nursya said...

naper la sedey sgt hidup ary nie...
aril...aril...
benci btl la...
eeeee......

Anonymous said...

geram la ngan ilham. dia spatutnyer bralah n trus trang kat zaril n x kan brebut dah ari...bia la zaril+ari bahgia lak... x suke la ari ngan ilham... nak zaril ngan ari gak ......x kira... pas ni bia la ari n zaril same2 berubah jd suamiisteri yg sebtulnyer.... ilham bia la dia ngan org lain .....

Anonymous said...

normal citer cam ni..nk ary ngan ilham heheheh

Anonymous said...

nk sofea dgn ilham

Sofea_Ilham said...

Biarlah cinta pertama bersatu...


SOFEA & ILHAM
ARIL & NISHA

Anonymous said...

nak ari n aril gak....
x nak ari n ilham.. x nak..