Tuesday, January 25, 2011

Korban Kasih 2

BAB 2

Najwa Syakilla merengus kasar. Kesabarannya sudah berada ditahap maksima melihatkan sikap kekasih hati yang tidak memahami. Bila bila masa sahaja lahar kemarahannya bakal meletus. Sebal! Hatinya benar benar sebal disaat ini.
“Farhan Ezaril! I`m talking with you ok” Najwa bersuara nyaring membelah kesunyian malam direstoren tempat mereka menjamu selera. Langsung lupa akan keadaan sekeliling.
“I`m listening!” Farhan  membalas selamba. Senyuman masih sempat terlakar dibibirnya. Sememangnya marah bukan sifatnya. Dan hari ini pun lahar kemarahan Najwa terletus pun dek kerana geramkan dirinya yang bersikap selamba dari tadi.
“Ouh Yeah! You are listening, but your mind are not here. Melayang entah kemana. Berulang kali I bercakap tapi you keep dengan diam you tu. Penat I membebel sorang sorang tahu” Najwa merungut pula. Wajah Farhan dihadapan mata dilihat dengan pandangan yang maha tajam.
“Then you should just keep quiet.”
Sekali lagi Najwa terpana. Terkedu pun mungkin. Perasaan sebal bertukar menjadi kecewa. Wajah yang tadi terukir dengan riak marah kini bertukar mendung pula. tidak percaya. Tunang tercinta sanggup mengeluarkan kata kata yang menyentap jiwa. Ouh okey. Mungkin dia sudah berlebihan dengan mengatakan kata kata Farhan menyentap jiwa tetapi sungguh dia benar benar kecil hati dengan sikap Farhan itu. Titik!
Farhan tersengih Cuma. Wajah kecewa Najwa dihadapan mata ditatap lama. Alis mata, hidung, pipi, semua terletak cantik. Sungguh dia bertuah mendapat kekasih hati yang serba sempurna seperti Najwa Syakilla. Tetapi  bibir mungil yang tidak berhenti berceloteh itula yang adakala nya membuatkan dia rimas seketika. Hilang terus kecantikan Najwa bila wajahnya mulai berkerut sambil mulut tidak berhenti henti berkata kata. Lajunya dia bercakap kalah kereta api.
“Merajuk ke ni?” suaranya selamba bertanya. Tangan Najwa ditarik lalu digenggam kemas.
Najwa menjeling tajam. Tangan yang berada digengaman Farhan ditarik laju. Perasaan sebal masih beraja dihati. Wajahnya dipalingkan ke kanan sebaik menyedari Farhan leka merenungnya. Tidak! Dia tidak mahu kalah hari ini. Selama ini rajukannya tidak pernah lama. Masakan tidak. Dia tidak mampu menahan diri dari tersenyum apabila terus terusan ditenung begitu. Rasa marah yang berbuku pasti menghilang. Itulah istimewa Farhan dihatinya. Hanya melalui pandangan mata hatinya yang beku mampu mencair.
“Aik.. palingkan muka nampak. Dah tak sudi pandang muka I ker? Atau tak sudi i pandang muka you lagi”
Najwa mencebik Cuma.  
“Cantik you kalau mencebik macam tu. Macam budak budak! Cute lah”
Mata yang kecil kian terbuntang. Cute? Sawan agaknya mamat ni!
“wah mata you pulak bulat.. bertambah tambah cute you”
Hampir ternganga Najwa dibuatnya. Sah. Tunangnya itu sudah terjangkit sawan gila. Memuji entah apa apa jerk! Silap hari bulan dengan aku aku sekali terkena sawan. Sawan perasan lebih! Hati Najwa bermonolong lagi.
“You tahu tak..” Farhan berjeda pula. Tubuhnya yang tadi tegak kini bersandar pula. kelihatan santai dan tenang sekali. Bibirnya mengukir senyuman.
Najwa hanya diam membisu. Lama dia menunggu Farhan menyambung kata kata. Hampir lama masa berlalu dia maklum Farhan sengaja mengantung kata kata. Sengaja mahu membuatnya tertanya tanya. Dan sengaja mahu dia membuka suara untuk bertanya! Dek kerana tidak sabar dia akhirnya memalingkan wajah menghadap Farhan. Keningnya dijongketkan sedikit. Menghantar pertanyaan mengapa? Sesungguhnya hati yang masih rawan membuatkan dia berat untuk menuturkan kata kata.
Farhan yang melihat hanya tersengih Cuma. Berjaya! Namun dia masih berdiam diri. Tekadnya selagi Najwa tidak bersuara bertanya selagi itulah dia akan berdiam diri.
Huh! Sengaja! “ Tahu apa?” dalam keterpaksaan Najwa melontar pertanyaan.
“You nak tau ker?”
“Tahu apa? Cepatla cakap!”
“Mata you.. mulut you.. muka you.. bila buat macam tadi.. sebijik macam .. macam patung barbie doll anak sedara I punya” meletus tawanya sebaik menuturkan kata kata. Gembira kerana berjaya mengenakan Najwa yang dilihat sudah cemberut kembali mukanya. Pasti kerana sakit hati dengan kata kata nya itu.
“ I nak balik! SEKARANG!!”

Didalam kereta Najwa hanya melayan perasaan sendiri. Perasaan sebalnya usah dikata lagi. Geram betul dia dengan lawak bodoh Farhan tadi. Ya Allah.. geram! Geram! Geram! Hatinya memberontak sendiri. Tanpa disedari air matanya laju meluncur dipipi.
Terpana Farhan sebaik melihat Najwa teresak esak sendiri. keterlaluankah gurauannya tadi? Bukan niat dia menyakiti hati Najwa. Dia hanya mahu mengembirakan hati gadis itu. Agar tidak menyambung rajuknya. Mana mungkin dia menyakiti hati orang yang dicintainya itu.
“Sory..”
Bisu! Najwa hanya membisu.
“Najwa.. I`m sory k.. tak terniat di hati I nak sakitkan hati you.. I Cuma”
“Cuma nak wat lawak bodoh macam tu.” Najwa menyampuk laju. Sebal hatinya usah dikata.
“Nope.. that nope what I mean to do. I just tak nak you fikir bukan bukan. I just wanna make you happy.” Iklas tuturnya memberitahu akan niat dihati.
“ I kecewa Farhan. You langsung tak pernah faham I. I tahu you jenis yang tak ambil kisah. Slumber semedang. Tapi I pun ada hati ok. I tak mintak apa apa . I Cuma mintak pengertian you, salah ker?”  dia mengungkit kembali topik yang membuatkan dia membebel panjang didalam restoren tadi.
Farhan terdiam. Tangan gadis itu sekali lagi digengam erat. Sangkanya Najwa menangis kerana ‘lawak bodoh’nya itu tetapi rupanya kerana isu yang dibebelkan direstoren tadi rupanya. Isu yang mengatakan dia senantiasa busy mengalahkan perdana menteri sehingga mengabaikan kekasih hati merangkap tunang yang bakal dikahwini tahun hadapan. Nafas dihela perlahan.
“Wa.. I mungkin sedikit sebanyak melebihkan kerjaya I sehingga mengabaikan you. Tapi percayalah. Pengertian I sentiasa ngan you. Dan tak pernah sedetik pun I lupakan you. I sayangkan you. Just remember that. Just give me time. I janji after siap kerja I ni I akan bagi two hundred persen komitment untuk you. Just for you” bibirnya mengukir janji pula.
Najwa tersenyum mendengar bicara yang baru didengarinya. “Betul?” ujarnya seolah tidak percaya. Bukan dia tidak mengenali Farhan. Mereka berteman hampir lima tahun lamanya. Komitednya Farhan pada kariernya memang tidak mampu disangkal lagi.
“Yups betul. I promise!”
Akhirnya.. Najwa tersenyum gembira bercampur lega. Air mata kesedihan yang meluncur laju kini bertukar rentak pula. Dia terharu! Sungguh sayangnya pada Farhan terlalu dalam. Dan kerana itu air mata kegembiraan kini meluncur dipipinya.
“Lah.. menangis lagi?” Farhan bertanya pelik. Perempuan memang aneh! Marah pun menangis. Kecewa pun menangis. Gembira pun menangis? Hatinya bertanya sendiri. namun dia masih tenang memandu. Membawa kereta meluncur laju membelah malam yang kelam bersama hujan yang masih renyai renyai.
“I .. I gembira sangat. Kata kata U tu amat bermakna pada I Han.”  Suaranya sebak. Benar benar membuatkan Farhan terkesima sendiri. Benarkah dia terlalu sibuk sehingga mengabaikan perasaan Najwa selama ini?
Perasaan bersalah mula mencengkan jiwa Farhan. Mungkin benar dia terlalu sibuk. Jikalau tidak masakan najwa begitu sedih mendengar kata katanya. Tidak menunggu lama dia lantas menyapu airmata yang masih tidak berhenti mengalir itu. Wajah Najwa ditatap seketika. Kasihnya tumpah buat tunangnya itu.
Najwa hanya tersenyum senang. Pandangan mereka bersatu buat seketika. Sedetik masa berlalu akhirnya Najwa mengalah. Tidak larat rasanya bermain mata dengan Farhan Ezaril. Dia lantas membetulkan kedudukan. Memalingkan wajahnya kehadapan. Membiarkan Farhan leka sendiri.
“Ya Allah” Najwa terkaku seketika. Dalam renyai renyai hujan dia dapat melihat ada sesuatu yang melintas dihadapan kereta yang dipandu Farhan.
 “Han.. ada orang kat depan.. stop the car!!”

6 comments:

hana_aniz said...

fuh.. siapa??

Nur Farah Hani said...

jeng jeng jeng... hahahaha...

=p

MaY_LiN said...

alahai..
nape ni..
han ni nak kena ni..
tamau eksiden..

MaY_LiN said...

alahai..
nape ni..
han ni nak kena ni..
tamau eksiden..

Nur Farah Hani said...

maylin

hahaha...
sabar sabr...XD

fard_kay said...

su ke?
hmmm?