Thursday, January 27, 2011

Korban Kasih 3

Suram suasana di laman hospital Ukm seolah olah menceritakan suasana kelam yang menyebulungi jiwa pasangan itu. Najwa disebelah Farhan sudah teresak sendiri. Erat gengaman lelaki itu ditangannya masih tidak mampu menenangkan jiwa yang kian resah.
“Han.. I takut” suaranya berdesah kecil. Kerisauan dihati bercambah ke tahap maksima apabila wajah yang ditunggu tunggu tidak kunjung tiba.
Farhan hanya mampu mengusap lembut tangan Najwa. Dia sendiri tidak mampu meluahkan kata kata disaat ini. Sedang tangan kanannya meraup mukanya seketika. Turut menenangkan diri sendiri.
“kalau dia mati macam mana Han?” Najwa bertanya kembali. Masih terlihat lihat insiden beberapa jam yang lalu. Akibat terlalu terperanjat Farhan tidak sempat memberhentikan keretanya lalu kereta perdana v-6 yang dinaiki mereka melanggar sekujur tubuh yang sedang melintas dijalan. Masih juga terbayang bayang diwajahnya keadaan gadis itu yang tidak sedarkan diri. Pasti cedera parah sementelah raut muka dan tubuh badannya sudah dilitupi darah yang bukan sedikit. Hampir saja dia mahu pengsan disitu melihat keadaan ngeri itu.
“Ya Allah.. You jangan pikir bukan bukan ok. Budak tu akan selamat. Insyaallah.” Farhan lantas berdiri. Mundar mandir dihadapan unit rawatan rapi yang menempatkan gadis yang dilanggarnya tadi. Hampir 1jam mereka menunggu tetapi sedari tadi kelibat seorang doktor pun tidak terlihat dihadapan mereka. Ahh parahkah dia??
“Doktor macammana keadaan budak tu?” Farhan terus menyapa sebaik kelibat seorang doktor yang memakai tag nama ‘Khairul’ keluar dari unit rawatan rapi. Sungguh dia sudah tidak mampu bersabar lagi.
“Maaf, Encik Ni siapa dengan pesakit?”
Farhan dan Najwa terkaku sendiri. haruskah diberitahu bahawa mereka yang melanggar gadis tersebut? Namun baru sahaja dia ingin bersuara kelihatan suara lain terlebih dahulu menyapa doktor dihadapan mereka.
“Doktor macam mana dengan Suraya doktor? Kami keluarga dia” Aiman yang tiba bersama Puan Zaleha terus bertanya akan keadaan Suraya. Terkejutnya bukan kepalang sebaik mendapat pangilan dari pihak hospital mengatakan adiknya ditimpa kecelakaan. Puan Zaleha yang mendengar berita itu terus terjelepok dilantai. Langsung tidak menduga akan berita malang yang diterima.
“Keadaan Cik Suraya Kritikal. Kami perlukan darah untuk dimasukkan ke badannya. Soalnya sekarang pihak hospital kekurangan jenis darah yang sesuai dengan Cik suraya. Jadi sekarang kami pihak hospital...
“Ambil darah saya doktor. Ambil seberapa banyak yang doktor mahu.” Farhan mencelah laju. rasa bersalahnya kian mencengkan jiwa. Jikalau terjadi apa apa kepada gadis yang bernama Suraya itu pastilah hidupnya tidak akan pernah aman lagi.
“Farhan..” Najwa terkelu. Tidak menyangka Farhan akan bertindak senekad itu.
“It`s okay wa.. I kena selamatkan dia. I bertanggungjawab pada Suraya. Kalau bukan sebab I, Suraya takkan jadi macam ni”
“Tapi..”
“Maaf. Encik dan cik berdua ni siapa?” Aiman terlebih dahulu bertanya. Pelik pula dia melihatkan betapa kalutnya pasangan dihadapannya itu.
Farhan menghela nafas panjang. “Saya.. saya yang pandu kereta yang melanggar Suraya”
“what!” Aiman terpempam!
Dr Khairul yang melihat suasana yang seakan mahu bertukar rentak. Cepat cepat mencelah. Dia risau Suraya tidak mampu bertahan lama sekiranya mereka disini bertegang urat sesama sendiri. “Encik..
“Farhan. Panggil saya Farhan.”
“Encik Farhan ikut saya untuk pemeriksaan darah. Kita nak tengok sesuai atau tidak. I akan bawa u ke lab darah.” Seusai berkata dia memandang ahli keluarga Suraya pula. “Saya nak bercakap dengan ahli keluarga dia. Sila ikut saya sekejap” Dr khairul meminta pengertian seraya bergerak menuju ke arah pejabatnya.
“Han..”
Farhan tersenyum hambar. “Wa.. you pergi pejabat polis. Report. I akan menyusul you lepas ni.”
Dalam keterpaksaan Najwa menganguk Cuma. Apa lagi yang mampu dikatakan disaat ini. Hendak menyesal pun sudah tidak berguna. 

2 comments:

MaY_LiN said...

o-o..
jangan kata suraya lak bakal bride farhan lak..

fard_kay said...

macam je may lin